Sunday, August 4, 2013

Nota Kecil Iktikaf

Bismillah.



1. Iktikaf yang bermaksud menetap atau berdiam pada suatu tempat, berniat hanya untuk mendekatkan diri dengan Allah semata, bukan kerana ikut teman, ikut keluarga atau ikut orang. Tapi niat bersih dari segala kotoran - hanya untuk dekatkan diri pada-Nya.

2. Membayangkan seolah-olah kita berada di mahkamah Allah, ada soal-jawab antara kita dan Allah. Allah yang bertanya, Allah juga yang menjadi hakim. Bayangkan apa sahaja yang akan disoal oleh Allah terhadap kita. Tentang dosa-dosa yang sengaja dan tak tersengajakan. Bersedialah ditanya oleh-Nya.

3. Soal jawab dengan Allah ini akan membuahkan tazkiyah (penyucian) dalam diri kita. Lantas adanya respon ruhiyah dalam diri - mengenangi dosa-dosa silam yang terlalu sukar untuk dibasuh, dan di sinilah kita ingin membersihkannya, mensucikannya, di sinilah tempat bertaubat yang sesungguhnya.

4. Iktikaf adalah untuk melakukan proses ketaatan yang sesungguhnya. Di sini murabbi kita hanyalah Allah. Di sini kita berhadapan dengan Allah, membayangkan hanya kita berdua dengan Allah, membuka hati seluasnya untuk ditegur Allah, fokus hanya kepada Allah, mencari Allah dan berkomunikasi dengan-Nya.

5. Di iktikaf ini kita upayakan untuk tidak berbicara tentang dunia, apa lagi ghibah. Tidak berbicara tentang benda yang tiada kaitan dengan Allah. Komunikasi dengan yang lainnya juga adalah 'komunikasi syurga' - yang baik-baik sahaja. Cuba membayangkan di iktikaf ini kita seperti berada di syurga.

6. Amal iktikaf adalah amal dzatiyah (bersendiri) - iktikaf ini memutuskan kita sama sekali dengan dunia - kita yang memutuskannya - putus dari jiwa, hati dan segala-galanya dari dunia. Di sinilah tempat kita 'berehat' hanya berdua-dua dengan Dia.

7. Di sinilah kita mendidik diri untuk menjadi berdikari, bergantung harap hanya kepada Allah sahaja - merasakan bahawa Allah tak pernah meninggalkan kita - baik dalam keadaan berdosa ataupun tidak - baik dalam keadaan melupakan Dia ataupun lalai - dalam apa-apa dan bila-bila keadaan sekalipun. Dia - sentiasa ada. 

8. Kerana kita memutuskan hubungan dengan dunia - ia menghilangkan kecintaan kita terhadap dunia. Di iktikaf ini kita belajar untuk menjadikan dunia itu hanya pekara remeh dan tidak menjadikan ia suatu yang paling penting.

9. Di sinilah kita mendidik diri untuk menghilangkan sifat nifaq (munafiq) kerana berada di dalam masjid sentiasa akan menjadikan kita solat awal waktu secara berjemaah; para sahabat yang tertinggal takbiratul ihram untuk solat jemaah sahaja membuatkan mereka bersedih keterlaluan sehingga menggelar diri mereka sebagai munafiq.

10. Cukup bawa jiwa, hati, diri dan mushaf quran sahaja ke iktikaf. Jika ingin memutuskan diri dengan dunia, tak perlu online melalui wifi, laptop dan sebagainya. Fokus hanya kepada Allah sahaja. 

11. Iktikaf ini adalah muhasabah seluruhnya akan perbuatan dan kezaliman diri sendiri yang telah banyak dilakukan selama hidup di dunia ini. Maka, yang diperlukan adalah penghayatan sehingga kita benar-benar merasai kehadiran Allah, merasai betapa banyaknya dosa terhadap Allah, sehingga menumpahkan air mata.

12. Dosa yang sering kita lakukan - dosa yang paling sering dibuang (hanya kita sahaja yang tahu), kita ingin membuangnya tetapi ia menjadikan nikmat dan sukar untuk dibuang, maka di iktikaf ini, ujarkanlah pertanyaan kepada Allah akan dosa itu, lalu bertaubatlah, mohon pertolongan kepada Allah untuk mentazkiyah hati agar meninggalkan dosa itu.

13. Segala hajat dan permintaanmu, curahkanlah pada iktikaf ini kepada Allah bersungguh-sungguh. Jika Allah melihat kesungguhan hamba-Nya, mustahil Allah tak beri.

-inspired by Ust. Latif.

Moga bermanfaat. 

Moga bertemu dengan lailatul qadr dan selamat beriktikaf sahabat-sahabat perjuangan.

Sahabatmu,
-wardatulshaukah-
(iktikaf terakhir tahun ini di medan, yang penuh kenangan)


No comments: