Sunday, May 26, 2013

Diari eceranku di bumi Medan

Lebih kurang dalam setahun lagi aku akan bergelar doktor. Banyak cerita yang aku dengar. Jadi doktor bukan mudah. Dan segala-galanya bila sudah menjadi doktor muda di hospital malaysia. Alhamdulillah, hidup ini memang bukan mudah, kawan. Dunia ini dijadikan memang seperti ini, kerana kemewahan dan kebahagiaan yang sebenarnya ada di syurga, tapi kita tak akan dapat sekarang. Kita akan melalui dunia ini dulu, bersusah-susah.

Tidak perlu memikirkan jauh alam pekerjaan nanti. Sekarang ini saja di dunia praktikal, jika diizinkan untuk aku menjadi culture shock, memang aku boleh jadi seperti itu. Alhamdulillah, Allah jaga. Biarpun tak berdaya, dengan suasana sekitar yang memungkinkan untuk aku menjadi neutral terhadap segala benda yang abnormal, Allah tetap jaga, tetap menjadikan aku bertahan.

Kata-kata seorang teman membuatkan terngiang-ngiang di telingaku;

"Waktu praktikal ni, aku dah tak disiplin dalam solat. Selalu kalau oncall, tertidur sampai lepas subuh, bangun-bangun buat follow up patient. Mana sempat solat."

Berdetak jantungku mendengar kata-kata seorang kawan, yang beragama Islam. 

Allah. Begitu hebatkah kesibukan dunia ini sehingga tak sempat untuk solat yang hanya mengambil masa beberapa minit?

Sekiranya aku diberi ruang untuk berbicara dan menulis sesuatu untuk tujuan dakwah, aku mahu lebih menulis tentang dakwah dan tarbiyah untuk para daie juga muayyid yang ingin menyampaikan Islam ini, tetapi sekitarku, kawan-kawanku banyak di antaranya yang basic dalam Islam pun masih goyang. Maka, nyata bahawa dakwah kita sepertimana dakwah Rasulullah (saw) di zaman mekah belum terlaksana.

Hakikatnya, kita masih di zaman mekah. Ya, dakwah permulaan baginda (saw). Bagaimana kita dapat expect untuk memenangkan negara ini, jika individualnya masih sakit? 

Aku terkedu. Menggerutu.

Soal sempat atau tidak sempat solat saat kita sibuk bekerja bergantung dari diri kita sendiri. Kalau kita boleh berdisiplin dalam bekerja, kenapa kita tak mampu berdisiplin dalam ibadah pada-Nya?

Tidakkah pernah terfikir kita tidak sempat solat itu hanya alasan yang kita cipta kepada Pencipta? Jika kau mengatakan itu kepadaku, itu bukan alasan yang harus kau tutup kesalahanmu padaku, tetapi kau sedang mencari alasan kepada-Nya!

Di akhirat nanti, jika Allah secara direct bertanya pada kita kenapa tak sempat solat? Adakah kita mampu menjawab bahawa kita sedang sibuk bekerja?

Allah. Begitu mudahnya kesibukan dunia ini merubah kita. Menggoyahkan iman kita. Merubah kita secara total.

Aku juga takut. Sekitarku ini, sungguhpun agamanya adalah mengucapkan kalimah syahadah sepertiku, malah menutupi kepalanya dengan jilbab sepertiku, tapi soal mengerjakan solat, begitu merobek hatiku.

Solat dilihat asing. Mengerjakan solat dibilang sebagai alim. 

Sebenarnya negara ini (Indonesia) dan tanah airku Malaysia adalah negara yang bebas untuk melakukan ibadah harian kita, malah tak dilihat pelik oleh agama selainnya, juga tak pernah kita dilarang untuk bersolat, kerana negara ini majoritinya Islam.

Bayangkan, sahabat-sahabat kita di luar negara sana seperti di Eropah, Jepun, China, Korea, solat itu benar-benar dilihat asing oleh masyarakat sekeliling. Kerana mereka memang tidak mengerti tentang Islam dan ibadah ritual kita, sungguh pun begitu, sahabat-sahabat kita sana lebih sukar untuk mencari tempat bagi merebahkan dahi di hadapan-Nya, masjid juga jarang dijumpa. Solat pun di atas rumput-rumput, tanah dan lantai. Tapi mereka usaha dalam keadaan mendesak.

Mereka kadang tidak punya peluang untuk beribadah secara bebas seperti kita yang berada di negara ini.

Padahal, selama aku praktikal, kalau memang aku mahu solat, minta izin untuk solat, pasti dibenarkan. Jadi, alasan apakah yang menjadikan aku tidak dapat solat di celah-celah kesibukan dalam bekerja?

Tak dapat solat, tak sempat mengaji, tak sempat solat malam;

SEMUA INI ADALAH ALASAN.

Malah, ada beberapa orang temanku, yang boleh menghafal 3 juz al-Quran dalam masa 4 bulan praktikal. Adakah dia punya alasan? Dan aku sampai tak nampak bila masanya dia menghafal. Subhanallah. Itu tergantung dirimu sendiri.

Kadang memang aku juga tak tahu bagaimana cara berdakwah yang baik di kalangan orang-orang ini dan teman-teman beragama lain. Tapi, salah satu caranya adalah membuang perasaan malu dan segan untuk solat dan membaca al-Quran di  hadapan mereka.

Cubalah kita fikir, mengapa kita harus malu? Mengapa malu untuk membuka al-Quran di hadapan manusia? Di waktu kita bekerja?

Aku sedar, banyak di kalangan kita seperti ini. 

MALU.

Malu untuk apa? Malu dikatakan alim? Malu dikatakan baik?

Astaghfirullah.

Padahal inilah sebenar-benar dakwah praktikal kita di tengah-tengah masyarakat yang kita pelajari dalam usrah dan daurah, inilah yang kita laung-laungkan di dalam program kita, yaitu untuk mencipta ustaziatul alam.

Tapi, bilamana kita dicampak ke tengah masyarakat, mahu minta izin untuk solat merasa takut, mahu membuka lembaran al-Quran di hadapan umum merasa malu, membaca mathurat di depan kawan non-muslim sembunyi-sembunyi, kerana takut di 'detect' tengah buat apa.

Hanya hebat memberi tazkirah di dalam usrah. Hanya berani bersuara di antara kita.

Mungkin, aku juga mengerti. Dan memahami. Berdakwah secara terang-terangan itu tak mudah. Perlukan kekuatan. Tapi jangan sampai bila-bila kita tak mahu mencuba, jangan sampai bila-bila kita tak dapat membuang rasa malu.

Aku juga pernah seperti itu. Tapi aku cuba beranikan diri, untuk solat di dalam kamar di hadapan kawan-kawan yang tidak solat dan bukan beragama Islam. Aku cuba untuk menguatkan diri membuka al-Quran di hadapan mereka saat ada waktu terluang. Aku cuba, dan terus cuba dengan sudah bersedia, untuk dipanggil alim, digelar ustazah, ditertawa, diejek atau diapa-apapun, tapi yang pasti, mereka tak akan sampai menyentuh dan membelasah kita kan?

Aku cuba, dan bersedia.

Akhirnya ianya menjadi kebiasaan. Mereka memang sudah faham benar aku dan teman-teman satu grup orangnya seperti apa. Mungkin mereka akan berkata kami Islamik. Tapi tak apa, kerana ianya tak pernah membuatkan kami bergaul di antara kami sahaja dan tidak bergaul dengan mereka. Bergaul dengan mereka tetap dipertahankan, cuma bezanya adalah kita tak sekali-kali bercampur dengan mereka.

Itulah cara kita. Cara para daie.

Kadang mereka ini akan bertanya pada kita tentang agama Islam. Ya, mereka akan menjadi open untuk bertanya pada kita. Sampaikan aku teringat dialog singkatku dengan seorang teman yang bukan beragama Islam;

"Aku solat sebentar ya..", kataku

"Ok, jangan lupa doakan aku ya," katanya sambil senyum.

Allah. Tak apalah, untuk tujuan apa dia mengatakan seperti itu. Kalau lah untuk niat mengejek atau menyindir, tak apa. Tapi untuk pengetahuan kamu, di sini, ianya sangat open. Sudah menjadi kebiasaan. Islam itu tidak asing. Banyak teman di kalangan non-muslim yang habit mereka selalu mengucapkan;

"astaghfirullahal azim.."
"ya Allah.." 
"Alhamdulillah"

..dalam seharian mereka. Perkataan ini akan kamu dengarkan dari mulut-mulut mereka dari kalangan yang bukan beragama Islam. Memang kamu sendiri akan keliru antara muslim juga non-muslim di sini. Hmm.

Dan untuk pengetahuan kamu juga, mereka juga punya usrah di sini. Mereka juga akan berkumpul di setiap minggu secara berbulatan, sambil membuka bible. Subhanallah. Aku melihatnya sendiri di depan mata, di fakultiku. Heh, malu kan? Kita yang sepatutnya seperti itu, tetapi mereka jauh lebih hebat. Tidak malukah kita? Kita, yang beragama Islam sendiri yang mengejek teman-teman kita yang dilihat alim. 

Memang, umat Islam terlalu sakit sekarang ini. Kadangkala, bukan non-muslim yang menjadi penghalang dakwah kita, tetapi orang-orang Islam sendiri.

Maka, buat sahabat-sahabatku yang ingin mendekatkan diri kepada-Nya,
kuatkanlah dirimu. Yang perlu ditakuti adalah Allah. Allah maha kuasa. Allah pasti bantu orang yang ingin mendekatkan diri pada-Nya.

Jika kerana dunia kita tak dapat solat, jika kerana manusia kita tak sempat membaca al-Quran, ketahuilah kita sedang sakit, kita sedang larut dalam kesakitan umat.

Umat benar-benar sedang sakit. Para jahiliyah semakin tak malu untuk men'dakwah'kan jahiliyah mereka.


Dan bilakah bangkitnya orang-orang mukmin yang tidak malu berdakwah untuk mengembalikan manusia kepada Allah?


Semoga Allah permudahkan kita semua.

Allahumma ameen.

-WS, medan.

Tuesday, May 14, 2013

Amnesia

Terlalu banyak tanggungjawab, terlalu sedikit masa.

Terlalu banyak hak manusia yang belum terpenuhi.

Hak terhadap diri sendiri, hak terhadap sahabat-sahabat, hak terhadap keluarga, hak terhadap murabbi, hak terhadap mutarabbi, hak terhadap dakwah dan tarbiyah, hak terhadap perubatan, hak terhadap muslim yang lain, hak terhadap negara, hak terhadap umat, hak terhadap banyak benda.

Hak terhadap Allah.

Tapi, aku tetap tak bersungguh-sungguh dalam menunaikan hak itu.

Dan paling teruk, aku dihidapi penyakit amnesia (pelupa) dalam menunaikan hak-hak itu.

Allah.

Hidup yang Allah bagi ini, bukan percuma. Bukan saja-saja untuk bangun dari tidur sesuka hati telajak subuh gajah, lalu makan tidur mengumpat membenci berdendam kepada orang lain.

Bukan itu tujuan hidup yang Allah beri.

Allah berikan sebuah nyawa untuk aku bukan suatu gurauan. Prosesnya rumit, complicated.

9 bulan dalam perut ibu, dikeluarkan ke dunia bukan semudah sekali teran oleh sang ibu, malah sekuras tenaga, bertarung nyawa.

Lalu, hidup-hidup sampai sekarang, sia-sia?

Tak mengerti tujuan hidup yang Allah beri untuk apa?

Malah sebelum dicipta dan ditiup nyawa, aku sempat berjanji pada-Nya, untuk taat.

Tapi, lagi, aku sering, amnesia.

Hak terhadap-Nya, terhadap manusia dan segenap makhluk sempat dikoyak-koyak, oleh aku.

Oh, maafkanlah aku. Aku hanya seorang manusia, yang sering lupa dan lalai. Yang sering berbuat salah. Yang sering out of control, sering kata-katanya menyakiti hati kamu, sering perbuatannya mengguris kamu.

Ya, aku cuma manusia, yang menghidap penyakit amnesia.

Juga, psikotik.

Emosi naik turun. Jarang bersabar.

Tapi, tolonglah bersabar terhadapku.

Kan ku tunaikan hak-hak itu.

Bukan dari kudratku, tapi atas izin Allah.

Rabb, permudahkan aku untuk menunaikan hak-hak itu, apalagi hak terhadap-Mu.

Tiada dayaku selain dari kasih sayang-Mu.

-WS,
pesakit amnesia.

Wednesday, May 8, 2013

Sunday, May 5, 2013

PRU 13


Terasa bahangnya fenomena PRU 13 sampai ke Medan di sini. Ya Allah, apa pun yang terjadi nanti, semuanya adalah aturan-Nya. Berikanlah yang terbaik untuk negara kami, ya Allah.

Walaupun tak dapat pulang ke Sabah untuk mengundi, doaku tetap kepadamu Malaysia. Seorang marhaen, yang turut sama sentiasa memikirkan nasib negara untuk berada di landasan syariat yang murni, yang turut sama membayangkan masa depan negara sehingga depresi - itu aku.

Oh, du'at itu harus punya ruang politik dalam minda dan jiwanya. :)

Terngiang-ngiang akan kisah tentera bergajah yang gagah dan perkasa, saat ingin menghancurkan kaabah tanpa ada sesiapa yang boleh menahan mereka, namun janji Allah adalah kaabah-Nya akan tetap dijaga dan tak akan bisa dihancurkan oleh tangan sesiapa selain tangan-Nya. Dengan tak semena-mena, Allah kirimkan burung-burung ababil yang datangnya entah dari mana. 

Ya, burung ababil. Yang datang tak disangka-disangka. Burung yang membawa 'bisa' dan dapat mematikan sesiapapun dengan membuatkan kulit melecur. Para gajah yang gagah dan perkasa tadi semua hancur, ibarat kertas-kertas yang berhancuran.

Kerana janji Allah tetaplah benar. Janji Allah adalah kemenangan Islam. 

Sama ada kita menyertainya atau tidak, Islam pasti kan menang.

Moga Allah merahmati Malaysia.

Dirgahayu tanah airku.


Semoga 5.5.2013 adalah tarikh yang bersejarah untuk perubahan Malaysia.

May the al-Haq win for this general election.

Allah al-musta'an.


-wardatulshaukah-
(doaku, sentiasa, sentiasa untukmu malaysia)

Friday, May 3, 2013

Perbaiki keadaan, jadilah teladan, bukan hanya menyalahkan.


Perbaikilah keadaan.

Jadilah teladan.

Kurangkan menyalahkan.


Kita tak perlukan orang-orang yang hanya mengutuk

Kita perlukan orang-orang yang membentuk,

Ummah yang sedang sakit ini.


Ketahuilah, ummah benar-benar sakit sekarang ini!

Tenat.


Mati yang menghidupkan jiwa-jiwa

Akhir-akhir ini, Indonesia dihujani dengan berita tentang peninggalan seorang sosok yang indah saat hidupnya, Ust Jefri al-Buchori. Beberapa hari setelah beliau meninggal, bahkan sampai hari ini, rancangan beliau masih hangat disiarkan di dada tv dan akhbar Indonesia. Betapa dasyatnya reaksi seluruh Indonesia saat peninggalan ustaz yang mulia ini. Saat pengkebumiannya, berpusu-pusu yang mengiringi jenazahnya, terkaanku sampai mencecah ratusan ribu, memenuhi ruangan jalan raya sampai ke tanah perkuburannya.

Subhanallah. Banyak sang sahabatku menceritakan tentangnya, kisah hidupnya, bahkan sahabat non-muslimku juga mengenalinya, dan anehnya, beliau turut bersedih atas pemergian ustaz itu. 

Anehnya. Kerana aku tak pernah mengenali ustaz ini, saat namanya muncul, aku berfikir-fikir, siapalah gerangan ustaz ini, kerana berita pemergiannya itu menyebabkan dirinya menjadi popular di mata Indonesia, termasuklah tempiasnya menerobos Malaysia, juga termasuk aku, yang juga baru mula mengenalnya setelah pemergian beliau. Namun, aku pernah mendengar namanya, kerana familiarnya nama beliau, yang sering juga berduet lagu dengan Opick.

Subhanallah. Alangkah anehnya pemergian seorang sosok manusia yang pada saat hidupnya, bukan beliau tak dikenali ramai, tapi orangnya biasa sahaja, tak sehebat yang digembar-gemburkan pada saat sesudah pergianya beliau. Maksudku, bukan beliau tidak hebat saat hidupnya, tetapi, hidupnya sepi dari diperkatakan, beliau sang daie yang 'gaul' - bahasa Indonesia di sini, 'gaul' itu bermaksud bercampur dengan seluruh komuniti yang ada, beliau bahkan disenangi oleh anak-anak muda dan digemari oleh banyak lapisan masyarakat. 

Apabila aku melihat dari gambar-gambar di facebook pada saat pengebumian beliau yang dihadiri oleh ribuan orang memenuhi jalan raya, hatiku berkata bahawa manusia ini bukanlah manusia biasa yang melakukan kerja biasa saat hidupnya. Tapi, beliau adalah manusia biasa yang melakukan kerja luar biasa saat hidupnya.

Ya Allah, diriku. Sekaligus aku memikirkan diriku. Yang masih banyak hak terhadap Allah, hak terhadap manusia yang tak terpenuhi. Jika aku mati, adakah yang mempedulikan ku?

Dan terkenalnya kita di dunia ini, adakah kematian kita bahkan menghidupkan jiwa jutaan manusia? Atau kematian kita lenyap begitu sahaja dari dunia ini tak memberikan apa-apa? Atau terkenal hanya di dunia tetapi mati dihina-hina dan tersebarnya aib tanpa diminta? Nauzubillah..

Wahai diriku yang terlalu kasihan dan naif, tidak mahukah engkau hidup dalam berdakwah dan mati juga dalam berdakwah? Tidak mahukah engkah mati meninggalkan kesan di hati dan jiwa para manusia?

Al-fatihah buat arwah sang ustaz Jefri, yang matinya bahkan merupakan dakwah paling hebat yang tak pernah berhenti biarpun nafasnya sudah berhenti. Dakwahnya tetap berjalan meskipun jasadnnya mati. Subhanallah..

Dan, saat ini aku percaya bahawa kematian itu adalah bermulanya kehidupan dakwah bagi sang daie. Apa yang ditinggalkannya di dunia inilah yang akan mula menjalar, jika yang ditinggalkannya adalah kebaikan, kebaikan itu kan menjalar ke dalam jiwa-jiwa mausia yang ditinggalkannya. 

"Tinggalkanlah bekas pada jiwa mereka sebelum kau pergi meninggalkan mereka.."

Abdi yang ingin mati sempurna,
-wardatulshaukah-
kauthar, katibah, 2013.