Friday, March 29, 2013

Bahagia


Ada yang merasa bahagia, tapi lupa kebahagiaan adalah dari-Nya. ada yang merasa tidak bahagia, tapi tak mengerti untuk apa dia bahagia. ada yang merasa bahagia lalu mencerita-ceritakan kebahagiaannya kepada orang lain. sedangkan aku, biar hanya tuhan tempatku curah segala rasa bahagia. semakin diluahkan kepada manusia, semakin besar kemungkinan dukacita datang menerpa lalu bahagia terhapus sekelip mata. maka, bersabarlah tika berbahagia. jangan terlalu gembira. kerana Dia boleh menarik sekelip mata, lalu apa lagi yang kita ada? kadang kita lupa, Dia lah pemberi kebahagiaan. sedangkan saat kita bahagia, jarang terdetik di hati untuk berkongsikan bahagia itu dengan-Nya. bahkan tika kamu sakit, barulah terdetik untuk menyebut-nyebut nama-Nya. dan yang lebih teruk, jika pada saat sakit, baru kamu mula menyalahkan-Nya dengan mengatakan bahwa Dia tak adil kerana tak memberikanmu bahagia. kamu minta bahagia pada-Nya, untuk diri kamu sendiri. betapa pentingkan diri.

Ya, kita semua. betapa terlalu pentingkan diri. Dan tak pernah bersyukur apa yang sudah ada pada kita. mahu lebih dan lebih. Seperti anak kecil. Tak pernah merasa puas. Jika tak diberi apa yang dimahukan, memberontak dan merajuk.

Maha penyabarnya Dia. betapa sabarnya Dia terhadap kita. tapi kita tak pernah mengerti.


"Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan, nescaya hilang semua yang (biasa) kamu seru, kecuali Dia. Tetapi ketika Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling (dari-Nya). Dan manusia memang selalu ingkar (tidak bersyukur)." 
(Al-Isra:67)

Maka, jika pernah kamu merasa di waktu-waktu genting Dia datang dan ada denganmu, ingatlah tika kamu sedang bahagia. Dia juga masih, tetap, dan sentiasa ada. jangan lupa pada-Nya.

Pun jika kamu masih belum ketemu dengan bahagia, bersabarlah. kerana bahagia mutlak itu ada di syurga. di sanalah kebahagiaan hakiki yang tak akan dikecapi di dunia ini, maka tidakkah kamu bahagia mendengar berita gembira ini?

Wednesday, March 13, 2013

Malam Suara Al-Aqsa; Majlis Pelancaran Buku 'Aku Kalis Peluru'


'Malam suara Al-Aqsa'! Juga pelancaran buku 'Aku Kalis Peluru' 


Buku ini memuatkan puisi-puisi dan cerpen-cerpen Palestine sebagai tanda cinta, sayang dan rindu terhadap Palestine. Puisi-puisi dan cerpen-cerpen di dalam buku 'Aku Kalis Peluru' ini ditulis oleh seramai 30+ penulis luar negara, termasuklah puisi Afdlin Shauki yang berjudul "Mata Kecilku", dan buku ini diterbitkan sekaligus ditaja oleh Aqsa Syarif. Dan inshaallah akan diterbitkan sebanyak 1000 naskhah di kedai-kedai buku berhampiran, kot.

Jadi, jangan lepaskan peluang untuk hadir ke majlis pelancaran buku Aku Kalis Peluru di Malam Suara Al-Aqsa yang bertempat di ;

Tempat: Kolej Mara Seremban
Jam: 8.30 malam
Tarikh: 16 Mac 2013 (Sabtu ini)
Masuk: PERCUMA


Menampilkan tokoh sasterawan dan karyawan seperti Abdul Ghaffar Ibrahim (Pak Agi), SM Zakir, Salima AF4, Imam Muda Taufek, Dr Shamsudin Othman, Rahimidin Zahari, Zainal Rashid Ahmad, Dahri Zakaria, dan ramai lagi. Mari berhibur sambil beramal!

ps: Buku 'Aku Kalis Peluru' turut memuatkan 3 buah puisi yang ditulis oleh saya sendiri. mari peduli saudara kita :)


Friday, March 8, 2013

Garam Cinta



GARAM CINTA

Apakala aku sudah tidak merasa lagi
butiran garam cinta di rebahan sujud -
tak lagi kurasa asin kekhusyukan memusut,
kubongkar pakaian tahajud
dari lipatan malam yang kusut
dalam almari zulmat yang kalut,
apakah dahiku dijajah keangkuhan tuk tunduk
lalu berlaku sesombong syaitan yang ujub?

Sujud itu,
berupa gerimis kehambaan yang berderaian
mengembun segala rintik-rintik dosa
membeku dipeluk kedinginan malam
di atas takungan sejadah yang kecil
layakkah kuhadiahkan cinta di sisi kelelahan yang kerdil?
Betapa lemahnya kudratku sebagai manusia semut
yang pada sebuah jiwa malaikat dengan kasar kurenggut
dan bertopengkan kedok dusta lagi kabut.

Pada keheningan malam
kukoyak atma ini untuk dicantum
kulukai jiwa ini untuk dipugar
kukerat hati ini untuk dibasuh
dengan air garam-Mu, hingga mencalar
pada kesemua luka ini yang semakin berpijar,
betapa pedih saat sudah tersebar
asinnya garam keampunan menerobos liang luka
berdarah sampai berlepuh
hingga sakit terasa menggigit sendi-sendi
pada sujud nan lumpuh.

Pada malam yang bening, aku
butuh waktu yang lama
untuk luka ini Kauanyam hingga rapat
meski aku akhirnya menjadi cacat
demi garam cinta maghfirah-Mu
betapa pedihnya cinta-Mu.

Kartini Kassim,
November 2009,
Medan, Indonesia.

(Puisi ini dimuat dalam buku Antologi Puisi 'Dandelion', Grup Karyawan Luar Negara 2012)

p/s: pray for lahad datu, pray for sabah, pray for malaysia..