Wednesday, January 30, 2013

Loyalty


When they slept, He was awake. When they broke, He held you up. When every means failed, He saved you. When all the creation left you, He remained. He always remains. Never forget when the storms pushed you to your knees and there was no one else who could help you, He carried you. When you were broken and you swore this time it couldn’t be fixed—never forget who fixed it. Never forget what He saved you from. Never forget how He put you back together. That moment when you felt helpless and alone, never forget who never left. To forget this is the greatest heedlessness. No matter who or what may be beside you now, never forget those moments when it was only Him. Only Him. That is loyalty.

-Yasmin Mogahed -

Wednesday, January 9, 2013

Anak-anak Meningoencephalitis

Anak-anak Meningoencephalitis
(untuk kamu yang terus diam membisu)

Kamu, diam terus
terkatung kaku, dibawa waktu
tak tahu tentang dunia ini, buntu
barangkali kamu tak kenal apa itu cinta.

Suhu tubuh kamu lebih dari batas normal
apalah yang aku ada, cuma paracetamol
juga injeksi novalgin, masuk ke pembuluh darahmu
beberapa jam lagi, mungkin beansur reda
mungkin masih sama.
Apalah yang ada pada ubat pereda demam,
hanya mengurang gejala, bukan menyembuh.
barangkali kamu tak kenal erti cinta, iya kan?

Otak kamu ditembus bakteria,
mungkin juga virus
otot kamu kejang tak ketentuan
mata kamu tak berkelip
sedar tapi seperti tidur
tidur tapi seperti sedar
otak kamu seperti ditabrak
batang otak kamu seperti mati
kamu tak sedarkan diri
barangkali kamu tak kenal apa itu cinta.

Aku lihat ibu kamu tak ketentuan
ke sana ke mari, air matanya berjuraian
dia melihat kamu - kaku, diam sendiri
dia bilang;
"janganlah seperti ini, nak
jangan tinggalkan ibu, nak
kamu itu permata jantung ibuuu!"
dan kamu, tetap terus diam kaku
barangkali kamu tak kenal apa itu cinta.

Ibu, ayah, kakak, abang kamu;
mereka berjaga tertidur-tidur
genggam tangan kamu yang tegang
cium pipi kamu yang suram
mereka bertiduran di atas lantai
berkeringat pagi dan malam
menunggu waktu kamu sedar
lalu berharap kamu menyebut ungkapan "mak.. ayah.."
sesudah jaga dari kaku yang lama,
mereka sampai bertelingkah
kerana cinta,
cinta pada kamu.

Aku terkatung pada dinding waktu
lalu, sempat hal ini kuputuskan;
barangkali kamu adalah guru segala cinta
kerna lebih duluan mengenal cinta
dan mengajar pada manusia tentang cinta.

2. 45 am,
jaga malam,
paediatric department,
hosp haji adam malik medan.


Monday, January 7, 2013

Paeds..

Di seluruh dunia, di mana-mana mungkin paediatric department antara yang paling tersibuk sekali dalam hospital. Selama 8 minggu di sini, dan sebanyak 30 kali on call shift dalam 6 minggu. Huh. Sekarang aku baru masuk ke minggu 2. Dan sudah berjaya menembusi 5 on call shift. Malam ini adalah yang ke-enam. Tinggal 24 lagi. Allah. T_T

Penat. Memang banyak waktu dihabiskan di hospital. Dan memang aku rasa department ini adalah department yang gila. Sebab jadualnya seperti itu. Banyak di kalangan kami yang sakit-sakit. Demam, flu, batuk. Kalau sakit dan minta mc macam mustahil. Sebab kalau tak datang kawan kita yang ganti shift selepas kita on call, dia kena ganti double. So, mahu tak mahu, kena datang. 

Orang kata, masuk paeds department akan jadi kurus. Haha. Sampai macam tu sekali. Di sini, kami memang sentuh pesakit. Mungkin beza dengan clinical years di negara lain. Kami yang follow up pesakit. Kerja HO di Malaysia, adalah kerja kami medical student di clinical year di sini. -_-'

Hm. Penat memang penat. Tapi sia-sia penat kalau tak berpahala. Sebab itu setiap hari, aku cuba untuk betulkan niat. Gembirakan diri dan menganggap semuanya adalah menggembirakan. Walaupun ianya pahit. Dan ya, kena ikhlaskan diri. Tetap terus mencuba untuk selitkan dakwah dan tarbiyah di celah-celah kesibukan dunia hospital ini.

Ada yang sampai berhenti dalam dunia dakwah dan tarbiyah bila berada dalam dunia medic ni. Sebab fokusnya lari. Takut tak dapat komitmen sepenuhnya kepada dakwah dan tarbiyah. Atau juga sebab tak dapat fokus 2 benda dalam satu masa.

Allahu.. Andai mereka tahu, dakwah dan tarbiyah itu tetap berjalan. Biarpun tanpa murabbi, biarpun dalam kesibukan, biarpun waktu terpenuhi di hospital. Tarbiyah itu tetaplah tarbiyah. Tak akan pernah mati selagi kita tak mematikannya.

Dakwah dan tarbiyah itu akan tetap berjalan, biarpun bersendiri. Kerana tarbiyah itu di hati. 

Semoga aku tidak seperti itu, walaupun kesibukan ini kian merenggut semangatku dalam dakwah dan tarbiyah. Aku penat. Sehingga tenagaku tertumpu di hospital. Aku mahu berikan tenaga itu pada aktiviti dakwahku. Kadang terpaksa menyuruh teman untuk menggantikan usrah anak-anak usrahku sebagai murabbi jemputan. Meeting tak sempat datang. Usrah pun kadang kala sampai tertidur-tidur. 

Namun, murabbiku berkata "lebih baik datang usrah tertidur-tidur dari tak datang langsung."

Memang selalu rasa terkapai-kapai. Mathurat pun baca hanya di atas scooter. Setiap pagi dan pulang ke rumah. Itulah waktu aku membaca mathurat. Bukan lagi duduk bersila berbulatan usai solat asar seperti dahulu. 

Allahu... Aku pasti, kepenatan ini, bila dihargai, bila diikhlaskan, pasti akan dibalas setimpal dengan kerah payahku. Allah kan Maha Baik. Maha Pemurah. 

Sarung coat putih ke tubuh, kerana Allah. Follow up pesakit, kerana Allah. Buat semua ini untuk islam. Pasti kepenatan pun akan berpahala bukan? Rugi kalau penat dan lelah ini hanya dikeluhkan. Padahal aku yang memilih jalan ini. Paling hebat adalah Allah yang pilih aku berada di sini. Pasti banyak benda yang perlu dipelajari.

"Maka Tuhan mereka memberkenankan permohonannya (dengan berfirman), "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki maupun perempuan, (karena) sebagian kamu adalah (keturunan) dari sebagian yang lain. Maka orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang, dan yang terbunuh, pasti akan Aku hapus kesalahan mereka dan pasti Aku masukkan mereka ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, sebagai pahala dari Allah. Dan di sisi Allah ada pahala yang baik."
(Ali-imran: 195)

Allah, ikhlaskanlah aku.