Wednesday, October 31, 2012

Cerita Hospital #4

*patient of HIV performed solah* 

Praying 5 times a day doesn't make you religious. It just makes you a Muslim.

So don't get confused.


Sunday, October 28, 2012

Sabar di atas sabar


Sabar itu pedih, untuk orang yang bukan penyabar. Saya bukan seorang yang penyabar. Tapi saya sedang belajar untuk bersabar.

Saya teringat kisah Nabi Musa dan Khidir. Nabi Musa seorang yang sangat tidak bersabar saat mengikuti Khidir. Setiap yang dilakukan oleh Khidir, walaupun Khidir berkali-kali berkata: "kau tidak akan bersabar denganku". Tetapi Nabi Musa tetap berdegil dan mengatakan:
“Engkau akan dapati aku, Insha Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu”. Tetapi dalam satu waktu dan waktu, tiap perlakuan Khidir sentiasa diprotes oleh Nabi Musa. 

Saya sentiasa tersenyum-senyum ketika membaca cerita mereka yang tersemat di dalam al-Quran. Mengajar kepada saya bahwa manusia itu tak sempurna. Allah sahaja yang sempurna. Membuatkan saya terharu betapa dengan sifat manusiawi Nabi Musa itu mendekatkan dirinya kepada manusia biasa seperti kita ini. 

Sabar itu memang pedih. Menahan kemarahan itu sangat menyakitkan. Bersabar terhadap apa yang dilakukan oleh orang terhadap kita sehingga membuatkan kemarahan kita memuncak, sangat menyakitkan. Terlalu azab. Rasanya seperti mahu mati. Di situ Allah akan uji. Dia akan pertemukan kepada kita dengan banyak perkara yang kita benci setiap hari, di situ Allah uji, supaya kita akan kebal, kita diimunisasi agar kita tahan, sudah biasa untuk berhadapan dengan perkara yang membencikan. Lalu kita semakin mampu untuk bersabar. Sudah betah akannya.

Lihatlah tarbiyah Allah, jika kamu dapat melihat dan merasakannya.

Maka, seperti kata ustaz Hasrizal di entri terbarunya (http://saifulislam.com/?p=185), sabar sahaja tidak cukup. Tetapi kita harus bersabar untuk bersabar. Sabar di atas sabar. Inilah kesabaran yang tinggi insyaallah. 

***

Dan untuk kamu, yang ingin berpesan-pesan kepada kesabaran,

Jangan hanya mengkritik dan mengutuk orang yang tidak penyabar itu atas ketidaksabaran mereka. Tapi ajar mereka, ajar mereka untuk lebih bersabar dengan cara yang baik.

Saya bukan penyabar orangnya. Tapi saya sedang belajar untuk bersabar. Dan dengan mengatakan kepada orang lain dengan kalimat "bersabarlah, sahabat" bukan menunjukkan bahwa saya ini penyabar orangnya, tetapi adalah untuk memperingati diri saya yang tidak penyabar ini, juga untuk berpesan-pesan kepada kesabaran. Barangkali dengan cara itu kesabaran dapat dijadikan sebagai penyakit yang merebak. Dan orang lain pun akan terjebak.

Saya bukan penyabar orangnya. Tapi saya sedang belajar untuk bersabar. Tolong ajar saya untuk bersabar. Tolong ingatkan saya untuk bersabar. Kerana kadang-kadang saya juga lupa bahwa sabar itu sangat indah.

Dan saya juga kadang-kadang lupa, bahwa sabar itu sangat dekat kepada Allah.

***

Semoga sentiasa bersabar untuk bersabar dan terus bersabar.. :)

Salam rindu dan kasih sayang dari saya yang sudah lama tak menulis. Doakan saya post test internal medicine hari selasa ni.

Cerita Hospital #3


*surat cinta buat pesakitku. siapa dapat baca tulisanku memang hebat* :)


# Seorang isteri yang sanggup menjaga suaminya yang sedang menderita Congestive Heart Failure + Diabetes Mellitus type 2 + Inguinal Hernia. Biar berminggu-minggu, dia tetap setia menemani suaminya. Dia kadang tidur di bawah katil pesakitku itu. Setiap hari. Dialah yang menjaga pemakanan suaminya, memastikan ubat diterima setiap hari oleh jururawat yang bertugas untuk si sang suami. (surat di atas itu buat sang suaminya sebelum dia keluar dari hospital)

#Seorang suami kulihat menjaga isterinya yang menderita penyakit Gangrene Diabetic Foot. Kamu tahu, penyakit Diabetes itu apabila terjadi komplikasi sehingga terkena pada kakinya yang mengalami necrosis sehingga terjadi gangrene (tissue yang sudah mati dan berbau busuk). Serius, bau tissue yang mengalami gangrene itu sangat busuk, ya Allah. Tapi memang sebagai doktor, tahan sajalah. Tak kan tutup hidung depan pesakit? Itu tak sopan namanya. Aku dah lah jenis tak tahan bau. :( 
Suaminya itu tetap setia menjaga isterinya, Sumpah, kasihan aku melihat suaminya. Tiap-tiap malam tidur di bawah katil di tempat isterinya terlantar sakit. 

# Banyak kisah sweet yang aku lihat di hospital. Tak perlu tonton cerita cinta korea, di hospital dah cukup. Kadang-kadang sampai menitis air mata aku melihat mereka. Kadang-kadang aku terfikir, masih adakah sang isteri yang sanggup menjaga suaminya yang berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan yang sedang sakit di hospital? Begitu juga sebaliknya. 

# Atau paling tidak pun, saat kau sakit nanti, berapa orang sahaja yang melawatmu, sahabat? Pastikah kawanmu yang berketawa riang denganmu sekarang ini akan menziarahimu saat kau sedang sakit? Pastikah keluargamu sentiasa menjagamu 24 jam saat kau sedang sakit sedangkan mereka juga ada prioriti dalam hidup mereka?

# Seorang tua yang sudah lama berada di hospital sampai berbulan, tetapi keluarganya masih belum menjemputnya. Sehingga pihak hospital call dan sms anaknya memberitahu supaya ayahnya itu dijemput kerana telah habis tempoh pengubatannya, anaknya menjawab sms itu dengan penuh angkuh; "Terima kasih kerana menjaga baik ayah kami. Tapi kalau bisa, mohon dihantar ayah saya atau disuruh dia pulang sendiri." Dan dibawah sms itu, ditulis nama serta title yang menyatakan bahwa dia seorang ternama. 
Speechless. Dalam hati rasa membuak-buak. Ikutkan hati rasa macam nak belasah anak pesakit yang tak sedar diri itu. hmm, sabar. Sedih. Sedih melihat pakcik itu.

# Dalam hospital ini, banyak perkara yang boleh mentarbiyah diri sendiri. Di hospital inilah kau akan belajar apakala melihat orang yang sesak nafas sampai tak boleh baring dan tidur akibat sesak nafasnya, di saat itu kau belajar untuk menghargai oksigen yang Allah telah beri. Di hospital ini jugalah kau belajar apakala melihat orang yang hanya mampu terlantar dan tak dapat berdiri mahupun berjalan kerana kudrat tak ada, di saat itu kau sedar betapa nikmatnya kita yang masih muda perkasa ini, mampu bekerja keras, dengan berdiri dan berjalan.

# Aku harap hospital ini mentarbiyah banyak seorang aku. Juga kau, dan kau. di hospital ini bukan untuk berbangga-bangga dengan ilmu yang kau ada, pangkat yang kau ada, apalagi dengan menyarung coat berwarna putih yang kau ada untuk bersombong dengan sekitarmu. Kerana kita semua pasti akan terlantar satu hari nanti. Kita semua pasti merasa dalam pertarungan dengan sakaratul maut. Kita semua pasti akan MATI. Tak kira siapa pun kita. tak kira betapa hebatnya kita di dunia ini, tak kira betapa ramainya orang yang sukakan kita dan mengagumi kita. Tak kira betapa tingginya pangkat kita. Tak kira betapa banyak pun harta kita.

Kita semua pasti akan MATI.

MATI itu pasti, sahabat, tuan-tuan dan puan-puan.

MATI itu pasti.

Tak perlu sombong, merasa gagah dan besar, merasa lebih hebat dari orang lain kalau akhirnya kau ditanam dalam tanah juga.


Peringatan buat diriku sendiri juga kamu. Jaga diri, jaga iman, jaga amal.

-wardatulshaukah-