Monday, August 27, 2012

Medan #2: Kebiasaan

Di Medan, kebiasaan antara lelaki dan perempuan cuit-cuit, sentuh-sentuh, kadang-kadang peluk bahu pun jadi biasa. Dan kadang-kadang di antara perempuan yang berhijab juga. Kalau mahu kenal kena berjabat tangan. Kadang-kadang, saya mengalami tekanan apabila kawan-kawan indonesia lelaki buat begitu pada saya.

Mungkin di Malaysia perkara ini tak biasa. Kalau sentuh-sentuh mungkin dia tengok orang kan? Tapi di sini orang pakai hijab besar-besar pun dia tak segan-segan mahu cuit. Yes, I know. Tubuh kita berlapik. Tapi lapik tak lapik, tetap kau sentuh juga. Kalau sampai kau peluk pun tanpa kena kulit dengan tubuh kau berlapik, menurutmu boleh begitu? Kadang-kadang saya rasa macam nak jerit "eh jangan sentuh akulah!". Ada sekali waktu budak lelaki ni cuit bahu saya dari belakang, kemudian berdiri di sebelah saya, tiba-tiba saya jadi berang.

Keluar kata-kata spontan dari mulut saya, "Jangan sentuh aku."

"Kau gimana lah kalau sentuh patient?" tanya dia.

"Patient boleh, kau tak boleh." kata saya sambil senyum sinis. Dia ketawa malu.

Haih.

Saya sakit sangat dengan kondisi sebegini. Sakit sangat.

Saya harap saya tak mudah rentan dengan kebiasaan ini. Kebiasaan yang sangat membunuh. Bunuh jiwa saya. Sedih.

Ramai yang sudah benar-benar biasa dengan kebiasaan ini. Saya takut. Saya takut kalau akhirnya nanti saya akan terjebak. Saya takut kalau saya juga akhirnya merasakan ianya normal.

Takut.

Penat. Risau. Benci.

Sesak nafas.

Haih.

nota 1: bila kena salam dengan orang-orang atasan, saya rasa macam nak nangis dalam keadaan terdesak menghulurkan tangan yang tak berlapik. saya tak pernah redha bila lelaki hulurkan tangan untuk berjabat dengan saya, dan saya balas salam itu dengan terpaksa. saya tak pernah redha. kalau mungkin pernah, saya hanya terpaksa. saya percaya, Allah maha memahami. mungkin kamu ada yang merasa saya ini extreme. tak mengapa. biarlah. saya tak kisah. bila dengan mengutamakan redha Allah saya dianggap extreme, saya rela saja.
nota 2: bila saya masih tak kuat untuk menolak salam orang atasan, saya rasa aqidah saya masih lemah, kerana takutkan orang atasan. astaghfirullah.

Friday, August 24, 2012

Nota Kecil Ramadan (3)

Bismillah.

Sebelum apa-apa, selamat hari raya. Salam aidilfitri. Salam syawal. Buat kamu-kamu sahabatku. Masih belum lambat kan? Saya mohon ampun dan maaf kepada semua sahabat-sahabat, rakan-rakan yang pernah terguris dengan sikap saya, tersinggung dengan kata-kata saya. Saya tahu saya banyak sangat salah. Saya minta maaf. Sangat.

Saya rindu ramadan. Ramadan yang lalu banyak mentarbiyah saya. Pertama kali dalam bulan ramadan saya beriktikaf di masjid. Subhanallah, seronok rupanya iktikaf tu ya. Bila teringat pada ramadan, saya jadi rindu. Nyata terlalu berbeza kehidupan kita dalam bulan ramadan dan di luar bulan ramadan kan?

Tapi, jangan sampai waktu ramadan membaca al-Quran tiap-tiap hari, sekarang dah tak baca Quran langsung. Waktu ramadan, qiyam dan solat dhuha kerap sangat buat. Sekarang tak buat langsung. Buat tu buat, tapi buat macam sebelum ramadan dulu lah, jarang-jarang. Itulah kesalahan terbesar kita dengan menjadikan ramadan itu sebagai tuhan untuk disembah. Beramal sebanyak-banyaknya pada ramadan, tapi dilakukan untuk di bulan ramadan sahaja.

Allah, Allah... apa dah jadi ni?

Ramadan bulan tarbiyah. Sekolah untuk kita mendidik diri, nafsu kita. Untuk melahirkan kita sebagai graduan ramadan yang menang dan berjaya. Untuk membawa prestasi kita itu di langkah kehidupan kita seterusnya, untuk kekalkan prestasi itu. Bukan dengan mencampakkan sama sekali semua yang kita lakukan di bulan ramadan, dan akhirnya tidak dilanjutkan setelah ramadan.

Ramadan lah bulan di mana kita 'all out' untuk beribadah dan bersungguh-sungguh melawan nafsu terbesar kita. Ramadan itulah tempat kita mnecari diri untuk membina kekuatan, dan menghadapi 11 bulan yang lainnya. Kalau di bulan ramadan, kita tidak mampu berubah, maksudnya tarbiyah syaitan selama 11 bulan dalam diri kita itu terlalu pekat. Sehingga kita tak mampu kalahkan.

Dan akhirnya, semoga yang rajin bertahajud di bulan ramadan, terus kekalkan prestasinya sekarang, yang rajin membaca al-Quran di bulan ramadan, terus kekalkan prestasinya sekarang, yang solat dhuha, istighfar, bersedekah, teruskan dan kekalkan prestasi kamu!

Semoga Allah terima amal ibadah kita semua.

Semoga kita benar-benar menjadi hamba-Nya yang lebih serius.

-Wardatul Shaukah-

nota 1: sebenarnya ini nota untuk bulan ramadan. tapi tak ada waktu tulis blog.
nota 2: setelah umur kian meningkat, kita pun semakin matang, yang beraya di perantauan tanpa family sangat mematangkan diri.
nota 3: minta maaf sekali lagi atas semua salah silap saya selama mengenali saya.
nota 4: homesick teruk dengan ramadan. bukan dengan family :p