Saturday, July 28, 2012

Medan #1: Penjual Tapai di Tepi Jalan

(bukan foto sebenar)

Seorang lelaki
memakai capal hitam
dengan baju compang camping
sedang duduk di tepi jalan
gemiris datang meneman
di tangannya sedulang talam
berisi tapai, untuk jualan.

Lelaki itu tidak ke sana ke mari
juga tidak ke hulu ke hilir
untuk berteriak "tapai! tapai!"
dia duduk melamun panjang,
berwajah muram.

Barangkali sedang menunggu
orang memberi tapainya
lalu dia bisa pulang.
Aku datang padanya lalu bertanya;
"Adik, kenapa masih di sini,
sudah larut malam,
kamu tak mahu pulang?"
Jawabnya; "aku tak bisa pulang
sehingga tapai ini habis dijual."

Hujan mengguyur dari langit,
dingin merasuk sendi menggigit
lalu kutebus kesemua tapainya
dengan uang kocek yang ku ada
"kamu bisa pulang sekarang", kataku.

Besoknya,
aku melihat lelaki itu,
duduk di tepi jalan
memakai capal hitam,
dengan baju compang-camping,
di tangannya sedulang talam,
duduk melamun panjang,
berwajah muram.

wardatulshaukah,
8 ramadan, medan.

notakaki: medan adalah tempat yang paling sesuai untuk mentarbiyah diri, merasai tarbiyah dari Allah juga, kau akan melihat terlalu banyak perkara yang kau harus syukuri dengan apa yang kau ada sekarang.

Thursday, July 26, 2012

Saudaraku...



A leading Mufti in Saudi Arabia was brought to tears on live TV when he received a question from Somalia:

“Is my fast accepted if we have no Suhoor or Iftaar?”

**

Sedang kita menjamah juadah sewaktu berbuka puasa, yang kadang juadah kita berlebihan, yang kadang terlalu banyak sampai tidak tersentuh, yang kadang kita hanya membeli di bazar ramadhan kerana nafsu dan selera. Mereka tidak ada makanan sama sekali, baik sewaktu iftar mahupun sewaktu sahur. Ya Allah, sedihnya. Sedihnya mendengar pertanyaan mereka kepada Mufti Arab Saudi. Mereka masih bertanya; "Adakah puasa kami diterima sekiranya kami tak ada sahur dan iftar?"

Ya Allah.
Kau peliharalah saudara-saudaraku yang sedang menangis dalam penderitaan sekarang ini.
Kau naungilah mereka, kasihilah mereka, bantulah mereka.

Saudaraku,
aku malu padamu.
betapa kejamnya aku,
kerana selalu lupa padamu.

...


Saturday, July 21, 2012

Assalamualaikum, Ramadan.

Rindu padamu,
sentiasa memekar dalam hati
kusambut cintamu, ramadan
genggam tanganku,
bawa aku lebih dekat pada-Nya
pimpin aku agar lebih ikhlas bersamamu
dalam sahurku,
puasaku,
berbukaku,
tarawihku,
tadarusku,
ajari aku untuk berpuasa bukan hanya dari makan dan minum,
tapi dari nafsu yang jahat,
dari kata-kata yang tak bermanfaat,
dari niat yang tak berkat.

semoga ramadan kali ini lebih bermakna.

assalamualaikum, ramadan.

wardatulshaukah,
1 ramadan, jakarta.
(mukhayyam)

ps: nenek saya telah meninggal dunia semalam. genap setahun setelah pemergian datuk saya tahun lalu, pada 1 ramadan, tahun ini 1 ramadan juga nenek saya telah pergi. doakan nenek saya tergolong di kalangan para solihin. al-fatihah.

Thursday, July 12, 2012

Mengapa susah menembus hati manusia?

Saya sekarang di Radiology Department. Seriuslah saya cakap, bosannya kat Radiology ni. (erk, kepada pelajar medic, jangan tiru perangai saya ni). Sebenarnya kalau orang belajar baik-baik, mesti tak rasa bosan dan dapat banyak ilmu. Nampak sangat saya banyak main-main kat Radiology ni. Hehe.

Kadang-kadang tu saya terfikir, mengapa ye susah nak memahamkan pada manusia tentang dakwah dan tarbiyyah ni. Susah. Susah sangat. Adakah antum juga merasakan apa yang saya rasa? Pasti kita sama kan? Apa lagi jika kamu mempunyai mutarabbi yang banyak. Dan bergaul dengan ramai orang. Kamu akan rasa manusia ni punyalah banyak ragamnya. :)

Kadang-kadang kita akan bertanya "kenapa lah dia ni, banyak dah dapat bahan, tapi kenapa still tak mahu bergerak juga?"

Inilah yang selalu membuatkan aku tertanya-tanya dari dulu sampai sekarang. Selalu akhwat mengatakan pada saya, orang tu lain-lain. Banyak ragam. Pemahaman dia pun lain. Kelajuan masing-masing dalam memahami pun beza. Sangatlah berbeza. Betul juga kan.

Dulu, saya rasa orang yang bersekolah agamalah yang mudah untuk didekati. Mudah kita fahamkan. Tetapi, banyak kes yang tidak mengiyakan seperti itu. Pengalaman saya sendiri juga sebegitu. Bagi saya, dibandingkan budak-budak medic dan budak agama, budak medic memang susah sangat untuk didekati. Tapi sekali kita dekati, dan kita cuba untuk men'DF' (dakwah fardiyah) dia, bila hatinya sudah terbuka, walaupun sebelumnya ilmu agama dalam dirinya itu kosong, dia boleh menjadi agent pengubah yang sangat mantap. Bila dia sedar tujuan hidupnya, dia mampu berubah sekelip mata, malah dia mampu mengubah orang lain juga. Tapi tak semua yang begitu kan. Dan ianya tergantung juga siapa murabbinya, siapa yang menDF nya. Kan? :)

Kalau budak agama, kita mudah mendekatinya. Tetapi untuk memberikan kefahaman kepadanya, ya Allah, susah sangat. Kenapa ya? Maksud saya bukan dia tak faham bahasa. Tetapi nak memahamkan kepadanya dalam dakwah dan tarbiyyah ini, kita harus bekerja. Kita harus menginfaqkan harta dan jiwa kita di jalan Allah. Bukan hanya memperbaiki diri semata dan berdakwah umum semata. Jangan terkejut bila kebanyakan mutarabbi kita yang masih tarik tali dengan kita, yang masih tak mahu memikul amanah dakwah, yang masih tak mahu bekerja, kebanyakannya adalah di kalangan budak-budak lepasan sekolah agama.

Walau bagainanapun, budak sekolah agama ni, walaupun susah untuk memahamkan mereka, tetapi sekali mereka faham, mereka adalah orang yang paling mantap di kalangan lainnya. Ilmu agama yang mereka dapat dari zaman sekolah lagi, sudah satu bonus kepada mereka. Bila Allah dah berikan kefahaman, masyaAllah. Memang hebat. Betul atau tidak?

Tapi apa-apa pun, macam saya cakap tadi, kefahaman mereka itu bergantung kepada siapa murabbinya, siapa yang menDF nya, kalau usaha kita mantap, pasti hasilnya insyaallah mantap kan?

Dan yang paling penting, yang saya selalu berpegang adalah; Allah lah yang memberikan kefahaman kepada seseorang. Bukan kita. Kita tak berkuasa untuk memahamkan mutarabbi kita, kawan-kawan kita. Tetapi Dia: Rabb segala makhluk. Sang Pemilik Hati; himpunan hati-hati yang berada dalam genggaman-Nya.

Allahu akbar. Dan ini juga yang mendewasakan saya dalam dakwah dan tarbiyyah. Bahwa sesungguhnya, jika Allah yang memberikan kefahaman kepada hati manusia, lalu kita yang menyampaikan inilah yang paling menjaga hubungan kita dengan-Nya. Kita yang penyampai inilah yang meminta kepada-Nya agar hati-hati yang kita sentuh itu bisa tersentuh. Kita yang penyampai inilah yang paling kuat sekali ikatan kepada-Nya, kerana tugas kita ini adalah ingin mendekati hati manusia, bukan mendekati manusia semata. Maka, untuk mendekati hati manusia itulah, kita perlukan izin dari pemilik hati, bukan? Kalau Dia tak izinkan, bagaimana kita ingin menembus hati manusia sesuka-suka bila kita sendiri tak mendekati dengan Pemilik hati-hati yang kita ingin dekati itu?

Allahu Allah. Kecilnya kita ini kan? Usaha pun kecil. Pantaslah hasil yang kita dapat juga kecil. :)

*muhasabah diri sendiri*

Saya melihat diri saya kembali. Hati kecil ini berkata, "alangkah tak layaknya aku berada di dalam dakwah dan tarbiyyah ni, kerana hati selalu dikotori dengan dosa, dosa-dosa yang sengaja, apalagi dosa yang tidak disengajakan tanpa sedar, bagaimanalah dosa-dosa ini ditutupi dengan kerja mulia ini?"

Sejenak aku mengingatkan Umar al-Khattab yang kucinta, walaupun beliau berhijrah dari jahiliyyahnya, walaupun pada zaman jahiliyyahnya, beliau bahkan pernah membunuh anak perempuannya hidup-hidup, dan itulah antara dosa yang sering menghantuinya walau akhirnya beliau dijamin syurga, itu tak pernah melunturkan semangatnya untuk berjuang di jalan Allah. Tetapi dosa-dosa di masa silam itulah perkara yang memotivasi dirinya bahwa mulianya di zaman Islam adalah kehendak Allah, dan bukan dari dirinya, dosa-dosa silam itu juga yang menginsafi beliau agar tak melakukan dosa yang sama di zaman Islamnya.

Maka sahabatku, dirimu hari ini bukan dirimu yang semalam lagi. Kaulah yang berkuasa untuk mengubah dirimu. Jika kita selalu tak berkeyakinan dalam bekerja di jalan dakwah ini, ingatlah, jalan dakwah ini menerima sesiapa pun. Fahamilah kenapa kita harus bekerja. Fahamilah kenapa kita harus berpenat-penat untuk menyentuh hati manusia. Fahamkanlah mengapa kita lakukan semua itu!

Kefahaman dan keyakinan lah yang dapat menguatkan kita di jalan ini. Kalau kedua-dua itu tak ada, kita boleh terbabas di tengah jalan.

Tiba-tiba saya teringatkan Kak Nabilah (akhwat yang baru 2 kali bertemu dengannya, saya dapat merasakan keserasian dengannya);

"Orang yang laju selalu bersabar dengan orang yang slow. Tapi ketahuilah, orang yang slow juga selalu bersabar dengan orang yang laju."

Subhanallah :) Kata-kata ini mengajar aku untuk lebih merendah diri lagi dan tak merasa diri sendiri yang terbaik. Harus untuk merendahkan diri dan menghormati sesiapa pun yang bersama kita dalam kerja dakwah dan tarbiyyah ini.

Wallahu a'lam.

Wardatul Shaukah,
Radiology Dept,
Hosp. H. Adam Malik, Medan.

Nota 1: tulisan yang terkena batang hidung sendiri, sungguh, tulisan-tulisan seperti ini tidak lain dan tidak bukan adalah untuk memberikan motivasi kepada diri sendiri.

Nota 2: kita kena jadi kuat, lebih kuat, lebih kuat lagi. Yakin dengan janji Allah!!

Nota 3: Oh ya, ini pendapat saya saja ya. Tak ada niat untuk provoke budak sekolah agama atau sesiapa. Ini cuma dari pengalaman saya untuk mendekati orang :) maaf jika ada yang terguris.
Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone