Saturday, June 16, 2012

Luahlah segala-gala pada-Nya.

Bila hati ini terlalu sesak, sakit,
Aku tak sanggup meluahkan kepada manusia, kerana aku pasti, lidah akan tersekat-sekat
Mereka pasti meminta kita untuk menjelaskan sejelas-jelasnya
Dan akhirnya kita tak punya kata-kata yang tepat untuk memahamkan manusia.

Tapi meluah kepada-Nya
Biarlah kata-kata berterabur, biar hanya dengan air mata yang merembes laju
Rasanya sudah cukup membuatkan tuhan lebih mengerti segalanya
Sudah cukup untuk Dia mengetahui segala yang kita lalui
Sudah cukup kita mengetahui bahwa Dia sedang melihat dan ya, terlalu memahami penderitaan kita
Sehingga kita tak perlu lelah untuk bertanya dengan pertanyaan; "tuhan, adakah Kau mengerti?"
Kerana sememangnya Dia Maha Mengerti,

Kadangkala yang kita inginkan bukan kata-kata sebagai respon terhadap luahan kita, tetapi kita lebih inginkan "telinga" untuk lebih banyak mendengarkan. Kan?

Maka, tidak cukupkah Allah sebagai pendengar segala masalahmu?
Jika benar kita akui Allah itu wujud, sudah pasti tempat luahan kita terbuka bila-bila saja untuk Allah.
Sudah pasti kita yakin yang Allah sentiasa mendengarkan.

Tapi, kita berdoa pun malas. Solat pun mahu tak mahu.
Bila ada masalah, terhegeh-hegeh mencari manusia.

Meluah kepada Allah itu mungkin tak ada jawapan direct dari Allah, tetapi kita mendapat sebuah 'ketenangan' yang luar biasa.
Meluah kepada manusia itu kita akan mendapat jawapan direct dari manusia, tetapi kita tak merasai 'ketenangan' yang sebenarnya.

p/s: meluahlah pada Allah, itu lebih mententeramkan. bebanan kian kurang. meluah pada manusia, terasa lebih terbeban. percayalah.

Friday, June 8, 2012

Make Me Strong

I know I'm waiting
Yearning for something
Something known only to me
This waiting comes with
Trials and challenges
Life is one mystery
I wish that somehow
You'd tell me out aloud
That on that day you'll forgive me
But we'll never know cause
That's not the way it works
I beg for your mercy

My Lord show me right from wrong
Give me light make me strong
I know the road is long
Make me strong
Sometimes it just gets too much
I feel that I've lost touch
I know the road is long
Make me strong..

- Sami Yusuf

Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

Tuesday, June 5, 2012

Orang asing

"Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah dan mengerjakan kebajikan dan berkata; "Sungguh, aku termasuk orang-orang muslim (yang berserah diri)?" (Fussilat: 33)

Ps: optimislah selalu :)

Sentuhlah hati manusia dengan hati.

Bismillah.

Kata Salim A. Fillah, kadang-kadang bila penyampaian kita sukar untuk dihadam dan orang merasakan ianya berat, maksudnya hati kita belum sebenar-benar ikhlas atau kita masih belum mengamalkan apa yang kita sampaikan.

Seperti kita membaca 1 buku teori yang tebal itu, sangat terasa sukar untuk dihadam dan memerlukan waktu yang lama untuk membacanya. Sedangkan pada kata-kata yang ditulis dengan hati, barangkali ianya mudah sekali dihadam biar bagaimana berat pun yang disampaikan.

Sungguh, menyentuh hati itu dengan hati. Bukan dengan lidah semata-mata. Biar lancar pun kata-kata yang disampaikan, kalau hati si penyampai itu sendiri tidak mengamalkannya, maka sangat sukar untuk menembusi hati orang-orang lain.

Bila kita berusaha supaya orang akan terkesan dengan apa yang kita sampaikan adalah bila kita benar-benar beramal dengan apa yang kita sampaikan, bila hati kita benar-benar ikhlas menyampaikan, kerana Allah. Bukan kerana mahu mengesankan orang dengan kata-kata kita. Bukan sekadar mahu menyentapkan hati orang lain semata.

Kita mendengarkan kata-kata Allah kepada manusia kerana tiada apa pun yang dapat menembusi hati manusia lain, kecuali dengan ayat-ayat Allah, dan hati kita yang ikhlas dalam menyampaikan.

Ingatlah sahabatku, yang mengesankan hati manusia itu adalah Allah, bukan kita.

Bila kita seolah-olah kehabisan idea bagaimana cara menyampaikan supaya kebenaran itu tembus ke dalam hati manusia, adalah dengan cara mensucikan hati. Timbulkan cinta pada orang yang kau dakwahkan, lalu timbulkan cinta kepada apa yang ingin kau sampaikan.

Ingatlah sahabatku, dakwah ini tidak cukup sekadar 'menyampaikan' semata-mata tanpa kita sendiri yang harus mulakan dan amalkan. Kerana sungguhpun kita telah bebas dari tanggungjawab untuk menyampaikan sesudah menyampaikannya, kita tetap akan disoal dengan soalan kedua yaitu; "apakah kamu beramal terhadap apa yang kamu katakan?"

Allahu akbar.

Ini bukan menakut-nakuti, tetapi tidak lain dari muhasabah ke hati, lebih-lebih lagi kerja kita adalah menyampaikan perkara yang besar dan haq. Menyampaikan haq ini adalah agar bisa memahamkan manusia, menyentuh hati manusia untuk kenal Allah itu siapa.

Dan dengan menyentuh hati manusia itu sudah tentulah bahannya juga adalah sama dengan penyentuhnya - hati.

Semoga di padang mahsyar nanti, lidah ini, jari-jari ini, dan segala anggota badan yang dipergunakan untuk menyampaikan kebenaran di dunia, tidak bersaksi bahwa; "sesungguhnya tuanku ini hanya tahu berkata-kata tetapi tidak mengamalkan apa yang dikatakannya."

Nauzubillah.... :'(

Ps: tulisan ini pesanan istimewa buat diriku, diriku dan diriku yang barangkali masih belum ikhlas dalam menyampaikan. astaghfirullah...

Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone