Monday, April 16, 2012

Monolog dalam ketakutan.

Tuhan,
jujur, aku terlalu takut
takut sekali akan dunia ini
takut akan segala yang bakal terjadi
yang tak pernah aku ketahui
takut tentang apakah yang terjadi itu
bakal membebaniku,
ataukah menggembirakan daku
sungguh, aku benci akan segala kejutan
yang tak pasti
namun sesuatu yang belum wujud itu
pasti akan terjadi juga
dan bakal mengisi takdir untukku,
dan aku semakin ngeri
untuk menghitung-hitung waktu
untuk melewati detik-detik ini
aku berjaga-jaga, melirik ke kanan, kiri dan keliling
seperti seorang yang berjaga di tengah hutan yang pekat
dengan senapang di tangan,
berjaga dari terkaman binatang buas
yang liar dan bersembunyi.

sendiri aku,
tercungap-cungap dalam tangisan,
sendiri aku,
menggigil dalam ketakutan,
sendiri aku,
memikirkan segala bahaya yang terjadi,
sendiri aku,
menanti bagaimana takdirku menjadi,

betapa ngerinya hidup ini!

namun, setiap kali ingat pada-Mu, rabbi..
harapan pada-Mu subur kembali
keberanian tumbuh lagi,
aku mahu hidup lagi.
aku bersaksi,
bahwa Engkaulah Paling Berkuasa,
terhadap segala makhluk-Mu.

Engkaulah kekuatan ku ya rabbi...

aku hamba-Nya yang kerdil,
-wardatulshaukah-
kauthar,
sehari sebelum mid test.
(tiada dayaku, rabbi.. selain dari kasih sayang dan rahmat-Mu...)

Sunday, April 8, 2012

Cerita Hospital #2

"Doc, ada patient yang jatuh di kamar!"

Kami bergegas menuju ke kamar patient itu, seorang pelajar kuliah yang mengalami cedera di kepala (Head Injury) yang daerah mata di wajahnya mengalami lebam berwarna hitam dan ada kesan jahitan berdekatan mata. Sewaktu kami telah tiba di kamar itu, terlihat beberapa orang nurse sedang mengurumuninya, termasuklah ahli keluarganya.

Lalu, kami mula bergegas bertanya bagaimana keadaannya. Bagaimana bisa jatuh. Ayahnya berkata, sewaktu beliau di kamar mandi, beliau mengunci pintu dan apabila mahu keluar, tiba-tiba kepalanya pitam, lalu jatuh. Mujur juga tak terhentak kepalanya di lantai.

Sewaktu kami bertanya-tanya padanya, kemudian anak muda itu berkata;

"Aku kaget setelah melihat diriku di depan kaca" (baca: cermin)

Kami diam. Lalu ketawa.

Seorang nurse berkata "'Kaget kenapa? Udah gak kelihatan ganteng lagi ya? Haha."

Dengan wajah slumber dan tidak ketawa mahupun senyum, patient itu menjawab;

"Bukan masalah ganteng atau nggak ganteng, tapi aku hairan kok sebegitu wajahku."

(Disebabkan akibat head injury, mata beliau ada sign 'racoon eyes', hitam seperti lepas ditumbuk, mata sebelahnya pula mengecil akibat jahitan di atas matanya)

Dan seolah-olah dia terjatuh di dalam tandas kerana kekagetan selepas melihat 'wajah barunya' depan cermin.

Terus kami semua ketawa. Haha.

Aku rasa ini kejadian paling kelakar selama aku di hospital. Hahaha.

Ps: neurology memang sangat osem. dari belajar teori lagi aku sudah jatuh cinta. kalau bukan kerana ibuku berniat agar anaknya ini dapat sambung spesialis obgyn (pakar sakit puan) satu hari nanti, aku pasti akan mahu sambung spesialis dalam saraf (neurology). hehe

Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

Friday, April 6, 2012

Cerita Hospital #1

Sudah hampir dua minggu aku menjalani praktikal klinik di hospital. Sekarang aku berada di department of neurology. Aku rasa inilah tempat di mana aku hidup di alam realiti. Belajar di teori seperti membaca buku dongeng tanpa bukti. Dan inilah yang kupelajari. Sebenarnya, mendiagnosis suatu penyakit itu tidak mudah. Mungkin benar mungkin salah.

Pesakit yang paling banyak aku jumpai di sini rata-ratanya ialah stroke. Betapa kasihannya aku melihat mereka yang menghidapi penyakit stroke ini, ya Allah. Sebenarnya, baru di sini aku bertemu dengan orang yang menderita stroke.

Pesakit yang menghidapi penyakit ini hanya mampu terlantar, kebanyakan yang datang yang sudah lumpuh beberapa bahagian dari badannya. Akibat oleh gangguan aliran darah terutamanya pada jantung, maka darah ini tidak dapat mengalir ke otak. Dan di otak inilah segala pusat "control system" tubuh kita. Akibat dari kurangnya aliran darah ke otak ini, otak semakin kurang fungsinya, akhirnya neuron sel otak mati. Bila banyak dari bahagian otak telah mati, saraf yang mempersarafi beberapa bahagian dari tubuh kita juga akan mati. Seperti pada saraf yang mempersarafi daerah lengan, maka lengan akan lumpuh kerana kematian saraf pada daerah itu.

Semalam, seorang pesakit stroke telah meninggal dunia di depan mataku. Sewaktu aku memeriksa tekanan darahnya, sudah tak dapat diukur! Sebenarnya dari beliau masuk ke hospital lagi tekanan darahnya sudah sangat tinggi: 280/120 mmHg! Nadi sudah tak ada. Namun, masih bernafas dengan respiratory rate yang cepat! Buih keluar dari mulutnya. CPR dilakukan. Suction dilakukan. Pupil negatif. Tidak lama kemudian, tidak ada respon. Nafas sudah tiada.

Doktor memberitahu kepada keluarganya. Lalu keluarganya menangis di situ. Teresak-esak. Meratapi. Mungkin seperti tak percaya apa yang telah berlaku.

Air mata ini terasa bergenang di kelopak mata. Sudah tak mampu aku menahan. Kulihat wajah makcik itu agak tenang. Betapa sebak aku melihat akan kesedihan keluarganya itu. Semoga arwah makcik itu berada di antara orang-orang yang soleh.

***

Perkara yang menggentarkan diriku adalah bila mengawali kondisi pesakit yang sedang nazak. Ya Allah, beratnya. Hati aku berkocak, dada aku bergetar. Sungguh, kematian itu sangat memberikan pelajaran!

Semoga matiku dan mati kamu adalah mati yang sempurna. Amin, ya rabb!

Untuk kamu kekasihku yang selalu membaca blog ini, tolong pesan pada ahli keluarga kamu, kawan-kawan, dan diri sendiri tentang penyakit stroke. Antara penyebab terjadinya stroke adalah :

- hypertension (tekanan darah tinggi) - tekanan darah yang normal sekitar 120/80 mmHg. jadi, tolong rajin-rajin periksa tekanan darahnya. biasanya penyebab tekanan darah adalah pemakanan yang mengandungi banyak garam, gurangkan makan yang masin.
- diabetes mellitus - kurangkan makan banyak gula.
- penyakit jantung
- MEROKOK. jadi tolong berhenti merokok.
- hypercholestrolemia - kurangkan pemakanan yang mengandungi kolesterol yang banyak.
- alcoholism

Ini antara faktor risiko untuk terkena stroke. Tanda-tanda terjadi kejadian stroke biasanya pengsan secara tiba-tiba. Atau tiba-tiba lumpuh pada mana-mana anggota badan. Bila telah terjadi kejadian sebegini, terus hantar ke hospital!

Nota 1: bila melihat orang yang menghembuskan nafas terkahir, bila melihat ahli keluarganya menangis, bila kita berusaha untuk memujuk mereka supaya bersabar, bila kita sudah tak mampu berbuat apa-apa, bila air mataku juga tak tertahan untuk jatuh, aku mula menginsafi, dan menyedari bahwa saat itu, pada Allah tempat kembali, pada Allah kita pasrahkan, pada Allah kita berserah atas segala-galanya. sesungguhnya, kita semua berada dalam genggaman-Nya. dan bila-bila masa Dia akan tarik kita semula dari dunia ini...

Nota 2: tolong jaga kesihatan. tolong hargai diri, organ-organ, hidup yang Allah telah beri. Allah bagi kita hidup di dunia ini bukan suka-suka. tolong hargai kesihatan sebelum Allah tarik dan biarkan kita terlantar dalam kesakitan..

Nota 3: di dalam kesibukan ini, jangan biarkan diri untuk terus tenggelam dalam kesibukan. jangan lupa baca al-quran di mana pun kamu berada.