Monday, August 22, 2011

Nota Kecil Ramadan (2)

Salam Ramadan sahabatku. Semoga bermanfaat.

Ramadan #11: Anggaplah ini adalah ramadan terakhir kita!

Ramadan #12: Alangkah nyaman dan leganya orang berlapang dada, berbesar jiwa, tak mudah tersinggung, tak ada yang bisa mencuri kebahagiaannya ♥

Ramadan #13: Lumrah di bulan Ramadan, semakin hari semakin sedikit jemaah. Tapi bazar tetap mantap dari awal sampai akhir ramadan. Begitulah setiap tahun. Apakah Ramadan ini adalah keterujaan untuk menikmati bazar ramadan semata dan kegembiraan solat terawih di fasa awal Ramadan sahaja?

Ramadan #14: Kita sibuk membuat persiapan berbulan-bulan untuk sehari di hari raya, tetapi untuk sebulan di bulan ramadan, kita tidak melakukan persiapan apa pun. kita lebih tertarik pada bazar ramadan berbanding solat jemaah di masjid. selebihnya, kita lebih banyak melakukan persiapan di hari raya sepanjang bulan ramadan berbanding beramal ibadah di dalamnya.

Ramadan #15: RT @salimafillah: Kenikmatan berbuka, hanya bagi mereka yang benar-benar berpuasa. Keindahan cinta, hanya bagi mereka yang benar-benar menjaga kesuciannya :)

Ramadan #16: Sebelum merasakan akan keterujaan dan ketidaksabaran menyambut Aidilfitri di Syawal nanti, tanyalah dulu pada diri, apakah kita 'layak' untuk meraihkan Syawal dengan prestasi kita di Ramadan sejauh ini?

Ramadan #17: Doa sewaktu berbuka puasa adalah antara doa paling mustajab. Jadi, berdoalah, berhajatlah, lama-lama sedikit sebelum menyuap rezeki-Nya. Moga Allah redha ;)

Ramadan #18: Sungguh tak disangka, Ramadan semakin berada di akhir fasa kedua (pertengahan). Dan Qunut pun mulai dibaca pada tiap witir. Dan puasalah untuk jangka waktu yang singkat ini, sahabatku. Puasalah barang sebentar dari kata-kata yang tiada manfaatnya. Lailatul qadar hampir tiba. Apakah masih ada rindu padanya?

Ramadan #19: Bermula sudah episod kita untuk mengembara di 10 malam terakhir Ramadan. Semoga Allah membantu hamba-hamba-Nya untuk tunduk dengan rendah hati, tanpa jemu dan tak pernah henti. Selamat beramal sahabatku.

Ramadan #20: Betapa cepatnya waktu berlalu. Ramadan semakin meninggalkan kita. Belum pun pergi, sudah rindu. Masih ada lagi sisa waktu ini, semoga kita benar-benar manfaatkan pertemuan ini. Sebelum dia benar-benar akan pergi nanti. Kerna kita tak pernah tahu jika seandainya kita tak menjumpainya lagi nanti....

Berdebat

berdebat itu bikin ketagih
aku sudah lama merasakan ini
kau akan terus ketagih
sampai ketagih itu hilang
setelah kau puas menyuarakan ia,
menembak pada sasarannya dengan peluru lidah,
dan sehingga kau rasa kemenangan di pihak hujah.

benar.
aku selalu merasakan itu.
sewaktu aku mula berkobar-kobar dalam dakwah,
sewaktu aku mula memanggil diriku sebagai dai'e,
sewaktu aku merasakan aku sudah cukup memahami sesuatu,
astaghfirullah.
ah, malunya.

dan aku semakin sedar hikmah sebuah hadis,
yang baginda nukilkan untuk kita;

"Di janjikan sebuah rumah di tengah-tengah syurga untuk sesiapa yg menahan dirinya dari berdebat walaupun dia berada di pihak yang benar." (Riwayat Abu Daud)

ya, pantas kan.
menahan diri dari debat;
samalah seperti bersabar untuk mengatakan hal-hal yang menggoda untuk disuarakan,
samalah seperti menahan diri dari marah,
samalah seperti menahan diri dari menyuarakan emosi yang menghantui.
bukankah bertahan dari melakukan ini terlalu azab?
dan, pantas kan Rasulullah mengajarkan sunnah ini pada kita?
lalu dijanji sebuah rumah di syurga?

lalu dari hujah ini,
besar kemungkinan kita akan dihantui sepertimana yang diungkapkan;

"Jika seseorang ujub dengan pendapat dan amalnya maka hal itu akan menghalanginya dari mengambil manfaatnya, di samping menghalanginya dari meminta pendapat dan bertanya sehingga ia bersikap otoriter dengan diri dan pendapatnya sendiri; tidak mau bertanya kepada orang yang lebih tahu dari dirinya. Kadang2 ia ujub dengan pendapat yang keliru yang terlintas dalam benaknya lalu ia membanggakan sebagai lintasan pikirannya dan tidak pernah membanggakan pikiran orang lain, sehingga ia mempertahankannya dan tidak mau mendengar nasihat siapapun, bahkan memandang orang lain dengan pandangan meremeh-remehkan dan menyalahkan." (Tazkiyatun Nafs, Sa'id Hawwa, m/s 219)

akhirnya dari perdebatan ini,
aku menemui diriku terlalu bodoh di sisi Tuhan,
jahilnya hamba ini,
kerana ilmu bahkan tak sampai setitis air di lautan-Nya,
lalu berbangga akan hujah sendiri,
entah betul atau tidak,
entah bahkan hujah itu yang menghumban aku ke dalam neraka.

astaghfirullah.

dan aku belajar untuk cuba diam.
kerana kita pasti yakin,
setiap yang kita ungkapkan dalam debat,
pasti akan menyakitkan hati saudara kita.
bukankah menjaga perhubungan itu lebih baik dari menyakiti saudaramu?

semoga kita tak terus-menerus menjadi orang jahil,
yang kata Imam Syafi'e,
apabila berdebat dengannya, pasti beliau akan kalah,
kerana kejahilan orang yang tak mahu mengalah.

semoga ketagihan ini terus dilenyapkan,
dengan cinta.


selamat mengembara lailatul qadar, sahabatku..


Monday, August 15, 2011

Nota Kecil Ramadan (1)

Salam Ramadhan.

Apa kabar iman dan amal? Ini adalah status-status saya di facebook sepanjang bulan Ramadan. Oleh kerana sudah lama tak mengisi sesuatu di teratak saya ini, jadi saya copy+paste saja ke sini ya. Kasihan blog saya. Dah macam berhantu dah. Banyak cengkerik :)

Ramadan #1: "Barangsiapa yang memberi buka kepada orang yang berpuasa, maka baginya pahala sebagaimana pahala orang yang berpuasa tersebut tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikitpun." (Riwayat At-Tirmidzi)

Ramadan #2: Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Quran, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan2 mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara benar dan yang batil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya) sebanyak hari yang ditinggalkannya itu pada hari-hari yang lain. (2:185)

Ramadan #3: Bersederhanalah dalam bersahur dan berbuka. Jangan membazir dan menuruti hawa nafsu sewaktu membeli di bazaar ramadan. Membazir amalan syaitan.

Ramadan #4: Orang yang berpuasa tak semestinya solat. Orang yang solat semestinya akan berpuasa. Di bulan puasa, jagalah amalan solat dan perbaikilah. Barangkali amalan di bulan ini mampu diteruskan selepas Ramadan nanti jika benar-benar beramal dengan ikhlas. Apalah gunanya berpuasa tetapi tak solat.

Ramadan #5: Bersungguh-sungguh beribadat di bulan Ramadan bukan kerna kita berada di bulan ini yang akhirnya setelah bulan ini, ibadat tidak diteruskan lagi. Jangan menjadi Hamba Ramadan, tapi tetaplah menjadi Hamba Allah.

Ramadan #6: Adakah hari di mana sepoi angin padang membelai begitu nikmat? Adakah hari di mana awan-awan yang memayungi terasa surga mendekat ke bumi? Ramadhan.. Malam-malam yang ditingkahi syahdu kalam Ilahi. Berdiri tegak hingga kaki bengkak, tekun menyimak menahan kantuk yang menyesak. -salim a.fillah

Ramadan #7: Bulan puasa adalah bulan mujahadah. Menahan nafsu. Menahan diri. Tidak hanya menahan diri dari lapar dan dahaga sahaja. Dikasari, dimarah, diuji, dicaci, diumpat, yang haus, yang lapar, yang lemah, yang dibujuk tapi kita tetap bertahan. Dan kita juga menahan diri dari melakukan hal yang sama.

Ramadan #8: Salah satu untuk membantu untuk istiqamah bertadarus di luar bulan Ramadan adalah membaca dan memahami maknanya. Jika juzuk Quran yang hanya dikejar dalam tadarus, jadilah ia hanya sekadar bacaan di bulan Ramadan sahaja dan tidak diteruskan di bulan lain. Bacalah Quran dengan tajwid yang betul, tartil dan tadabbur, bukan hanya mengejar lembar demi lembar sahaja :)

Ramadan #9: Dua detik yg boleh membantu menilai upaya istiqamah selepas Ramadan: Sikap semasa berbuka dan semasa berhari raya. Puasa bukan 'empangan' -Abu Saif

Ramadan #10: Di bulan puasa ini, banyak sunnah yang kita ikuti, contohnya mempercepatkan waktu berbuka. Kalau tak, makruh katanya. Tapi, kalau solat tak di awal waktu, tak apa pula. Betapa peliknya kita ni kan.