Tuesday, November 30, 2010

22


lalu, jantungku masih berdetak hebat
aku masih bisa menghembus nafas
pada waktu 22 tahun sehingga ini
masih juga belum Kau keringkan tinta
untuk melukisku di atas kertas buana.

terima kasih atas nikmat usia ini,
wahai tuhan kekasihku....

-wardatul shaukah-
30 nov 2010
surprised birthday party,
waroeng nenek, medan.



Tuesday, November 16, 2010

Pengorbanan.

Bismillah.

Betapa hebatnya hari raya, kerana seluruh dunia dibanjiri dengan siraman takbir. Tak kira di mana pun berada, atas kesatuan akidah, dan kita sungguh bersatu. Tak kira bangsa apakah dia, warna kulitnya.

Betapa hebatnya hari aidil adha, kerana hari ini adalah sejarah pengorbanan yang terbesar dilakukan oleh dua makhluk yang mulia. Ibrahim dan Ismail - saling mencintai namun sanggup berkorban demi meraih keredhaan Tuhan. Dan cara mereka berkorban adalah dengan terkorban.

Subhanallah, betapa adakah insan di dunia yang wujud sekarang ini yang sanggup berkorban seperti Ibrahim berkorban untuk anakandanya atau seperti seorang anakanda yang rela disembelih oleh ayahanda tercintanya demi patuh akan suruhan Tuhannya?

Demi Allah, mungkin tidak akan ada lagi pengorbanan sebegitu rupa.

Demi mengingati kisah perngorbanan terbesar manusia, maka marilah belajar untuk berkorban. Berkorban yang perlu dituluskan walau dalam keterpaksaan. Berkorban sama seperti mengalah namun hakikatnya adalah kemenangan.

Sebuah pengorbanan apakala menjadi sebutan, ianya sangat mengagumkan.

Maka, marilah menjadi orang yang sering berkorban apa saja, walau sakit ibarat pisau bedah yang memang menyakitkan tetapi perlu untuk membunuh penyakit tamak dan pentingkan diri. Dan akhirnya pengorbanan itu menjadi seperti makanan yang lazat. Enak, menyenangkan dan mententeramkan.

Maka satu hal yang ingin aku putuskan: cinta itu pengorbanan.

Selamat Hari Raya Qurban buat seluruh muslimin dan muslimat seluruh dunia.

Labbaikallahuma labbaik.

Yang tidak pulang beraya,
Kartini Kassim,
Medan, Indonesia.

Monday, November 1, 2010

La Tahzan #3

Bismillah.

Untuk kamu wahai insan yang lembut hatinya. Untuk kamu wahai insan yang sering berendam dengan air matanya. Untuk kamu wahai insan yang semakin lelah akan ujian yang menimpanya. Untuk kamu wahai insan yang sudah tidak sanggup menahan derita yang perihnya.

Untuk kamu, sahabatku. Mari dengarkan kata-kata pujukan ini;

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat (pahala) dari kebajikan yang dikerjakannya dan dia mendapat (siksa) dari (kejahatan) yang diperbuatnya."

[Al-Baqarah: 286]

Sang Pemilik Hati kita berbicara, betapa Dia tidak membebani kamu melainkan sesuai dengan kesanggupan kamu.

Dan lihatlah segala ujian yang menimpa diri kamu, dibandingkan dengan orang lain yang tidak menimpanya, percayalah bahawa kamu adalah manusia yang sanggup menerima ujian itu. Allah memilihmu kerana kamu sanggup menghadapinya.

Betapa kamu adalah orang yang sangat kuat! Orang yang paling banyak menerima ujian dalam hidupnya adalah orang yang paling kuat!

Dan kamulah orang yang paling gagah serta indah jika kamu bersabar atas segala ujian yang menimpa kamu. Sungguh, kamu adalah orang yang paling indah jika bersabar.

Janganlah bersedih sahabatku.

Allah sedang melihat usaha kamu. Allah melihat kerja keras kamu. Allah melihat air mata kamu, Allah mengasihani kamu. Percayalah. Allah merindukan ucapan rindu dari bibir hamba-Nya, Allah rindu tangisan hamba kepada-Nya dan bukan kepada manusia lainnya. Allah rindukan kamu untuk balik ke pangkuan-Nya. Bukan dengan putus asa.

Allah tidak pernah leka atas kelakuan-Nya. Apa yang diujinya kepadamu sudah tentu ada rahsia dan hikmahnya. Dan paling penting, Allah ingin menyaksikan bahawa kamu adalah manusia yang paling kuat dengan ujian yang kamu terima.

Betapa dengan besarnya ujian itu adalah besarnya kesanggupan kamu! Subhanallah.

Sahabatku, andai sekarang ini kita adalah manusia yang sering mengatakan "Wahai Allah, masalahku sangat besar.." maka sekarang, katakanlah "Wahai masalah, Allah itu sangat besar!"

Mudah-mudahan semakin tenteram dan semakin kuat. Moga semakin gagah dan tak akan pernah gentar lagi berhadapan dengan penderitaan di dunia ini.

Allahu akbar.

-ws, 1.32 pm, teratak mawar, medan-

Notakaki: hati saya bagai ditusuk bila melihat penderitaan yang dialami oleh sahabat saya. entri ini khas untuk kamu sahabatku. semoga entri ini meski tidak mampu melenyapkan penderitaan yang kamu alami, sekurang-kurangnya kamu bisa berunsur tenang. dan semakin kuat. moga Allah tak pernah mensia-siakan setitis pun keringat kamu atas usaha keras yang selama ini kamu kerahkan. senyumlah atas nikmat ini :)