Wednesday, September 22, 2010

Sang Malam




Sang Malam

Duhai sang malam
yang gah di waktu gelita
bangkitkan aku dari pembaringan
untuk kubasahi keluk mata dari pejam
setiap tangan, kaki melurut tegang
disapa kedinginan air redup malam.

Alangkah damainya di dada langit malam
tika dihiasi keindahan senyuman bulan
menyaksikan dahi rebah penuh lumpuh
menyatu dengan debu, pada sejadah rapuh
adalah berupa keangkuhan yang jatuh
layaknya gerimis pada malam-Mu.

Bersama denganmu sang malam
harusnya waktu ini lebih panjang
kerana saat ini adalah waktu pelarianku
dari kesibukan bising duniawi
dari habuk asap jalanan yang asbut
dari gelak ketawa manusia membingit
dari kelelahan yang merampas tulang sendi.

Rabbi, izinkan untuk aku mendakapi
kejujuran oksigen di malam ini
dengan lebih lama lagi
agar ditemukan aku dengan pepohon katarsis
dalam pencarianku di semak-semak kepekatan malam
sebelum nanti aku disuluh cahaya kesiangan
kerana waktu ini, aku mahu sungguh-sungguh
untuk lemas dalam tangis
sehingga barang seketika,
aku benar
ingin lupa selain-Mu.

wardatulshaukah,
1:20 am,
teratak mawar,
medan, indonesia.

Wednesday, September 15, 2010

Bayang Aidilfitri

my cousin, safanah aqilah.

at my grandma house.

my cousin, tufail.

my cousin, zaid.

4 siblings on bluish.

my cousin, wawa.

kueh raya.

duet raya.


my mom's rendang that is the most delicious rendang in the world. heh


my cousin, aidit. he is so cool and funny. seriously cute funny. haha

my sister, aida. *happy after got duet raya*


this is my very cute babydoll cousin.


Saya harap masih belum terlambat untuk saya ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf zahir dan batin buat semua muslimin dan muslimat yang mengenali saya mahupun tidak. Saya mohon maaf atas segala tulisan-tulisan saya selama ini sekiranya pernah menyinggung sesiapa. Sesungguhnya saya menulis adalah untuk diri saya dan atas dasar ingin berkongsi, maka saya menulis.

Kullu 'am wa antum bi khair. Semoga Allah menerima amalan kami dan amalan kamu.

Tulus ikhlas,
Kartini Kassim (WS)
Pelajar Tahun Ketiga,
Fakulti Perubatan,
Universitas Sumatera Utara.

Sunday, September 5, 2010

Lagi, iftar bersama teman-teman luar biasaku.

..ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ

Segala puji bagi Allah, yang telah memberikanku kesempatan untuk menikmati bulan Ramadhan-Nya untuk kali yang keberapa ya? Ke-21 mungkin. Subhanallah, nikmat Islam yang luar biasa kurasakan, kerna andai aku tidak menjadi salah seorang Muslim (berserah diri), mungkin dan pasti aku takkan pernah mengecapi nikmat ini.

Subhanallah untuk segalanya.


Kalau Ramadhan yang lalu, sempat kuceritakan
kisah iftar bersama sahabat Indonesiaku, maka kali ini juga aku ingin bercerita lagi. Sebenarnya sudah seminggu yang lalu aku menikmatinya bersama mereka, tetapi baru hari ini aku dapat menulis lantaran aku jatuh sakit baru-baru ini, tidak dapat berbuat apa-apa.

Kali ini, bertempat di rumah seorang sahabatku yang tinggal bersama orang tuanya, yang kukira agak mewah. Kami iftar dengan makanan yang serba cukup, kemudian solat tarawikh berjemaah. Selesai solat tarawikh, memang dan pasti ada waktu yang kami peruntukkan untuk luahan hati.


Di sinilah kamu akan melihat semua mata yang hadir pada malam itu mengeluarkan air matanya. Hamburan tangis memecah kedinginan malam Ramadhan yang indah. Kami meluahkan isi hati yang tersangatlah banyak, dan tak mungkin dapat aku ceritakan kesemuanya di sini.


Kami jujur meluahkan segala yang terpendam, tentang iman. Tentang hati yang semakin rapuh, tentang ukhwah, dan terbongkarlah siapa sosok yang luar biasa di antara kami semua. Ternyata, di kalangan teman-teman Indonesiaku, terdiri dari manusia yang luar biasa semuanya.


Andai kamu yang membaca ini, berada di tempatku, mungkin akan berasa malu akan diri sendiri. Jujur, aku sebak. Malu jika digandingkan akan diriku dengan diri mereka. Yang sememangnya, mereka terlalu luar biasa yang pernah kujumpa di dunia ini. Subhanallah.


Memiliki otak yang cerdas tidak perlu dipersoalkan, bahkan diri mereka yang sentiasa termotivasi antara satu dengan yang lain menyebabkan tak pernah lekang hidup mereka dek meragut ilmu sebanyak-banyaknya, juga beribadah dalam apa jua. Sungguh, mereka sosok yang tak pernah bosan untuk menuntut ilmu selain ilmu perubatan.


2 orang dari sahabatku itu pun saling memotivasi untuk menghafal juz amma. Pernah juga salah seorangnya menyuruhku tasmik hafalannya. Subhanallah, betapa jauhnya aku dari mereka. Dan apabila kamu melihat mereka bertutur, tersusun indah diksinya. Kamu akan bisa memahaminya dan senang akan peribadi mereka.


Salah seorang dari yang hadir malam itu juga, yang kebetulan mungkin ini kali pertamanya mengikuti acara seperti ini, dia meluahkan keadaan dirinya yang masih jahil. Dan mengatakan bahwa dia pernah menjadi seorang yang anti orang-orang yang bertudung labuh, ektreme terhadap agamanya, kerna menurutnya selama dia melihat orang-orang sebegini, pasti akan ada cacat cela akan sifatnya.


Dan malam itu, beliau mengatakan ini kali pertama beliau melihat orang-orang yang bertudung labuh itu berbeda daripada apa yang selama ini beliau persepsikan, jauh sekali perbedaannya. Kata-katanya yang sempat aku rakamkan di mindaku;


"Kalau aku dengan orang lain, aku merasa diriku sudah cukup. Aku merasa aku sudah cukup baik. Namun, apabila bersama kalian, aku merasa diriku pasti ada saja yang masih kurang. Kerna kondisi dari setiap antara kalian itu saling merendah diri, meski kalian itu orangnya hebat dan luar biasa, namun tetap rendah hati.."


Kata sahabatku itu sambil menangis teresak-esak. Air matanya sungguh, paling banyak mengalir antara kami semua sehingga menyebabkan malam itu matanya mengalami ptosis. :)


Dan malam itu juga, satu kata-kata yang paling menghantuiku dan paling mengesankan diriku adalah kata-kata dari temanku yang paling luar biasa antara mereka. Beliau mengatakan;


"Kita semua mahukan syurga. Kita semua tahu nikmat-nikmat yang ada di syurga. Tapi, sebut tentang syurga, bukanlah memikirkan tentang kolam-kolam air susu, kesemua keindahan yang ada di syurga, tapi getar itu. Getar hati kita tatkala berjumpa dengan Tuhan, dan saat Tuhan membuka hijabnya dan berkata "Inilah aku, Tuhanmu.." Bayangkan bagaimana getarnya perasaan itu?"

Subhanallah. Apakah kalian juga pernah memikirkan sepertimana sahabatku ini katakan? Sungguh, selepas dia mengatakan seperti itu, aku seperti ditampar dan dibangunkan dari tidur. Aku tertanya-tanya pada diriku selama ini, apa tujuanku menginginkan syurga.


Malam itu kami tidur kira-kira hampir jam 2 pagi. Kemudian bangun untuk bertahajud dan bersahur beramai-ramai. Alangkah indahnya waktu itu. Sahur dengan penuh selera. Kemudian, solat subuh berjemaah, kemudian kami diperdengarkan tazkirah oleh salah seorang antara kami, dan kami bertadarus sehingga waktu dhuha memeluki sum-sum tulang.


Betapa indahnya. Indahnya ukhwah ini. Pulang saja ke rumahku, entah kenapa perut mula meragam. Dan waktu itulah aku mula jatuh sakit lebih kurang 5 hari mengalami dehidrasi yang sangat banyak.


Alhamdulillah, hari ini masih hidup dan dikurniakan kesihatan. Sungguh, semua ini nikmat.


Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang ingin kamu dustakan?
*senyum*


Wardatul Shaukah,

teratak mawar,
26 Ramadhan
(malam 27 ramadhan)

Nota: sengaja aku tidak menyebutkan nama-nama antara mereka kesemuanya, berbeda seperti entri yang sebelumnya, kerana biarlah hanya Allah yang tahu segala-galanya tanpa perlu aku ucapkan nama-nama mereka.

Saturday, September 4, 2010

Tablet Ramadhan #2

..ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ

Jika dipertanyakan akan tujuan tentang sesuatu perkara yang ingin kita lakukan, maka banyaklah jawapan dari si fulan dan si fulan akan tujuannya. Andai saja ditanyakan tentang sepicis soalan misalnya; apa tujuanmu menjadi doktor?

Banyak, dan sangat banyak jawapan yang akan kau perdengarkan, misalnya; kerana untuk memenuhi impian ibubapa saya, kerana untuk memenuhi impian saya, kerana untuk jadi pandai, kerana untuk mendapat pangkat dan harta yang mewah, kerana ingin mendapat gelaran doktor yang 'cool', dan bermacam-macam lagi.

Sering sekali jika kita dihimpit pelbagai ujian, atau sekiranya melalui hari yang malang (bad day), seringkali kita mengeluh akan ujian itu, dan tak semena-mena perkataan Tuhan lah yang kita panggil. Jika melihat dan membaca pelbagai status yang popularnya di facebook, maka kamu akan melihat pelbagai ragam status dari pelbagai jenis manusia.

Sekiranya di waktu gembira, begitu gembira yang sebenarnya. Tidak ada pun seayat nama Tuhan di celah-celah kegembiraan yang sesungguhnya Dialah yang memberikan nikmat bahagia itu. Tapi sekiranya hari malang dan derita, maka beribulah status meluahkan betapa hari itu adalah hari paling sedih bagi mereka. Dan kau akan melihat sendiri betapa di waktu bersedih dan derita, barulah waktu itu nama Allah yang disebut-sebut.

"Ya Allah, banyaknya ujian yang Kau berikan padaku.."

"Ya Allah, mengapa Kau uji aku ujian sebegini?"

"Ya Allah, sedihnya hari ini..."

Janganlah melihat orang lain. Pandang diri sendiri. Jangan-jangan kita juga salah seorang darinya yang bersikap sebegitu pada Tuhan. Seolah-olah Tuhan itu selayaknya ditempatkan di tempat kejadian yang malang, bala dan bencana. Di mana ada mala petaka, maka disitulah Allah diletakkan. Seolah-olah Tuhan itu sinonim pada kesedihan, bala dan bencana.

Maka, jangan hairanlah jika kau mengatakan bahwa Tuhan itu tidak adil. Tiba-tiba saja. Kerana kau menilai Tuhan dengan nilaian yang salah. Masa tidak, di waktu derita saja kau melihat Tuhan dan mempercayai kewujudannya, di waktu senang, kau kenal Tuhan itu siapa?

Kita perlu menjadi adil terhadap diri sendiri, orang lain, dan paling penting, adil pada Tuhan. Paling tidak pun, letakkan apa pun tujuan yang paling utama itu adalah kerana Allah. Tidak kiralah tujuan apa pun. Pasti kerana Allah, kerana di situ terlihat sisi adil sebagai hamba abdi.



Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Qur'an) pada malam qadar.

Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?

Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.

Pada malam itu turun para malaikat dari Ruhi (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan.

Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar.

[Al-Qadr:1-5]