Friday, April 30, 2010

Tenggelam Dalam Ketenangan


~Air Terjun Dua Warna, Brastagi Medan.


Apakah perlu aku khabarkan

bagaimana berdebarnya dada si penjahat
yang sentiasa tidak tenang
kerna selalu merasa takut dan bimbang?

Apakah dikau mengerti?
bahawa mereka yang sering berhempas pulas
dengan mengadu-adu domba
dengan membuka aib saudaranya
dengan hasad lalu menabur fitnah
dengan bertemu lalu berbicara, mengata
sebenarnya kalbu mereka tidak tenteram?

Andai sudah tiada seorang pun sahabat di dunia ini
selain daripada mereka - si punya dada penjahat
aku akan lebih rela untuk tak punya sahabat
kerna ku tak mahu membiarkan dadaku berdenyut buru-buru,
dihantui bimbang dan ragu-ragu.

Aku hanya ingin tenggelam jauh-jauh
tenggelam dalam ketenangan, meski tak punya teman
kalau hanya itu pilihan.

Wardatul Shaukah,
20:07 pm, 30 April,
teratak mawar, Medan.


Aku melihat dewasa hari ini, terlalu ramai yang menjadikan diri mereka sebagai 'kaki gosip'. Menyebar fitnah, mengumpat di sana-sini, mengadu domba, mencerita aib-aib saudara seagamanya, dan tidak pernah merasa berdosa akan hal itu. Jika kalian berada di dalam situasi sebegitu, maka berundurlah. Larikanlah diri dari mendengarkan. Jauhilah diri dari terjebak sama. Sayyid Imam Hasan Al-Banna sebagai wasiatnya berkata, "Tanggungjawab itu lebih banyak dari masa yang kita ada". Alangkah ruginya kita. Rugi kerana mengisi masa yang ada dengan perkara yang tidak perlu, malah menambah dosa.

Sunday, April 25, 2010

Mari jadi seteguh waktu yang tidak pernah berpatah walau apapun yang berlaku.

..ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ

Sudah lama tinta kering. Mata pena seakan tumpul. Terasa semakin longgar dan rapuh. Iman seakan tak stabil. Penghayatan semakin kurang. Khusyuk mulai hilang. Ya Allah. Masih sempat tersenyum. Masih boleh tertawa. Sedang tak siapa tahu dalam terasa kosong.

Terasa begitu sekejap. Terlalu sekejap. Waktu kian memecut ke pecutan yang kian laju. Semakin hari semakin laju. Langsung tak diendahnya pada sesiapa. Baik yang mahu mengejar atau tetap berada di tempat duduknya. Amplitud kehidupan semakin hari kian laju. Terus laju menggila. Aku seakan mendengar waktuku seakan menggila. Apakah kamu juga mendengarkan yang sama?

Terkapai-kapai aku- seorang manusia yang berada dalam kerugian. Tahun dua dalam dunia perubatan tak terasa hampir berakhir. Bahkan entah apa yang telah kupelajari sepanjang dua tahun yang singkat ini. Sungguh, aku menzalimi diriku sendiri.

Aku semakin merasakan bahawa tahap keseriusanku terhadap dakwah kian rapuh. Semangat sudah hilang. Ya Allah, di manakah aku berada? Di manakah semangat yang dulunya berkobar-kobar itu? Di manakah pendirianku? Mengapa sering melarikan diri? Mengapa?!

Sebenarnya aku lemah. Namun kupaksa juga diri ini. Kugagahi juga diri ini. Bertanya pada teman. Apa lagi tempat yang bisa meningkatkan iman? Apakah lagi perkara yang bisa memantapkan diri dengan ilmu? Di sana sini adanya pusat pengajian. Di Medan ini sebenarnya banyak. Namun terserah kita, mahu pilih yang mana. Terserah kita, mahu tambah ilmu lebih banyak atau tidak.

Bersama beberapa orang teman termasuk rakan-rakan Indonesiaku, kami bertekad ingin menuntut ilmu dengan lebih banyak selain ilmu perubatan. Di sini, aku- pelajar perubatan hanyalah sekadar label. Tetapi, aku tidak menuntut ilmu perubatan secara mutlak biarpun jadual kuliah yang padat, dari hari Isnin sampailah Sabtu.

Aku sebenarnya lemah dan tak berdaya. Namun kugagahi juga untuk meneguk ilmu-ilmu lainnya seperti ilmu hadith, ilmu fiqh dan pengajian bahasa arab di pusat-pusat atau pondok-pondok pengajian yang ada- yang sebenarnya sudah lama kudamba. Di sini, aku sempat menikmati semua ini walau sedikit. Menikmati menuntut ilmu yang bukan sahaja ilmu perubatan. Semua ini kumasukkan ke dalam jadual rutin dan kuliahku yang sememangnya tersedia padat. Walau sebenarnya aku seorang pelajar yang kurang berdisiplin, kerana tidak mampu untuk menghadiri kesemua pengajian ini 3 kali dalam seminggu dengan konsisten di luar jadual kuliah perubatan di universitiku. Ya, benar. Mana mungkin aku mampu. Namun, sekiranya aku berjaya untuk menghadiri ketiga-tiga pengajian ini dalam 1 minggu (pengajian ilmu hadith, ilmu fiqh dan bahasa arab), maka waktu semingguku tanpa cuti biar sehari. Kerana ketujuh-tujuh hari terisi. Ianya belum termasuk dengan waktuku bersama adik-adik usrah dan sahabat-sahabat usrahku sendiri yang diadakan setiap minggu andai tiada halangan.

Dan entah, aku juga tak pasti. Apa mungkin aku dapat mengingati kesemuanya dalam satu masa? Apakah aku yakin aku dapat mencampur-adukkan segala ilmu perubatan, ilmu hadith, ilmu Al-Quran, ilmu fiqh, bahasa arab dalam satu masa? *Senyum sendirian* Semua ini adalah kerana sifat ketamakanku. Ya, aku merasa diri terlalu tamak. Biarpun menyedari bahawa diri ini tidak konsisten. Kadang-kadang, bila fikiran ini diasak oleh timbunan soalan-soalan syaitan, yang sering mengajakku untuk merasakan letih, sibuk sehingga aku benar-benar tidak konsisten, maka seringkali juga aku bertanya, kalau bukan sekarang bila? Bila lagi kesempatan yang ada untuk meneguk ilmu-ilmu ini? Aku hanya ada waktu ini. Ya, 5 tahun ini cuma peluang yang ada. Aku tidak yakin aku akan punya kesempatan untuk belajar pada saat sudah berada di hospital untuk melakukan Housemanship nanti atau bahkan sewaktu melakukan Medical Officer (MO)? Apakah ia menjanjikan aku waktu yang terluang untuk meneguk ilmu-ilmu seperti ini?

Tidak. Ya, tidak. Jangan harap. Nanti hanya akan menyesal. Waktu belajar 5 tahun dalam bidang perubatan sia-sia. Kerana tidak mengambil peluang waktu ini. Hanya ada waktu ini. Bagaimana kalau sudah nikah satu saat nanti? Sudah nikah, baru mahu menghafal Al-Quran? Baru mahu membuka kitab Hadith tentang haid, nifas, mandi junub? Tidak. Saat nikah seharusnya sudah punya ilmu yang banyak walau terbatas. Bagaimana saat sudah ada anak? Ah. Semuanya sudah terlambat. Aku tidak mahu menjadi ibu yang hanya melopong saat ditanya oleh anak tentang haid, seks, mandi wajib dan segala-galanya. Ini adalah ilmu al-Quran. Maka, sekarang ini satu-satunya peluang yang ada. Sekaranglah masanya.

Aku teringatkan kata-kata Muallim (guru yang mengarjarku ilmu fiqh); "Kalian bila sudah tamat belajar, ambil specialist, buat pengajian pondok seperti muallim. Kalian nantinya bakal muallimah. Kalian menggantikan tempat muallim seperti sekarang. Mengajar tentang fiqh wanita, ngerti? Doktor bukan hanya kerja di rumah sakit."

Aku mahu benar tergolong dalam golongan intelektual yang juga major bagian fiqh, hadith, al-Quran. Apalah gunanya seorang doktor Muslim sekiranya tidak tahu menahu tentang Fiqh Islam Perubatan? Ianya sama seperti doktor-doktor Cina dan India- yang tidak tahu tentang aurat, dan segalanya tentang ilmu fiqh perubatan tapi lebih teruk dari mereka. Kerana tahu tentang hukum, tetapi buat-buat tidak tahu, kerana iman terlalu longlai.

Ianya salah satu sebab mengapa golongan intelektual merasa diri hebat tanpa merendah diri, tawaduk dan bersifat zuhud seperti golongan ilmuan terdahulu. Ah. Kerana tidak memakai pakaian Quran dan Sunnah dalam diri. Kerana sudah tiada Quran dan Hadith di dalam kalbu. Maka, bergunakah aku menjadi doktor andai tiada bersamaku tawaduk yang diaplikasikan dari Quran dan Hadith atau bahkan tentang ilmu fiqh?

Betapa aku seorang yang tamak kan? Aku terlalu tamak. Sehingga ia membebankan diriku. Ah. Aku yang selalu menyusahkan diri sendiri. Namun, aku gagahi jua agar masih mampu tersenyum dan bersikap 'cool' seperti teman-teman Indonesiaku. Andai kalian tahu betapa aku benar-benar cemburukan kalian. Ya Allah. Benar, aku cemburu dengan teman-teman Indonesiaku yang sering konsisten dalam segala hal. Sampai kadang, barangkali mereka sudah letih mengajak aku yang kadang sering melarikan diri dalam aktiviti-aktiviti organisasi dakwah yang mereka pegang di kampus. Mereka terlalu kuat. Mungkin kerana sifat kebersamaan mereka yang tak pernah longgar. Maka, aku mengagumi mereka.

Sebenarnya, mereka adalah kekuatanku di sini. Sungguh. Biarpun kadang dalam kebersamaan cuma hanya aku seorang saja dari Malaysia, tetapi ia tidak menjanggalkan mereka. Cuma, kadang aku yang merasa segan.

Ah. Sekarang ini sudah tidak punya banyak waktu. Sudah tidak ada waktu untuk bersuka ria. Sudah tidak ada waktu untuk bersantai. Sudah tidak ada waktu untuk mengumpat dan bergosip di sana-sini.

Sudah tidak ada waktu untuk berfikir mahu berubah jadi baik atau tidak. Sekarang masanya berubah! Mahu tunggu apa? Tunggu waktu?? Waktu tak akan menunggu kita. Waktu terlalu degil dan sangat sombong. Jangan harap dia akan berpaling memandang kita yang masih terkulai-kulai, apatah lagi menunggu? Jangan mimpi.

Atau mahu tunggu mati? Kiamat mungkin? Waktu itu sudah tiada guna. Waktu itu baru merayu-rayu dengan Tuhan untuk minta dikembalikan ke dunia, ianya sudah sia-sia.

Dan sampai saat ini, entah keberapa kali aku tiba-tiba jatuh sakit. Selesema dan demam tiba-tiba saja. Kepala terasa berat. Entah apa faktornya. Kalian yang selalu membaca tulisan-tulisanku di sini, aku mohon doa kalian. Doakanlah kehidupanku di sini agar dipermudahkan. Doakanlah dakwahku di sini agar diringankan barang sedikit. Semoga Allah redha sama kalian.

Ya Allah, aku mohon redha-Mu.

"Tidaklah sama antara orang beriman yang duduk (yang tidak turut berperang) tanpa mempunyai uzur (halangan) dengan orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan derajat orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk (yang tidak ikut berperang)..."
(An-Nisa': 95)

"Dan siapa yang berhijrah di jalan Allah, nescaya mereka akan mendapatkan di bumi ini tempat hijrah yang luas dan (rezeki) yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kerana Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh, pahalanya telah ditetapkan di sisi Allah. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang."
(An-Nisa': 100)


Saudara kalian,
Wardatul Shaukah,
teratak mawar, Medan,
25 April 2010
(pun sekarang, aku masih tak percaya sudah 25 April! Masya Allah.)

Sunday, April 18, 2010

Terlalu Hina

gambar diambil di sini

Semua itu mengungkapkan kebingungan mematikan,
yang tiada ketenangan dan kedamaian di dalamnya.
Mengungkapkan keadaan jenuh
yang telah mencapai titik terendah..
Dijadikan dunia ini indah bagi mereka,
lalu mereka berhenti pada batasnya,
terantuk,
tak mampu melampauinya, tak kuasa menembusnya.

(
Sayyid Qutb)


Notakaki: kerana itu dalam kebanyakan kes-kes sosial, sikap orang yang bercouple sebelum kahwin lebih mengerikan aku berbanding yang lainnya.

Wednesday, April 14, 2010

Coronary Heart Disease

..ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ

Kita mulakan dari oksigen. Oksigen yang dipinjamkan oleh Tuhan adalah berupa nikmat yang besar kerana oksigen inilah yang melengkapkan perjalanan darah sampai ke jantung. Ianya seperti; tanpa oksigen, siapalah darah? Ataupun kalau darah itu pandai berkata-kata, barangkali ayat cintanya terhadap oksigen adalah "aku ada kerna kamu". Huhu.

Oksigen yang berikatan dengan darah akan menuju ke jantung, yang nantinya darah akan di pompa ke paru-paru dan ke seluruh tubuh. Inilah mekanismenya bagaimana jantung kita setiap masa tetap berdegup, walau sedang tenang mahupun tidur - adalah berupa jumlah oksigen di dalam darah yang diperlukan (oxygen demand) untuk sampai ke jantung sama dengan jumlah oksigen di dalam darah yang dikembalikan (oxygen supply) semula oleh jantung ke seluruh tubuh.

oxygen demand = oxygen supply

Maka, sekiranya berlaku ketidakseimbangan antara oxygen demand dan oxygen supply, barangkali jaringan pembuluh darah kamu akan mengalami atherosclerosis (yang disebabkan akibat sumbatan pada pembuluh darah coronary artery) yang akan menyebabkan kamu akan menderita Coronary Artery Disease atau juga Coronary Heart Disease (yang biasanya dideritai oleh orang yang merokok).

Terbentuknya plak pada dinding pembuluh darah coronary pada penderita Coronary Heart Disease

Dan apabila lebih parah lagi, akan mengakibatkan Myocardial Infarction – sel-sel di jantung akan mati akibat kekurangan oksigen dalam keadaan yang parah. Dan komplikasinya sehingga menyebabkan kematian kerana jantung sudah tidak berfungsi akibat kehilangan oksigen. Maka dengan berlakunya ini, tamatlah cinta antara oksigen dan darah.

Matikanlah rokok anda, sebelum rokok mematikan anda~

Rokok, yang dijadikan sebagai
release tension bagi mereka yang merokok - yang sesuai dengan sifat bahan kimia yang ada di dalam rokok itu bersifat 'mententeramkan', maka ianya tetap bukan jalan untuk menemui ketenteraman, kerana barangkali kamu lupa akan firman Tuhan yang tersemat dinukilkan di dada Al-Quran berbunyi; Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah, hati menjadi tenteram. (ar-Ra'd:28)

Doktor spesialis jantung yang mengajar saya, mengatakan (melalui sahabat saya) lebih kurang seperti ini; pacaran dengan manusia, nanti pasti dia akan tinggalkan kita. Buat apa mau sedih sedang tanpa pacaran, kita masih hidup? Tapi, kalau pacaran dengan jantung, dia takkan pernah tinggalkan kita - tetap sentiasa menemani kita sampai mati. Betapa jantung adalah pacar sebenar kita. Maka, jagalah jantung baik-baik. Jangan rosakkan ia.

He was cool, wasn't he? :)

Ada sebuah kata-kata hikmah berbunyi (saya kutip dari sini):

“Hanya si buta mengetahui nikmatnya melihat, hanya si mati mengetahui nikmatnya kehidupan”

Samalah juga seperti hanya orang yang sakit mengetahui nikmatnya waktu sihat, hanya orang yang sibuk mengetahui nikmatnya waktu lapang.

Selamat berfikir dan semoga terhibur.


Nota 1: Saya sebenarnya sedang berada di Blok Cardiovascular System, sabtu ini exam. Semoga soalan pada sabtu ini senang-senang saja. Amin. Selamat menghadapi peperiksaan kepada kawan-kawan yang sedang menempuhinya.

Nota 2: Cuaca di Medan sangat panas dan lebih bertambah mencabar apabila elektrik sering putus sejak mengalami gegaran gempa bumi tempoh hari. Saya semakin rindu dengan Sang Hujan yang sudah lama tidak menziarahi saya :(

Thursday, April 1, 2010

Sihir Hujan


Sewaktu dari kecil lagi, ada tiga perkara yang paling saya senangi kehadirannya, yaitu; bulan purnama, pelangi dan hujan. Bulan purnama akan menyinari hati saya saat terasa kelam. Pelangi akan bisa menjadikan hidup saya warna-warni dengan keceriaannya. Manakala hujan akan mendamaikan jiwa saya saat terasa letih dan menggusarkan. Dan waktu kecil, kita telah di mind set kan bahawa hujan akan menjadikan kita demam sedang dalam bidang perubatan, tidak pernah sama sekali wujud patofisiologi demam yang disebabkan oleh hujan. Dan entah apakah keterkaitannya sewaktu saya masih kecil, saya pasti akan demam jika saya bermandi hujan. Ya, itulah dia mind set dari orang-orang tua kita. "Jangan mandi hujan, nanti demam." Mind set yang sesungguhnya berlaku dengan benar.

Seorang sahabat saya pernah berkata, kalau merasa tertekan, cubalah untuk duduk di tengah jalan yang sunyi, pada waktu hujan. Kemudian, cubalah untuk menjerit sepuas hati. Tanpa ada suara yang didengarkan melainkan suara hujan. Barangkali, teringatkan kata-kata teman saya itu telah menukarkan mind set saya yang setiap kali hujan turun, ia menjadikan saya sakit. Seperti yang jelas dinyatakan bahawa hujan itu rahmat Tuhan. Kalau rahmat, bagaimana ia boleh menjadikan kita sakit? Maka, dalam setengah hal, mind set boleh jadi perosak akan sesuatu perkara yang ingin kita putuskan.

Saya mendefinisikan maksud hujan sebagai tangisan sang langit. Barangkali langit sedang bersedih dan kelihatan murung lagi kelam. Tetapi, ianya hanyalah mind set seorang saya. Lalu, saya berusaha untuk menjadi optimis bahawa waktu-waktu hujan inilah satu-satunya waktu langit menyapa semua manusia yang berada di bumi. Mungkin juga kenyataan 'Jauh berbeza ibarat langit dan bumi' telah terjawab, kerana meskipun langit dan bumi terlalu jauh, namun ia tetap berhubungan antara satu dengan yang lain dan yang menghubungkan keduanya adalah hujan. Maka, tidak timbul lagi yang mana satu tinggi, mana satu rendah.

Dan akhir-akhir ini, Kota Medan dimandikan hujan dari air-air lelangit. Barangkali ianya adalah berupa sebuah sapaan rahmat dari Tuhan. Alhamdulillah. Maka, ini dia sebuah sajak yang saya terlalu gemari terutamanya saat-saat musim bumi dimandikan hujan seperti sekarang ini.


Sihir Hujan

Hujan mengenal baik pohon, jalan, dan selokan
– swaranya bisa dibeda-bedakan;
kau akan mendengarnya meski sudah kaututup pintu dan jendela.
Meskipun sudah kau matikan lampu.

Hujan, yang tahu benar membeda-bedakan, telah jatuh di pohon, jalan, dan selokan
– menyihirmu agar sama sekali tak sempat mengaduh waktu menangkap wahyu yang harus kaurahasiakan

Sapardi Djoko Damono
Perahu Kertas, Kumpulan Sajak,
1982.

Nota 1: Sapardi Djoko Damono adalah salah seorang sasterawan Indonesia. Dan sajak 'Sihir Hujan' ini telah mendapat penghargaan dan diiktiraf oleh Dewan Bahasa dan Pustaka, Malaysia.

Nota 2: Minggu ini cuti tiga hari mulai esok. Pergh. Jarang-jarang dapat 'cuti lama' seperti ini dalam seminggu. Sampai kawan-kawan lain ada yang pulang ke Malaysia (budak-budak manja), ada yang berjalan-jalan ke Jakarta. Dan saya... akan berjalan-jalan melihat alam yang belum pernah diselongkar sepanjang berada di Medan ini. Padahal 3 hari ja pun cuti. Haha. Betapa terasa miskinnya cuti bagi kami di sini.