Saturday, January 23, 2010

Cahaya Atma Kelam



terhampar aku di sahara kering gersang

dihimpit relung hati ketandusan yang panjang

bisakah saat ini kukatakan aku sedang kerinduan?

akankah kau pinjamkan cinta pada sukmaku yang tak tertahan?


atma ini, renggutlah

perah ia agar rintik-rintik hitam terbuang

kelam ini, sinarilah

agar ia diterangi pendar cahaya-Mu yang benderang


betapa rindu ini semakin merasukku
cinta ini semakin menyihirku
sampai terasa sakit menikam sendi-sendi

apakala saraf dan nadi kian digari

oleh penjara nafsu kelamku tersembunyi


betapa akulah keangkuhan sekerdil semut

akulah jasad kekayaan nikmat

akulah jiwa kemiskinan syukur


pada senjang waktu yang fana ini

izinkan tuk aku merasai dekapan cinta

dan biarkan aku rebah ke pangkuan

Quran dan sunnah-Mu..


guyurkan rintik-rintik cinta

di atap bumbung rumah kalbuku

tuk membilas darah arus dosa

di liku-liku liang denyut jantungku.


Wardatul Shaukah
kamar sepi,

11.10 pm, Medan.


"Bagaimana Engkau menginginkan sesuatu yang luar biasa padahal engkau sendiri tak mengubah dirimu dari kebiasaanmu? Kita banyak meminta, banyak berharap kepada Allah. Tapi sibuknya meminta kadang membuat kita tak sempat menilai diri sendiri. Padahal kalau kita meminta akan berakibat kita merubah diri, dan Allah akan memberi apa yang kita minta. Kerana sebetulnya doa itu adalah pengiring agar kita dapat mengubah diri. Jika kita tidak pernah mahu berubah diri kita menjadi lebih baik, maka tentu ada yang salah dengan permintaan kita"

-Hadis Riwayat Ibnu Ath-Tha’ilah dalam Kitabnya Al-Hikam


"Dan buatkanlah untuk mereka (manusia) perumpamaan kehidupan dunia ini, ibarat air (hujan) yang Kami turunkan dari langit, sehingga menyuburkan tumbuh-tumbuhan di bumi, kemudian (tumbuh-tumbuhan) itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."

(Al-Kahfi: 45)

Friday, January 22, 2010

Berjanji tanpa berkata INSYA ALLAH?

Situasi 1:

"Besok jangan lupa datang ya."

"Insya Allah."

"Datang.
Jangan insya Allah pula. Kalau kau tak datang, siaplah."

"Insya Allah."

"Hah, insya Allah, insya Allah. Kau mesti datang."


Situasi 2:

"Aku tak ada duit sekarang ni. Aku nak pinjam duit kau boleh tak? Alah, dalam RM 10 000 je."

"Hah?! RM10 000?!!"

"Alah, minggu depan bila aku dah dapat wang balik, aku bayarlah.
Aku janji bayar minggu depan."


Situasi 3:

"Aminah, saya harap esok semua kerja yang diperlukan akan siap." Kata seorang 'boss' kepada majikannya.

"Insya Allah, boss."

"
Apa insya Allah, insya Allah?! Saya tak kira. Esok mesti siap."

"Err..."


Situasi ini adalah kebiasaan yang berlaku dalam sekeliling kita. Perkataan 'Insya Allah' seolah-olah kata yang tidak menggambarkan keseriusan dalam berbicara mahupun berjanji. Natijahnya, perkataan 'Insya Allah' hanyalah gambaran bagi seseorang yang bersikap acuh tak acuh dan tidak dipercayai saat berjanji - kata mereka yang menganggap seperti itu.

Dalam hal yang melibatkan janji, saya amat takut sekiranya tidak menepati janji-janji yang telah saya tetapkan. Tidakkah kamu takut untuk berjanji? Kita menjanjikan sebuah ketentuan di masa akan datang, meskipun hal itu dipercayai bakal berlaku menurut ketentuan kita. Tetapi, bisakah ianya berlaku sekiranya Allah tidak mengizinkan?

INSYA ALLAH

Insya Allah dari segi bahasa bermaksud "jika dikehendaki dan dengan izin Allah sesuatu akan berlaku".

Insya Allah adalah satu pengharapan sekaligus berupa sebuah doa. Dan dalam istilah itu sendiri, kita turut jangan mengendahkan bahawa ianya harus kita selitkan dengan penyerahan sesungguhnya kepada Allah. Kita sering mengatakan Insya Allah, bahawasanya kita mengharap apa yang ditentukan itu seperti apa yang dirancang Tuhan.

Insya Allah adalah berupa sebuah janji yang terikat dengan ketentuan Allah. Maka, kerana itu, sekiranya seseorang mengatakan Insya Allah, ia adalah perkataan tergantung bersimbolkan penyerahan kepada ketentuan dan keizinan Allah, kerana Dialah yang berkuasa untuk mengizinkan segala hajat kita agar terkabul.

Apa yang membedakan, sekiranya kamu berjanji tanpa menggunakan perkataan Insya Allah, maka kamu sebenarnya berdusta - pada saat janji kamu itu tidak terlangsaikan. Dan, secara tidak sedar, kita menjadikan mereka (dengan seseorang yang kita berjanji) tidak mengharapkan ketentuan Tuhan, sebaliknya bergantung kepada kita - si penabur janji.

AL-KAHFI (23-24): TEGURAN TERHADAP KEKASIH-NYA

Betapa tidak, kerana perkataan Insya Allah ini, Rasulullah SAW sendiri - Sang Habibullah, justeru pernah ditegur Allah pada saat kaum musyrik Mekah saat itu ingin menguji kerasulannya, tatkala mereka menanyakan berkaitan 3 hal: tentang Ruh, Dzul Qarnain dan Ashabul Kahfi. Rasulullah SAW dengan penuh yakin mengatakan pada hari esok, setelah diturunkan wahyu sebagai jawapan kepada orang musyrik itu, dia akan menjawab soalan-soalan mereka. Sampailah pada keesokan harinya, Jibril tidak turun untuk menyampaikan wahyu. Sehinggalah selama berbelas-belas hari, apakala Muhammad dirundung kesedihan, diejek oleh kaumnya, maka sesudah itu turunlah ayat-ayat cinta-Nya berupa teguran terhadap kekasih-Nya penuh lemah-lembut;

"Dan janganlah engkau sekali-kali mengatakan terhadap sesuatu, "Sungguh, aku akan mengerjakan itu besok pagi," kecuali dengan menyatakan, "Insya Allah." Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika engkau lupa dan katakanlah, "Kiranya Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenaran-Nya daripada ini." (Al-Kahfi: 23-24)

Inilah relevannya perkataan Insya Allah, saat kita berjanji kepada sesiapa pun yang telah kita berikan pengharapan kepada-Nya. Bukankah Allah yang mengizinkan sesuatu perkara itu berlaku? Kerana itulah setiap apa yang direncanakan oleh kita adalah untuk menyesuaikan rencana itu seiring dengan rencana Tuhan. Sekiranya Allah tidak berkenan, maka rencana kita hanya sekadar rencana yang tak akan pernah diizinkan oleh Tuhan untuk dijadikannya.

Berhati-hatilah dengan berjanji. Takutlah kepada Allah sekiranya janji yang telah kamu tetapkan itu tidak akan diizinkan Allah, apatah lagi sekiranya kamu berjanji dengan manusia dan melibatkan soal wang.

Kita berjanji dengan mengharapkan keoptimisan Tuhan atas kasih sayang-Nya.

Jangan berjanji seperti berjanji kepada
Ah-Long. Merana!

Wallahu 'alam.

Nota 1: Sabtu ini sudah pulang ke Medan. Betapa sekejapnya masa berlalu kan? Sekarang, harus lebih semangat bertemu dengan semester baru. Tak mahu jadi kanak-kanak lagi. Insya Allah. Berusahalah!

Nota 2: Cuti ini cuti yang agak memalukan untuk saya kerana saya hanya menghabiskan pembacaan sebanyak 2 buah buku saja. Pemalas! Malulah. Haish!

Saturday, January 16, 2010

Aku Mahu Jadi Penyuluh dan Sajakku Melawan Kebisuan

Bismillah.

Sedang saya menyelongkar sampul-sampul surat di almari ruang tamu rumah saya, saya menjumpai surat daripada NSTP (New Straits Times Press), tertonjollah nama penuh saya pada sampul surat itu. Di dalamnya, dikepilkan cek RM 20.00, dengan pemberitahuan bahawa sajak saya bertajuk "Aku Mahu Jadi Penyuluh" telah tersiar di Berita Minggu. Saya melihat tarikh tersiarnya sajak saya -
20/09/2009. Erk?! Sudah terlalu lama. Hampir 4 bulan telah tersiar, baru hari ini saya mengetahuinya.

Saya bertanya kepada emak dan bapa saya *sedikit emosi* kerana mereka tidak memberitahu saya - yang sewaktu itu saya berada di Medan. Bapa saya pun berkata, dia ada memberitahu dalam telefon tempoh hari. Dahi saya berkerut-kerut. Tak perasan pula. Saya kian menanti sajak ini tersiar di Berita Harian, rupanya tersiar di Berita Minggu. Sebenarnya ini pertama kali sajak saya menembusi Berita Minggu. Akhirnya, persepsi saya tentang kesukaran menembusi karya ke Berita Minggu telah berubah.

Ini dia sajak saya yang biasa-biasa saja;

Aku Mahu Jadi Penyuluh

Tika matahari menghilang,
bulanpun bersembunyi
bumi sudah jadi hitam.

Saat itu,
yang ingin kugapai berupa lampu suluh
dan akupun menyuluh.
Ternyata cahaya itu cuma satu
sinarnya bergerak lurus
tak pernah bengkok.

Lantas,
semua yang ada bangkit
turut serta seiring cahaya itu
tak ada yang tiggal biar satu
kerana semua mahu hidup
tidak mahu mati derita.

Aku mahu jadi penyuluh!

Kartini Kassim,
USU, Medan
(Berita Minggu, 20 September 2009)

Puisi ini saya tulis dalam mood Ramadhan yang lalu. Saya tahu puisi ini masih ada banyak kelemahannya yang ketara - bagi mereka yang menilai puisi ini secara sastera. Puisi ini sebenarnya sangat bermakna untuk saya walaupun ianya puisi yang pendek. Bagi yang memahami mesej puisi ini, saya ucapkan tahniah. Ianya bisa digambarkan sebagai puisi yang berunsur dakwah juga.

Ianya adalah sebuah imaginasi saya sekiranya dunia ini bertambah kelam - meskipun hakikatnya dunia ini sememangnya kelam. Cahaya yang berlari-lari di sekitar kita sekarang ini *bisakah dikatakan cahaya itu berlari? maaf dek kerana penguasaan metafora saya yang sangat lemah.* berupa cahaya hedonisme. Cahaya kapitalisme. Cahaya kejahilan. Cahaya keangkuhan. Barangkali masih banyak lagi perkataan yang paling tepat untuk menggambarkan betapa cahaya yang menerangi dunia ini berupa cahaya-cahaya yang telah terinfeksi.

Dan yang melahirkan cahaya berupa lentera adalah mereka yang bertugas sebagai seorang da'ie. Seperti yang saya ceritakan dalam puisi ini;

yang ingin kugapai berupa lampu suluh

Kalau kalian mengerti, perkataan
kugapai itu boleh dijadikan dalam bentuk jamak. Boleh juga dianggap sebagai mewakili sebuah jemaah. Dan lampu suluh dalam sajak ini memainkan peranan yang penting - boleh dianggap lampu suluh itu berupa ilmu. Dan saya meneruskan lagi dengan;

dan akupun menyuluh.

Ini sememangnya
keyword dalam sajak ini. dan akupun menyuluh. Seperti yang telah saya katakan tadi, lampu suluh itu berupa ilmu. Tetapi, bisakah kita dapat melihat dalam kegelapan andai kita tidak menghidupkan lampu suluh untuk menyuluh kegelapan? Sama seperti, bisakah kita dikatakan sebagai seorang da'ie sekiranya kita tidak menyebarkan ilmu yang ada pada kita?

Dan saya menyebutkan dalam puisi ini;

kerana semua mahu hidup
tidak mahu mati derita.

Kerana inilah hakikatnya - fitrah yang ada pada manusia itu adalah sebuah hidayah. Sebuah cahaya agar diterbitkan ke dalam hatinya, walau macam mana pun seseorang itu bertimbun dengan dosa.

Saya sebenarnya menggemari puisi-puisi yang membunuh tetapi mudah difahami berbanding dengan puisi yang terlalu banyak ritma berbunga-bunga tetapi sukar untuk difahami. Bukan tidak menggemarinya, tetapi ianya kadangkala sukar di deskripsikan maksudnya. Walau bagaimanapun, saya suka membacanya kerana terselit keindahan ritma di situ.

Orang sering mengatakan, menulis puisi ini berhati sentimental, menulis puisi hanya mereka yang sedang mabuk bercinta. Alangkah tercemarnya tulisan-tulisan puisi sekiranya persepsi sebuah puisi sahaja dideskripsikan seburuk itu.

Bagi saya, puisi itu berupa suara. Ianya berupa jiwa. Hanya saja puisi itu memerlukan tinta untuk menggetarkan pena. Nah, setelah diluahkan ke atas kertas akhirnya ia adalah berupa kepuasan. Puisi juga berupa sebuah pemberontakan yang disusun dalam ritma diksi.

Saya tidak tahu mengapa saya ingin juga melakarkan sebuah puisi Waji Thukul - sasterawan Indonesia yang saya kagumi, yang menghimpunkan sajak-sajak beliau yang bertajuk "
Aku Mahu Jadi Peluru" (saya tidak tahu bagaimana untuk mendapatkan buku ini. sudah lama saya mencarinya). Maka, tajuk sajak Aku Mahu Jadi Peluru ini sedikit-sebanyak mempengaruhi hebat dalam judul puisi saya di atas - Aku Mahu Jadi Penyuluh. Ehehe. (Nampak seperti membunuh, konon! Haha). Dan antara salah satu sajak beliau yang paling menghantui saya sehingga sekarang ini adalah sajaknya yang berjudul; Sajak.

Sajakku adalah kata-kata
yang mula-mula menyumpal di tenggorokan
lalu dilahirkan ketika kuucapkan

sajakku adalah kata-kata
yang mula-mula bergulung-gulung dalam perasaan
lalu lahirlah ketika kuucapkan

sajakku
adalah kebisuan
yang sudah kuhancurkan
sehingga aku bisa mengucapkan
dan engkau mendengarkan

sajakku melawan kebisuan

Inilah maksud saya dengan puisi membunuh. Dalam kebanyakan puisi Waji Thukul, beliau tidak perlu menggunakan metafora yang indah, tidak juga imaginasi yang ia rekakan. Tetapi adalah suara dirinya. Beliau menggambarkan sebuah sajak itu adalah luahan deritanya. Bukan kerana dia bisu dan tidak bersuara. Tetapi, dengan tinta yang semakin menari-nari dikuasai hanya dengan sebatang pena - berupa sebuah sikap melawan kebisuan.

sajakku
adalah kebisuan
yang sudah kuhancurkan
sehingga aku bisa mengucapkan
dan engkau mendengarkan

sajakku melawan kebisuan

Ya. Barangkali daripada bait-bait inilah berupa tujuan yang disampaikan oleh Waji Thukul mengapa beliau menulis puisi. Itulah kuasa sebuah sajak yang didefinisikan oleh penyair Waji Thukul. Sebuah sajak tidak mewajibkan ianya hanya dicipta dengan ayat yang berbunga-bunga, bukan hanya diluahkan tika sedang sarat bercinta, bukan kerana kecewa dek putus cinta, tetapi adalah tindakan melawan kebisuan.

Wallahu 'alam.

Salam puisi.

Nota 1: Saya rasa, ini adalah pertama kali saya menulis entri tentang sastera walaupun tidak ada ilmu tentangnya.

Nota 2: Mungkin kerana pada saat ini saya sedang libur, maka yang ingin dilupakan untuk seketika ialah semua yang berkaitan tentang perubatan. Hehe.

Nota 3: Saya kagum dengan rakan-rakan seperjuangan saya yang telah menjadi mantan MPR 2009, mereka sudah ada blog sendiri. Walaupun tidak mengenali mereka semua dan bukan salah seorang dari mereka kerana tidak dapat menghadirkan diri pada saat itu, saya kagum dan bangga dengan kejayaan mereka. Selamat berjaya dalam 'bidang sampingan' ini , iaitu bidang penulisan :)

Sunday, January 10, 2010

Rancangan Realiti Yang Semakin Membanjiri Tv

Saya pulang ke Malaysia. Duduk di rumah. Tonton tv. Astro. Siaran Astro sudah banjir. Banjir dengan program-program realiti. Orang Malaysia juga sudah lemas. Lemas oleh program realiti yang semakin membanjiri. Tapi, saya hairan. Ianya adalah lemas dalam keadaan yang menggembirakan. Mereka yang menggilai program realiti tidak sedar mereka telah lemas.

Saya menggeleng-geleng kepala. Saya juga tengok program tersebut. Tapi, saya mencari apa sebenarnya mesej yang ingin disampaikan. Saya tak nafikan, menonton tv kalau tidak di'control', memang tak akan sedar pada masa. Tak terasa sungguh 2-3 jam terbuang begitu sahaja.


Saya mencari-cari apa sebenarnya mesej yang disampaikan buat penonton semua? Saya mendapati, ianya sangat menarik minat kanak-kanak.

Tom tom bak, Idola Kecil, Akademi Fantasia, Sehati Berdansa. Wah, macam-macam. Semuanya bermotifkan sama, iaitu;

1. Sebagai hiburan (Ya, hidup ini sentiasa menginginkan hiburan)
2. Memerlukan undian rakyat Malaysia.

Sebenarnya, dua perkara ini adalah fokus utama rancangan-rancangan realiti yang semakin membanjiri tv kita di Malaysia.

Mendukacitakan. Impak dari rancangan realiti ini sangat besar. Kanak-kanak semakin tidak berminat dengan pembelajaran. Sewaktu menonton "Raja Lawak" Sesi 3 (Final), saya teringat kata-kata seorang pemenang dari kumpulan Sepah (Tempat Pertama dalam Raja Lawak Ke3); "Mak, abah. Orang tak dapat bagi ijazah. Tapi, orang dapat johan dalam Raja Lawak."

Nampak seperti mengharukan, ya? Mungkin kita tidak sedar, ianya semakin membawa kepada kita bahawa tanpa ilmu - kita tetap akan mendapat kemewahan. Melalui apa? Melalui rancangan-rancangan realiti. Mudahnya - kalau mahu jadi kaya, jadilah artis. Asalkan ada bakat.

Maka, para ibu bapa semakin mahu merelakan anak-anak mereka untuk tidak menuntut ilmu sebaliknya memberikan 'green light' kepada anak-anak ini untuk terjun ke gelanggang rancangan realiti. Biarlah tanpa ilmu, yang penting kehidupan mereka pastinya akan terubah dengan masa depan anak-anak mereka yang nantinya akan menjadi artis. Sedar atau tidak, dengan pemberian 'green light' ini oleh para ibu bapa, ianya akan mengurangkan pendekatan anak-anak kepada pentingnya ilmu. Ianya menyebabkan anak-anak semakin tidak bersemangat untuk belajar.

Dan, sekarang ini, persepsi ramai orang khususnya di Malaysia menyatakan bahawa; Kejayaan seseorang itu adalah bergantung dengan bagaimana besarnya kemewahan yang dimiliki. Lihat sahaja, terutamanya di kalangan keluarga-keluarga kita. Orang yang paling kaya-raya dalam sesebuah keluarga dianggap sebagai orang yang berjaya, bukan?

Maka, kepentingan ilmu akhirnya telah lenyap. Sekarang, kemewahan adalah segala-galanya. Masakan tidak, menuntut ilmu beribu batu jauhnya, betapa jauhnya untuk menuntut ilmu, sekiranya ditanya, "Apa tujuan kamu menuntut ilmu?". Tidak teragak-agak untuk kita mengetahui jawapan yang paling pasti adalah "Kerana jurusan ini peluang bekerjanya banyak.", "Kerana gaji sewaktu kerja nanti akan banyak."

Maka, lihatlah. Inilah realitinya.

Kemewahan adalah segala-galanya.

Ah! Kasihan si ilmu itu.


Align CenterSiap sudah Fan Club sendiri. Pergh!

Saya merasakan bahawa rancangan-rancangan realiti di tv sebenarnya sangat bagus sekiranya dilakukan dalam pendekatan yang betul. Saya sebenarnya pingin sekiranya rancangan tv kita di Malaysia banyak menyiarkan pidato, debat dan program yang tidak lari dalam menyampaikan sesuatu mesej yang berguna kepada rakyat Malaysia.

Di Indonesia, banyak rancangan debat yang disiarkan. Tetapi, lebih banyak sinetronnya. Huhu. Mungkin kerana itulah saya tidak menggemari menonton tv. Sangat tidak ada faedahnya. Lebih-lebih lagi dengan program realiti yang semakin banyak dan berjaya mengaut keuntungan daripada undian rakyat.

Tetapi, saya tetap berbangga dengan wujudnya channel OASIS Astro. Alhamdulillah. Saya bangga. Lebih bagus ada daripada tiada langsung faedahnya. Dan juga berita. Mungkin ini sahaja yang paling berfaedah dalam banyak-banyak siaran tv di Malaysia. Kalaulah tiada rancangan berita yang disiarkan di tv, mungkin tv di rumah saya itu sudah lama saya buang. Tidak tengok tv lebih bagus. Tetapi, tv itu milik bapa saya. Jadi, tidak bolehlah buang.

Mungkin, kamu perlu lihat salah satu rancangan realiti yang disiarkan di tv Indonesia. Kalaulah rancangan realiti seperti ini diadakan di Malaysia, saya begitu bersyukur. Subhanallah. Lihat video ini. Saya menonton sampai mengalir air mata.





Kalau orang bertanya pada anak-anak, bila besar nanti mahu jadi apa? Jawapan: Pelakon, Penyanyi, Artis.

Saya mula berangan sekiranya satu hari nanti, apabila anak-anak diajukan soalan seperti itu, mahu jadi apa besar nanti? Jawapan: Mahu jadi seorang da'ie.

Subhanallah :)

Nota: Kawan saya kata, blog Wardatul Shaukah sangat lesu, mungkin sebab banner baru saya yang sangat buruk dan simple. Hehe. Nda pandai bah buat banner ni. Huhu.

Wednesday, January 6, 2010

Nanti Tua Renta, Saat Kudrat Sudah Tiada

Suatu hari, saya diberikan peluang untuk bertemu dengan seorang nenek yang sangat tua. Umurnya sudah pun mencapai di sekitar 80-an. Saya kira. Nenek tua itu berbaring saja. Dia tidak mampu untuk bangun. Duduk, berdiri - tidak mampu sama sekali.

Rambutnya sudah putih. Matanya seakan-akan katup - mungkin juga sudah tidak ada kemampuan untuk membuka mata. Seperti bayi - yang tidak dapat membuka matanya.

Saya melihat kulitnya. Kemudian, beralih kepada kulit saya. Kulitnya sudah pun berkedut. Saya menyentuh kulitnya - saya merasakan tiada isi daging yang terasa sebaliknya kulit yang sudah pun berlipat-lipatan. Wajahnya tua renta.

Saya merenungnya. Cuba untuk bertanya.

"Nenek apa khabar?"

Sepi. Tiada sepatah kata terjawab. Mulutnya seperti bergerak-gerak. Seperti ingin menyatakan sesuatu. Saya cuba mendekatkan telinga saya ke mulut beliau. Cuba untuk mengamati kalimat yang mengucur dari bibir beliau.

"Ra..sa sa..kit.." Itulah yang saya dengar.

Saya menyuruh untuk beliau mengulanginya.

"Aku rasa sa..kit.."

"Nenek rasa sakit?"

Beliau cuba mengangguk. Saat itu, saya hilang akal untuk memuaskan hati beliau. Saya juga tidak mengerti, bagaimana perasaan sakit yang beliau rasakan. Apakah beliau sekarang sedang menderita? Beliau merasa sakit? Sakit yang sebagaimana? Kerana tubuhnya yang tak bermayakah? Atau kerana perasaannya menderita sehingga menjadi sakit?

Entah. Yang mampu saya lakukan adalah berdiam diri. Saya buntu.

"Nek, banyak-banyakkan berzikir. Ingat Allah nek." Kata saya sambil mengusap-usap kepala beliau.

Saya melihat matanya. Sayu.

Entah apa yang dirasakan oleh nenek itu. Pada saat itu, betapa saya membayangkan jika saya berada di tempatnya.

Saat sekujur tubuh terlantar di atas tilam - tak mampu untuk bergerak, makan, minum, duduk, berdiri. Pun buang air kecil juga tak mampu. Bagaimanakah penderitaan sebegitu? Hanya terlantar saja. Melihat orang ramai yang lalu-lalang, masih kuat untuk berjalan, bergurau-senda, sedang beliau - sudah tidak punya kudrat untuk itu semua.

Saya menyentuh tangannya. Dia menggenggam erat tangan saya. Jari telunjuk saya digenggamnya erat. Barangkali cuma itu kudratnya yang dapat dilakukan. Maka, saya merelakan jari saya digenggam.

"Nenek mahu makan?" Beliau menggeleng.

"Nenek mahu minum?" Beliau menggeleng.

Jari saya masih dalam genggamannya. Beliau seperti ingin bangun, namun tidak ada kemampuan.

"Aku mahu bangun.." Katanya.

Saya sebak. Kerana dia tidak bisa bangun. Kalau dia bangun pun, apa yang mampu dilakukan olehnya?

"Nenek sakit, nek"

Saya cuba memujuk, tetapi dia seperti menarik jari saya untuk minta dibangunkan. Sungguh, saya tidak mampu untuk berbuat sedemikian. Kalau pun saya membantunya untuk bangun, saya takut ianya akan lebih memarahkan keadaan nenek itu.

"Nek, banyakkan berzikir nek. Laailaaha ilallah... Muhammadur rasulullah..." Saya berbisik ke telinganya.

Diam. Saya masih mengucapkan zikir itu ke telinganya. Dengan harapan, saya ingin mendengar ungkapan zikir itu dari bibirnya.

"Nek, berzikir nek. Cuba.."

Dia menggeleng.

"Tak dapat.."

Saya tergamam. Saya memujuk lagi.

"Laailaahaillallah... cuba nek." Beliau menggeleng lagi.

Saya terkedu. Berkali-kali saya cuba untuk menyuruhnya mengucapkan kalimah zikir itu, namun dia tidak mahu untuk mengucapkannya. Saya tertanya-tanya. Baru sebentar dia mengatakan, "tak dapat", apakah dia tidak dapat untuk mengucapkannya? Atau pun tidak mahu? Kalau ya, mengapa? Ianya menjadi teka-teki buat saya.

Saya tidak faham. Sungguh!

Beliau sebenarnya, pada usia itu tidak pernah punya anak. Suaminya sudah lama meninggal dunia. Pun rumah di mana tempat terlantarnya beliau adalah rumah orang lain.

Saya cuba membayangkan, bagaimana peritnya andai saya berada di tempat beliau. Seketika, saya mengingati sebuah hadis Rasulullah yang ada relevannya - hadis tentang menyegerakan pernikahan;

Rasulullah saw. bersabda :
"Hai Ali, tiga perkara yang hendaknya jangan ditunda-tunda: shalat apabila telah datang waktunya, jenazah manakala sudah siap penguburannya, dan perempuan (gadis maupun janda) apabila telah datang pinangan laki-laki yang sepadan dengannya. (HR. Ahmad)

Maka, inilah relevannya. Betapa setiap hadis Rasulullah SAW semuanya penuh dengan hikmah.

Barangkali, sekiranya kita tidak menghayati hadis ini lalu tidak mempraktiskannya, mungkin juga kita senasib dengan nenek tua itu - berkemungkinan tidak punya anak kerana menundakan hal yang hendaknya jangan ditunda-tunda.

Saya bukan mempersalahkan nenek itu atas semua kebarangkalian yang telah saya utarakan. Tetapi, ianya sekaligus mengingatkan saya tentang hadis itu. Ada hikmahnya.

Betapa ianya sebuah hadis penghormatan buat wanita, kerana waktu subur wanita lebih pendek dibandingkan dengan lelaki. Kerana itu semakin ianya ditunda, semakin usia kesuburan seorang perempuan akan mencapai ke tahap menopause. Semakin kebarangkalian untuk menghasilkan anak menjadi sedikit.

Dan ianya secara tak sengaja merupakan peringatan untuk saya sendiri. Betapa saya bayangkan kalau nantinya saya tak punya 1 pun anak (Na'uzubillah), ditakdirkan pula umur saya panjang seperti nenek tua tadi, sehingga tidak punya kudrat untuk bergerak, pada saat itu siapakah lagi yang kita harapkan selain anak-anak yang kita ada?

Kerana itu hati saya sakit. Betapa perit rasanya ujian yang dihadapi oleh nenek tua itu. Ditakdirkan umurnya panjang, tetapi tanpa suami dan 1 orang pun anak.

Saya kembali terkenangkan saat-saat kita menjadi bayi yang baru dilahirkan. Saat itu pergerakan kita juga terbatas.

Sekarang ini, saya punya kudrat yang cukup kuat. Ya, saya mampu berbuat apa saja. Kerana inilah kudrat saya di waktu muda, yang Allah pinjamkan buat saya.

Dan nanti - saat sudah tua renta, saat kudrat sudah tiada. Sama seperti saat kita bayi. Bedanya, saat bayi adalah saat-saat permulaan kita mengenali dunia. Manakala saat sudah tua adalah saat-saat terakhir kita akan meninggalkan dunia.

Dan saya semakin memikirkan dengan kata-kata orang,

"Tua nanti baru taubat"

Betapa ianya adalah kata-kata yang akan menikam diri kita sendiri. Tika sudah tua nanti, bagaimana lagikah kita mampu membayar segala dosa yang telah kita perbuat di waktu usia muda? Bagaimana lagikah kita mampu untuk membayar hutang-hutang solat yang banyak kita tinggalkan di usia muda? Bagaimana lagikah kita mampu untuk belajar membaca Al-Quran tika keadaan sudah semakin sarat?

Saat itu, mungkin kita adalah seorang 'manusia yang baru' - baru untuk menghargai tubuh yang semakin lumpuh, sedang dahulunya kuat, baru untuk menghargai setiap anggota dan sendi yang dahulunya tegang kuat bagai kudrat raksasa namun diperlekehkan.

Ya, mungkin. Semuanya adalah mungkin.

Dan ia sebenarnya mengajar saya tentang ajal itu di tangan Tuhan - walaupun biasa didengari di mulut-mulut orang tanpa dihayati dan diperhalusi maknanya.

Ya, betapa ajal itu bukan hanya pada saat tua. Bahkan sekarang ini, mungkin belum sempat saya menghabiskan taipan demi taipan, nyawa saya diambil. Allahu akbar.

Maka, adalah relevan juga sebuah hadis lagi yang mententeramkan hati untuk diingati;

Rasulullah SAW bersabda: "Orang yang cerdik ialah orang yang bermuhasabah diri dan ia beramal untuk hari-hari selepas mati. Orang yang lemah ialah mereka mengikut hawa nafsunya dan ia berangan-angan keatas Allah." (Hadis Riwayat Imam at Tirmizi)

Selagi kita tidak pernah mengingati mati dan beramal untuk hari-hari selepas mati, maka jangan pernah mengaku diri kita sebagai orang yang bijak dan cerdik. Tetapi sebenarnya kita adalah orang yang terlalu dungu.

Untuk kesekian kalinya, saya ingin menghargai detik-detik hidup dalam kehidupan saya ini. Walaupun ianya hanyalah pinjaman, tetapi ianya berupa 'peluang' untuk kita menjadi sebaik-baiknya sebelum ianya akan kita kembalikan kepada Sang Pemilik kelak.

Saya kembali melihat diri saya di cermin. Hati saya dengan cepatnya berkata, hari ini wajah saya tentu akan berbeda apabila saya telah tua nanti, sama seperti wajah saya sewaktu bayi berbeda dengan hari ini.

Maha Suci Allah.

Saudara kalian,
WS, Kota Kinabalu,
2.09 am, 5 Januari 2009.

Nota 1: Saya selesema dan demam. Allah berikan kafarah kepada saya. Alhamdulillah. Doakan saya cepat sembuh. Amin.

Nota 2: Alhamdulillah, saya masih bernafas sehingga saya selesai menulis entri ini.