Monday, November 30, 2009

10 Keping Nota Kecil Sebelum Final Exam

Nota 1: Minggu Penulis Remaja (MPR 2009) adalah impian saya. Pada tanggal 1 November yang lalu saya menghantar borang MPR kepada Kak Zeti melalui email, esoknya email saya berbalas, Kak Zeti bertanya apakah saya berkelapangan pada waktu itu, kerana dia ingin memasukkan nama saya dalam senarai peserta MPR 2009. Hati saya melonjak keriangan, walaupun berita ini saya hanya kongsikan dengan keluarga dan Taqirah saja. Malu mahu kecoh-kecoh. *Tapi, sekarang kecoh juga kan*

Nota 2: Sekarang saya masih belum confirmkan tarikh tiket saya untuk pulang ke Malaysia. Walaupun secara kasarnya jadual final exam saya berakhir pada 22 Disember, tapi saya masih berharap agar dapat pulang ke Malaysia pada 18 Disember. MPR 2009 adalah pada tanggal 19 - 25 Disember. Saya rasa hampir putus harapan setelah melihat jadual exam saya.

Nota 3: Kak Zeti telah menghantar email, mengesahkan bahawa saya terpilih menjadi salah seorang peserta MPR 2009. Terima kasih akak. Kalau ada jodoh bersama MPR, saya akan hadir juga. Kalau tidak, mungkin jodoh saya bersama MPR tidak ada. Impian saya untuk mengasah pena di MPR terpaksa saya kuburkan demi kerjaya saya dalam bidang perubatan. (Saya masih berharap dengan MPR atas kecintaan saya yang sangat mendalam terhadap bidang penulisan) :(

Nota 4: Kakak saya akan menamatkan zaman bujangnya pada 12 Disember ini. Dan waktu itu, saya juga belum boleh pulang ke Sabah kerana jadual exam yang padat. Saya kecewa.

Nota 5: Untuk kesekian kalinya, saya ingin mengatakan bahawa saya benci jadual final exam saya pada semester ini. Benci.

Nota 6
: Saya masih merindui zaman kanak-kanak dan zaman remaja saya. Kerana sekarang saya bukan remaja lagi. Saya sudah dewasa. Huhu.

Nota 7: Terima kasih Tuhan, atas nikmat usia ini. 21 tahun, terlalu lama, terlalu padat menjadi hamba-Mu yang mempunyai pelbagai karenah tapi sehingga sekarang, masih hidup dengan nikmat yang cukup. Alhamdulillah.

Nota 8: Terima kasih buat kawan-kawan yang tidak lupa tarikh keramat kelahiran saya. Tak sangka ada dapat hadiah. Hadiah kalian yang comel-comel, terima kasih. Khas untuk kawan-kawan saya yang tidak ingat ataupun lupa pada tarikh ini, saya tidak kecil hati. Kerana saya sudah dewasa :D

Nota 9: Banyak yang mahu dikongsikan. Saya mahu menulis. Mahu menulis. Mahu menulis! Tapi waktu saya sangat terbatas sekarang ini.

Nota 10: Jumaat ini sudah exam. Kawan-kawan, doakan saya ya!


21
(Terima kasih atas nikmat ini)

Kau adalah pelukis -

melukis di atas kertas buana
dengan pena yang berjuntaian tinta
yang tidak kubayangkan banyaknya
Sungguh
tercalit sejuta ukir-ukir kefanaan
dalam jalan ceritera yang terlakarkan
suka, duka
mahupun cinta
menjadikan aku sebagai watak boneka
yang hidup di atas kepingan kertas ini
Yang hebatnya
aku bisa tersenyum saat aku gembira
aku bisa menangis saat aku berduka
aku bisa merasa hatiku berdegup
dengan kencang, mahupun lemah
tanpa siapa pun yang menekanku
kerna kata-Mu, "Kun fayakun.."
maka jadilah aku sebegitu.
Paling penting,
aku punya kalbu yang tak tergantikan
demi merasa sebuah cinta yang tak terpadamkan
selama padatnya waktu 21 tahun ini
Kau masih setia menjadi Pelukisku.

Terima kasih atas nikmat usia ini,
wahai Tuhan kekasihku...

Saya yang sudah dewasa,
- WS, 30 November 2009
4 hari sebelum final exam.

Sunday, November 22, 2009

Hasrat

Dengan Nama Allah,

Pergilah ke mana pun, kamu takkan pernah menjumpai seseorang yang benar-benar tulus seperti yang kamu mahukan. Sebabnya, kamu tidak sempurna. Orang lain juga tak akan pernah sempurna. Kalau manusia itu sudah sempurna, sudah tentu kehidupan kita dalam berkelompok ini tidak punya hubungan dan keterkaitan untuk saling bertegur-sapa, memperbaiki salah silap. Dengan teguran itu sebenarnya adalah sebuah kenikmatan. Nikmat persaudaraan kita yang berdiri teguh atas ketulusan.

Maka, sekiranya di antara kita menyimpan ketulusan yang murni ini jauh di dalam sudut hatinya, dia adalah orangnya yang menyembunyikan nikmat dari sesiapa pun merasainya. Dia simpan di dalam hatinya sendiri. Jauh. Paling hujung sehingga membeku di dalam hatinya. Dia menyembunyikan nikmat itu tanpa merasakan itu adalah nikmat sekiranya diluahkan. Namun, akhirnya menjadi dendam jika tak terluahkan. Teguran adalah persaudaraan. Persaudaraan adalah kenikmatan yang tak terhingga bila dibajai dengan kasih-sayang, teguran, dan kejujuran.

Dalam waktu nafas yang masih menderu-deru dan masih kuat untuk berlari bersama angin yang dipeluk oksigen-Nya ini, selagi mampu bertahan, bertahanlah. Selagi mampu bersabar, bersabarlah. Selagi mampu berusaha, berusahalah. Buangkan semua prasangka durjana. Hati itu, lembutkan. Jangan keraskan ia, kerana ia tak mampu menjadi kontra dari sifat asalnya.

Sekeras-keras seorang manusia itu, hati dia tetap lembut. Sangat lembut. Dan jangan mengadili seseorang yang belum kamu kenali sebenar-benarnya. Jangan persalahkan andai orang lain tidak sependapat dengan kamu. Kerana kamu juga selalu tidak sependapat dengan orang lain. Jangan memburuk-burukkan orang lain di belakangnya. Jangan pernah mengambil alih tugas Tuhan. Semua perkara di luar pengetahuan kita, maka biarkan Tuhan yang bekerja. Biarkan Tuhan saja yang mengadilinya. Mengapa mahu jadi Tuhan? Mengapa?

Fahamilah diri sendiri, fahami orang lain. Hidup bukan untuk diri sendiri. Tetapi untuk belajar segala-galanya. Dan atas segala yang bakal berlaku tanpa di luar pengetahuan saya pada masa akan datang, saya hanya mampu berserah kepada Allah. Allah Maha Kuasa. Kita tak pernah punya kuasa.


Saat ini, terlakar seraut wajah bonda berserta wajah ayahanda yang berhempas-pulas mengumpul keringat semata-mata untuk anakanda-anakanda permata hatinya. Dan waktu ini juga, kerinduan mula berputik. Rindu itu menjadi satu. Subur.


Segala yang dihasrat
tapi tak didapat
adalah nikmat
yang paling padat

A. Samad Said
(Benih Semalu)

"..boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui."
(Al-Baqarah: 126)

-WS
12 hari sebelum final exam.

Friday, November 20, 2009

Obesity (Kegemukan)

Demi masa
Sungguh, manusia berada dalam kerugian,

kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan
serta saling menasihati untuk kebenaran,

dan saling menasihati untuk kesabaran.
(Al-'Asr:1-3)

Sungguh, manusia itu berada dalam kerugian. Ya, kerugian. Apatah lagi kalau perilaku sehari-harinya sentiasa membuang masa. Tanpa ada waktu terluang, maka waktu itu digunakan dengan perkara yang sia-sia. Saatnya nanti kita sudah tak punya waktu yang terluang, maka timbullah pelbagai keluh-kesah dari bibir kita. Kesal akan sikap kita yang tidak menghargai masa. Kita sebenarnya sering tertipu saat-saat kita dalam kelapangan dan sihat seperti sekarang. Ya Allah, lapangkanlah waktu kami untuk beribadah kepada-Mu semata!


Obesity
ataupun kegemukan adalah berat badan yang berlebihan dari batas normal, ataupun berat badannya yang tidak sesuai dengan tinggi badannya. Jadi, untuk mengetahui kamu adalah normal, kelebihan berat badan ataupun sudah sampai tahap obesity, boleh diukur dengan rumus Body mass index (BMI);


SI units \mathrm{BMI} = \frac{\mbox{mass} \ \mbox{(kg)}}{\mbox{height}^2 (\mathrm{m^2})}
Imperial units \mbox{BMI} = \frac{\mbox{mass} \ \mathrm{(lb)} \times 703}{\mbox{height}^2 (\mathrm{in^2})}
\mathrm{BMI} = \frac{\mbox{mass} \ \mathrm{(lb)} \times 4.88}{\mbox{height}^2 (\mathrm{ft^2})}


Setelah diukur, maka akan didapati BMI kita. Jumlah itu lihat dibawah. *Saya normal, uhh~*


Category BMI range – kg/m2 BMI Prime Mass (weight) of a 1.8 metres (5 ft 11 in) person with this BMI
Severely underweight less than 16.5 less than 0.66 under 53.5 kilograms (8.42 st; 118 lb)
Underweight from 16.5 to 18.4 from 0.66 to 0.73 between 53.5 and 60 kilograms (8.42 and 9.45 st; 118 and 132 lb)
Normal from 18.5 to 24.9 from 0.74 to 0.99 between 60 and 81 kilograms (9.4 and 13 st; 130 and 180 lb)
Overweight from 25 to 30 from 1.0 to 1.2 between 81 and 97 kilograms (12.8 and 15.3 st; 180 and 210 lb)
Obese Class I from 30.1 to 34.9 from 1.21 to 1.4 between 97 and 113 kilograms (15.3 and 17.8 st; 210 and 250 lb)
Obese Class II from 35 to 40 from 1.41 to 1.6 between 113 and 130 kilograms (17.8 and 20.5 st; 250 and 290 lb)
Obese Class III over 40 over 1.6 over 130 kilograms (20 st; 290 lb)

Sekarang belajar tentang anak-anak. Jadi, belajar tentang anak-anak yang mengalami kegemukan. Biasanya situasi di negara kita sekarang, orang tuanya lebih berbangga sekiranya anak mereka gemuk-gemuk waktu kecil. Kononnya anak mereka sihat-sihat. Tetapi, orang tua yang menjadikan anak-anak mereka gemuk dari kecil lagi sebenarnya adalah pembunuh anak mereka sendiri.

Biasanya, anak-anak yang mengalami obesity akan cenderung untuk menjadi gemuk pada tuanya. So to all parents out there, be careful of your child's weight. Menjadikan anak-anak gemuk sewaktu mereka kecil lagi adalah mendorong mereka untuk menghidapi pelbagai penyakit saat mereka tua nanti.

Faktor yang menjadikan seseorang itu menghidapi obesity, kalau berdasarkan hukum Termodinamik, berlakunya ketidakseimbangan antara tenaga yang diambil dan tenaga yang dikeluarkan. Contohnya, kita makan sehari-hari secara automatis kita mengambil tenaga yang banyak dari makanan-makanan yang kita makan. Tetapi berlakunya obesity adalah kerana kita tidak mengeluarkan tenaga itu melalui bekerja, bersukan, exercise dan tidak berlakunya energy expenditure dalam tubuh kita. Ini juga ada dalam konsep fizik.


Maka, saya sering menerangkan kepada adik-adik usrah saya yang tersayang akan keindahan Islam, agama kita. Dan karakteristik Deenul Islam yang saya terangkan kepada mereka salah satunya adalah Islam itu bersifat tawazun (keseimbangan).


Setiap perkara yang kita lakukan harus seimbang. Sebagai analogi yang saya paparkan, jika kita berjalan di atas sebuah tali. Maka, kita harus seimbangkan tubuh kita untuk mencapai ke destinasi. Kalau tubuh kita tak seimbang, sudah tentu kita akan jatuh. Idealnya adalah harus berada di pertengahan. Jadikanlah kita dalam golongan yang bersifat sederhana. Tak terlalu kaya, tak terlalu miskin. Tak terlalu berlebih-lebihan dan tak terlalu dhaif.

Islam itu sederhana. Kita menjadikan diri kita sehingga ke tahap obesity bermaksud kita menggunakan amanah kesihatan dalam diri kita ini dengan sewenang-wenangnya. Dengan konsumsi terlalu banyak akhirnya menyebabkan sel-sel adipose dalam tubuh kita ini dipenuhi dengan lemak. Sehingga akhirnya sel-sel ini mengalami hypertrophy (saiz sel semakin membesar). Komplikasinya menyebabkan kita menjadi malas, susah untuk bernafas dan sebagainya.

Hayatilah kehidupan Rasulullah SAW. Baginda terlalu bersederhana dalam kehidupannya. Baginda miskin, tetapi tidak meminta-minta dan sentiasa merasa dirinya cukup. Baginda juga adalah seorang yang begitu menegah umat-umatnya berlebih-lebihan. Makan sekadar mengisi perut bukan untuk kepuasan. Dengan kehidupannya yang berdisiplin dalam menjaga kesihatan menyebabkan baginda tidak pernah menghidapi sebarang penyakit. Betapa hebatnya baginda.

Kenapa baginda umatnya untuk tidak terlalu berlebihan dalam pemakanan? Kerana semakin banyak yang kita makan, semakin kita merasa lemah, ngantuk juga malas. Dan inilah hambatan-hambatan kita dari melakukan ibadah kepada-Nya. Ini jugalah hambatan kita dari bangun di tengah malam untuk mengerjakan tahajud. Seperti dalam ayat-ayat cinta yang terukir pada lembaran kalam-Nya;

”Sesungguhnya, orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat kami adalah mereka yang apabila diperingatkan (ayat-ayat itu) mereka menyungkur sujud seraya bertasbih dan memuji Rabb-nya dan mereka tidak menyombongkan diri. Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya. Mereka selalu berdoa kepada Rabb-nya dengan penuh rasa takut dan penuh harap serta menginfakkan rezeki yang Kami berikan kepada mereka, ” (QS as-Sajdah 15–16)

Maka, kesihatan itu amanah. Kesihatan juga yang akan dipertanyakan di akhirat sana. Jagalah amanah ini sebaik-baiknya. Hidup sihat dengan Islam!

Wardatul Shaukah
14 hari sebelum final exam.
(Macam tak percaya!)

Sunday, November 15, 2009

Hati-hati dengan Hati


Hati adalah organ terbesar dalam tubuh kita. Fungsi hati adalah sebagai tempat penyimpanan bahan gizi seperti mineral, vitamin dan zat besi. Ia juga berperanan dalam proses penghasilan darah, di mana darah ini akan di saring bahan-bahan beracun dan produk pembuangan dari aliran darah. Selain itu, hati juga adalah sebagai organ yang berperanan untuk menangani kadar zat tertentu di dalam tubuh agar semuanya dalam batas normal. Tidak lebih, dan tak kurang. Hati adalah organ di mana organ-organ lainnya bergantung. Maka, sekiranya hati tidak berfungsi dalam kadar yang normal, hati akan mengalami kesakitan dan akan menyebabkan kematian.

Hati adalah sebagaimana yang dimaksudkan di dalam sabda Rasulullah SAW;

"Ketahuilah bahwa dalam jasad manusia ada segumpal daging. Apabila ia baik, maka baiklah seluruh jasad tersebut. Namun, apabila ia rusak, maka rusaklah seluruh jasad tersebut. Ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati."
(Hadis Riwayat Muslim)

Nah, sebagaimana hati adalah tempat ketergantungan untuk organ-organ lain berfungsi, maka hati adalah ketergantungan seperti yang disebut dalam hadis di atas; "apabila ia baik, maka baiklah seluruhnya..", "apabila ia rusak, maka rusaklah seluruhnya.."

HATI DALAM BEKERJA

Dalam bekerja atau dalam apa juga yang kita lakukan, organ-organ kita akan memainkan peranan tergantung dengan apa yang kita lakukan. Contohnya, dalam kita bekerja seperti memburuh atau memanah, kita akan bergantung kepada tangan. Kalau kita belajar, kita akan bergantung kepada otak untuk berfikir. Kita tidak melibatkan hati sama sekali.

Dalam organisasi yang kita pegang, ataupun dalam sesebuah jemaah yang melibatkan tugas di antara berlainan jantina, hati itu diletakkan sejauh-jauhnya agar ia terhindar dari pencemaran. Dalam apa sahaja yang berkaitan dengan tugas, kita menggunakan otak sebanyak-banyaknya berbanding hati. Hati mungkin akan bisa jatuh tersungkur kerana nafsu. Namun, otak akan memusatkan daerah pemikiran kita ke arah kebijaksanaan.

Contohnya, andai kamu memilih dua orang untuk dijadikan sebagai pemimpin. Salah seorang darinya adalah sahabat baik kamu. Salah seorang darinya kamu tidak kenal sama sekali. Tapi, 'talent' di antara keduanya, ternyata orang yang kamu tidak kenali itu lebih komitmen, bertanggungjawab dan lebih layak dijadikan sebagai pemimpin berbanding sahabat baik kamu itu. Sekiranya kamu memilih orang yang kamu tidak kenali itu sebagai pemimpin, maka kamu memilih berdasarkan akal. Namun, sekiranya kamu memilih sahabat baik kamu itu menjadi pemimpin, maka kamu memilih berdasarkan hati.

Maka, dalam apa saja yang melibatkan kita dalam bertugas, guna otak dan simpan hati. Jangan biarkan ia bekerja saat otak sedang bekerja. Hati diperlukan saat berbicara soal peribadi, sensitiviti, masalah individual dan privacy. Otak diperlukan saat bekerja yang melibatkan tenaga untuk berfikir secara bijaksana.

UKHTI, JAGA HATI DAN SUARA KALIAN

Maka, dalam satu organisasi mahupun sebuah jemaah, yang perlu diawasi adalah hati. Yang perlu dijaga adalah hati. Jangan gunakan hati dengan sesuatu yang tidak seharusnya. Dan dalam menjaga hati, adalah dengan menundukkan pandangan serta menjaga suara dalam berbicara.

Wahai ukhti FILLAH,

Terkadang saya tidak boleh menyalahkan kalau ada di antara wanita yang aktif dalam organisasi memiliki sifat yang lemah lembut. Kamu tahu wanita ini sudah sifat dominant dalam dirinya itu adalah manja. Suara juga lembut. Janganlah dilunakkan lagi, ya ukhti. Suara kamu itu sungguh memukau. Menggetarkan hati mereka yang bergelar lelaki. Sungguh. Suara kamu biarpun tidak semerdu Siti Nurhaliza mahupun Kris Dayanti, sudah cukup merdu bagi mereka. Kamu tidak perlu lunakkan lagi.

Terkenang dengan satu usrah muslimah yang saya ikuti sekitar seminggu yang lepas, pemateri itu saya memanggilnya kakak yang kira-kira tua 5 tahun berbanding saya. Dia menceritakan, pernah dalam satu mesyuarat dalam satu jemaah, seorang perempuan berbicara penuh lembut. Makin lama, makin lunak. Makin manja suaranya. Kamu tahu, waktu itu semua lelaki yang hadir sudah tak tertahan. Tidak senang duduk. Lantas seorang lelaki memotong kata-kata seorang akhwat itu penuh berani;

"Tolong ukht! Tolong dipertegas suaranya!!"

Semua yang ada terdiam. Terkesima. Selesai mesyuarat semuanya, wanita itu terus menangis. Mungkin dari cerita yang disampaikan oleh kakak itu, kita boleh ambil pengajarannya. Terkadang, saya ingin bersuara, menegur kaum saya sendiri. Tidak perlulah kalian berlemah lembut di hadapan mereka yang berbeza jantinanya dengan kita. Tidak perlu kalian takut dikatakan sombong. Tidak perlu meluahkan isi hati di mana-mana yang seharusnya tidak perlu diluahkan. Jaga diri. Jaga hati. Hati itu maruah kita, ukhti.

Saya sayang kalian, kerana itu menyatakan ini di sini. Saya mengatakan ini bukan kerana saya adalah seorang muslimah yang sudah menjaga diri sebaik-baiknya. Saya mengatakan ini adalah kerana diri saya seorang wanita seperti kalian. Adakalanya, 'hati' kita tidak perlu diluahkan kepada sesiapa. Apa sahaja yang ingin kalian bicarakan terutamanya melibatkan soal hati, maka pendamlah. Simpan baik-baik dalam hati. Biar hanya kamu dan Dia yang mengetahui. Adakalanya, kita perlu bertegas seperti singa dalam situasi tertentu. Jangan terlalu perlihatkan 'hati' kita. Tidak perlu pada saya. Sekali lagi saya katakan, hati itu adalah maruah kita.

Mengapa? Mengapa mahu bersusah-susah menjaga hati?

"Dan sekiranya Kami menghendaki nescaya Kami tinggikan (derajat)nya dengan (ayat-ayat) itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan mengikuti keinginannya (yang rendah)..." (Al-A'raf: 176)

AKHI, JAGA HATI DAN MATA KALIAN

Wahai dai'e yang saya hormati, siapa pun kamu, apa saja fikrah kamu, selagi kamu percaya bahwa kamu adalah seorang dai'e yang membawa Al-Quran dan Sunnah, saya hormat sama kamu. Dan ketahuilah, imej keislaman pada diri kamu itu akan dihormati oleh sesiapa pun. Maka jagalah hati kamu. Bagaimana dengan menjaga hati? Adalah dengan menjaga mata. Kalian yang harus melawan mata agar tidak tercemar dengan debu-debu yang sepatutnya tidak kalian perlihatkan.

Dalam sebuah jemaah, kalian adalah pemimpin. Apa yang diperselisihkan, kalian adalah orangnya yang menjadi pemutus akan hal dengan cara yang bijaksana serta profesional. Berbanding dengan wanita, kalian lebih menjaga emosi dari diperlihatkan, dipertontonkan. Kalian lebih banyak menggunakan akal sebaik-baiknya berbanding dengan wanita yang lebih mudah diserang emosi semaunya.

Maka, kebersamaan dalam menjalankan amanah ini, adalah dengan menjaga batas. Saya pernah bertugas di dalam jemaah Malaysia dan Indonesia. Pujian yang harus saya kemukakan pada jemaah Indonesia adalah mereka mesyuarat dengan menggunakan hijab. Ya, hijab. Saya kagum. Walaupun suara bisa didengar, namun mata sudah terjaga. Sekurang-kurangnya ia adalah sedikit mencegah sebelum nantinya payah untuk dilakukan rawatan.

Dan dalam bertugas, cegahlah semaunya. Elaklah semaunya dari berhubung menggunakan telefon. Berbicara di telefon sama seperti kamu berbisik ke telinganya. Suara begitu jelas kedengaran. Saya sebagai wanita, mungkin tidak pernah 'terpana' dengan mana-mana suara lelaki kerana wanita merasakan itu hal yang biasa. Masalahnya adalah kalian. Seburuk mana suara wanita, kalian juga mengatakan merdu. Maka, jagalah hati kalian. Jangan sampai hati kalian terusik gara-gara suara wanita. Dan, kadang-kadang wanita tidak suka dihubungi apatah lagi sekiranya dihubungi pada waktu-waktu istirahat dan beradu oleh berlainan jantina.

Islam itu adalah mencegah daripada mengobati.

"Prevention is better than cure" - Cegah hati dari diserang penyakit-penyakit hati.

Sekian, salam hormat dan salam perjuangan.

Nota 1: If people told you that they doesn't like the way you treat them to be, respect. Leave them. They need a privacy too.

Nota 2: I just received both good and bad news for occuring in this Disember. I hope that the good new one can bury those bad new one. Huh~

Wednesday, November 4, 2009

Sesuatu tanpa melibatkan perasaan suka

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Minggu ini adalah minggu yang agak menekankan diri saya. Dalam kata lain, minggu ini, saya 'tertekan'. Entah. Saya sendiri tidak pasti apa telah berlaku ke atas diri saya. Sebenarnya saya sangat sibuk (buat-buat sibuk) tetapi saya mahu menulis juga. Ah! Jari-jari saya juga ingin bersuara. Kadang-kadang terlalu banyak yang ingin saya kongsikan. Tetapi masa selalu cemburu akan diri saya, maka secara automatisnya dia tidak mengizinkan saya untuk terus berkongsi sesuatu di sini.

Sewaktu saya belajar di matrikulasi Labuan dulu, kehidupan saya agak berubah dibandingkan dengan kehidupan saya sebelum menjejakkan kaki ke matrikulasi. Di matrikulasi, saya belajar untuk menjadi orang yang lebih berdisiplin. Berdisiplin terhadap masa terutamanya. Pada mulanya, agak janggal untuk berubah. Daripada orang yang kurang berdisiplin kepada orang yang tegas dalam segala hal. Saya melakukannya bukan kerana suka, tetapi saya mengerah diri saya. Saya paksa diri saya walaupun sikap saya yang sebenarnya adalah kontra dengan itu. Dan semakin lama, ianya menjadi kebiasaan. Akhirnya diiringi nikmat. Walaupun pada mulanya, saya lakukan perkara tersebut tanpa melibatkan perasaan suka.

Sewaktu berada di Medan, jadual kuliah yang diiringi dengan praktikum, tutorial dan aktiviti luar agak memadatkan rutin harian saya. Walaupun ada beberapa hari yang tidak 'pack', saya tetap gagal menggunakan masa itu sebaik-baiknya. Seperti biasa, saya tetap menjalani kuliah setiap hari yang bermula pada jam 7 pagi. Kalau ikutkan sifat kemalasan saya, sudah tentu saya malas mahu datang ke kuliah. Bersantai saja di rumah. Lebih enak. Tidak ada masalah. Tidak ada gangguan. Tetapi, saya tidak boleh. Kerana saya terikat dengan peraturan-peraturan fakulti saya. Lebih menakutkan bahawa barangsiapa yang tidak datang ke kuliah tanpa surat sakit atau alasan-alasan yang munasabah, tidak boleh mengambil peperiksaan. Dan saya, tetap datang ke kuliah. Bukan kerana suka. Tetapi saya mengerah diri saya juga. Dan saya yakin, ianya untuk kebaikan diri saya, walau tanpa melibatkan perasaan suka.

Dulu, saya pernah mempersoalkan prestasi saya. Saya bukanlah orang yang pandai. Saya tidak pernah menjadi pelajar cemerlang daripada kecil sampailah sekarang. Saya adalah pelajar biasa-biasa saja. Sungguh pun sejak dari kecil lagi saya memasang cita-cita sebagai doktor, saya tidak pernah beranggapan bahawa saya layak menjadi doktor dan menjalani pelajar perubatan seperti diri saya sekarang. Ibu saya, satu-satunya yang memberikan semangat dan kepercayaan kepada saya. Dia tidak kata saya pandai. Tapi dia kata saya layak. Dan saya, dengan perasaan serba salah mahupun tidak percaya terhadap diri sendiri, cuba untuk bertarung. Menyahut cabaran ibu saya itu. Selesai pembelajaran di matrikulasi dulu, saya gagal untuk mendapat 4.0 flat bagi melayakkan saya untuk mengambil jurusan perubatan di Malaysia. Saya hampir berputus asa setelah melihat keputusan saya pada saat itu. Orang pertama yang saya bayangkan di ruang fikiran adalah ibu saya. Kalau bagi diri saya sendiri, saya tidak kisah apa akan jadi terhadap saya. Belajar apa sahaja saya sanggup. Tapi, demi ibu saya, saya kecewa terhadap diri saya pada waktu itu. Dan atas keizinan Allah yang Maha Kuasa, maka saya diizinkan untuk menyambung jurusan perubatan di Indonesia. Bukan kerana saya suka, tetapi saya belajar untuk membahagiakan hati orang lain. Dan saya akan berasa gembira jika orang yang saya sayang merasa bahagia. Dan lagi, saya sedari ini adalah untuk kebaikan diri saya sendiri.

Dalam hidup ini, terlalu banyak perkara yang kita tidak suka bermain dalam kamus hidup kita. Maka, ia tetap akan berlaku. Ia tetap kita jalani. Sama ada suka atau tidak. Kita tetap lakukan. Tanpa melibatkan perasaan suka. Kitalah orangnya yang memotivasi diri kita sendiri saat kita lemah. Kitalah orangnya yang memberikan semangat kepada diri sendiri saat kita bertarung dengan perkara yang tidak kita sukai. Kita lakukan sesuatu itu bukan kerana suka. Tetapi untuk belajar menghargai diri, mendisiplinkan diri, dan untuk diri kita sendiri. Kita lakukan sesuatu itu bukan kehendak kita. Tetapi, untuk belajar erti pengorbanan. Kita bisa berkorban untuk kebahagiaan orang lain. Dan untuk berkorban, kitalah orangnya yang harus terkorban dalam percaturan hidup ini. Akhirnya, ia adalah kepuasan. Nikmat yang tidak terhingga.

Begitu juga dalam kehidupan kita yang serba gelap. Kita masih meraba-raba kebenaran. Maka, kita inginkan kepuasan, dan kepuasan yang seharusnya dicapai adalah setelah mendapat kebenaran. Kita sujud dan ruku dalam sehari semalam, tadabbur Al-Quran, mengikuti usrah, program-program agama, dan sebagainya. Kita lakukan tanpa melibatkan perasaan suka kerana kita terikat dengan peraturan-peraturan Tuhan. Dan ia adalah perlu. Sepertimana pokok di dalam pasu, sekiranya tidak kita siram maka ia akan menjadi layu. Kita menyiramnya bukan atas kehendak, tetapi kerana mahu dia hidup. Tidak perlu persoalkan sama ada kita ikhlas ataupun tidak, kerana jawapannya, kita harus laksanakan peraturan-peraturan Tuhan, sama sepertimana kita menghadiri kuliah setiap hari kerana kita terikat dengan peraturan universiti. Kita lakukan bukan kerana suka. Dan akhirnya, ia akan menjadi kebiasaan. Maka, kebiasaan itu akan berubah menjadi kepuasan. Nikmat yang tak terungkapkan.

Setiap orang perlukan perubahan. Jika kita ialah semalam, maka hari ini seharusnya lebih baik dari semalam. Jika kita ialah hari ini, maka hari esok seharusnya lebih baik dari hari ini. Dan untuk menjadi lebih baik, maka kita perlu korbankan diri kita untuk melakukan lebih banyak perkara yang tidak kita suka. Maka, kitalah juga orangnya yang harus merubah sikap kita ke arah yang lebih baik. Kita tidak punya siapa. Kita cuma ada diri kita saja, berserta Tuhan. Maka, hargailah diri kita sebaiknya. Sekiranya kita menghargai diri kita, maka Tuhan adalah yang paling menghargai diri kita seadanya.

Dan dalam kesemua bab yang kita lalui dalam kamus hidup ini, akhirnya kita menjumpai makna ikhlas tanpa dicari-cari, tanpa menunggu kehadirannya. Sampai satu masanya nanti, setiap perkara yang ingin kita lakukan, sama ada melibatkan perasaan suka atau tidak, kita tak mahu peduli semua itu lagi. Kerana ikhlas itu bukanlah sesuatu yang harus ditunggu, bukan juga sesuatu yang harus dihadirkan kewujudannya terlebih dahulu sebelum melakukan setiap perkara, kerana ia akan wujud dengan sendirinya setelah kita menjalani dan menghayati setiap yang kita lakukan. Dan untuk menjalani serta menghayati, adalah dengan mengerahnya.

Maka, jangan pernah berkata tentang ikhlas sekiranya kamu belum menjalani dan menghayati apa yang kamu lakukan tanpa melibatkan perasaan suka, kerana ia adalah sebuah pengorbanan.

Kata-kata Syed Qutb yang sangat bermakna dan perlu dihayati (terima lewat YM tadi) ;

"Sesiapa mencintai Allah pasti semakin sunyi dengan manusia. Di tengah keramaian dia rasa keseorangan. Saat kesukaan dia berduka. Jika orang tertawa dia menangis. Jasadnya dengan manusia, batinnya kepada Allah"

"Ketenangan dan kebahagiaan adalah hembusan dari langit, diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman, mereka akan tetap berhati teguh, di kala insan lain mengalami kegoncangan"

[Syed Qutb]


~Salam kasih dari WS, Medan.

Nota 1: Hidup ini tidak lari dari merasai tekanan, maka orang yang menyenangkan hati kita adalah diri kita sendiri.

Nota 2: Untuk memuaskan hati dan diri sendiri, puaskanlah dulu hati dan perasaan orang lain..

Nota 3: Sebarang artikel buat masa sekarang masih belum dapat dihasilkan. Sangat sibuk. Sempat lagi update blog kan?