Tuesday, September 1, 2009

Kita Adalah Singa Yang Masih Belum Mengaum

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Pada Lab Patologi Klinik yang lalu, saya berpeluang untuk menyaksikan sperma secara live. Itulah pertama kali dalam hidup saya melihat sperma yang terlalu kecil itu sedang berenang-renang melalui mikroskop. Sungguh tak disangka, malah sungguh ajaib sekali, daripada sperma itu tadi kita telah menjadi manusia seperti sekarang. Manusia yang sempurna dari bentuk fizikal dan mentalnya. Indah dan sebaik-baik ciptaan. Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?


Subhanallah.

Kita ini sebenarnya hina kan? Dari setetes air mani hina yang dipancutkan dari organ reproduktif seorang lelaki disebabkan atas rangsangan untuk melakukan persetubuhan dengan sang isteri, lantas air mani yang mengandungi sperma itu tadi memasuki organ reproduktif wanita dan akhirnya, bercantumlah sperma ini dengan ovum. Berlakunya proses persenyawaan di antara sperma dan ovum, yang akhirnya tumbuh secara peringkat demi peringkat, lalu akhirnya menjadi diri kita yang sekarang. Kita hanyalah berasal dari setetes air mani yang hina. Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Tapi, Allah memberikan predikat kepada kita bahawa sehina-hina kita ini, namun kita adalah sebaik-baik ciptaan, sebaik-baik kejadian. Malah, kita ummat Muhammad dikatakan sebagai sebaik-baik ummat! Bagaimana tidak, kita adalah umat yang dianugerahkan Al-Quran (kitab yang membenarkan kitab-kitab terdahulu. Rujuk Surah Yunus:37) malah kita juga adalah umat yang menjadi saksi pada umat-umat terdahulu. Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Tetapi, kita menjadikan diri kita di belakang. Kita tak pernah mahu maju. Yang tadinya adalah sperma lantas diberikan predikat menjadi sebaik-baik kejadian, bermakna kita sebenarnya punya kuasa. Kuasa untuk menegakkan syariat Allah. Kuasa untuk menegakkan hukum Allah. Kuasa untuk menegakkan ayat-ayat Allah (Al-Quran). Tapi, kita ini bukan sahaja lemah malahan tidak punya keinginan untuk berubah.

Tujuan kita dihidupkan adalah untuk menjalankan amanah yang telah Allah berikan. Bersaksilah bahwa setiap kali di awal permulaan solat selesai takbiratul ihram, kita selalu berjanji untuk menjalankan amanah itu (Doa iftitah). Bermakna, sekiranya kita solat 5 waktu sehari, maka kita telah berjanji 5 kali dalam sehari. Tetapi, di manakah janji-janji itu?

Untuk menegakkan syariat, hukum berdasarkan ayat-ayat Allah (Al-Quran) bukanlah suatu yang mudah. Malah, kalau hanya menegakkan bersendirian, sudah tentu mustahil untuk dilaksana. Kita sekali-kali takkan pernah bisa bergerak dan berjalan sendiri. Lantas bagaimanakah? Dengan
team work. Ya! Team work! Bersatu-padu. Seperti kata Wonder Pet yang comel, "Apa yang penting?" "Kerjasama.."

Menyeru kebajikan, menghentikan kebiadaban. Dan kerana inilah dengan tak semena-mena kita dijadikan sebaik-baik ummat, sebaik-baik kejadian. Hanya kerana menyeru manusia kepada kebaikan, mencegah daripada kemungkaran. Saling bekerjasama, maka yang tadinya hanya berasal dari sperma yang hina, kita akhirnya menjadi singa yang sungguh digerun andai mengaum!

"Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebaikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya.."
(
Al-Maidah: 2)

Saya akan tinggalkan kalian dengan sedikit petikan yang saya gemari dari novel "Ketika Cinta Bertasbih":

"Di mana-mana kita lebih banyak menemukan orang bermental lemah, hidup apa adanya dan tidak terarah. Orang-orang yang tidak tahu potensi terbaik yang diberikan oleh Allah kepadanya. Orang-orang yang rela ditindas dan dijajah oleh kesengsaraan dan kehinaan. Padahal sebenarnya jika mau, pasti bisa hidup merdeka, jaya, berwibawa dan sejahtera.

Tak terhitung berapa jumlah masyarakat Islam ini yang bermental kambing. Meskipun sebenarnya mereka adalah singa! Bangsa ini adalah bangsa besar! Ummat ini adalah ummat yang besar!

Bangsa ini sebenarnya adalah singa dewasa yang sebenarnya memiliki kekuatan yang dahsyat. Bukan bangsa sekawanan kambing. Sekali rasa berdaya itu muncul dalam jiwa anak bangsa ini, maka ia akan menunjukkan pada dunia bahwa ia adalah singa yang tidak boleh diremehkan sedikitpun.

Bangsa ini adalah sebenarnya adalah Sriwijaya yang perkasa menguasai nusantara. Juga sebenarnya adalah Majapahit yang digjaya dan adikuasa. Lebih dari itu bangsa ini, sebenarnya dan ini tidak mungkin disangkal, adalah ummat Islam terbesar di dunia.

Dua ratus juta ummat Islam di Indonesia, maknanya adalah dua ratus juta singa. Penguasa belantara dunia. Itulah yang sebenarnya. Sayangnya, dua ratus juta yang sebenarnya adalah singa justru bermental kambing dan berperilaku selayaknya kambing. Bukan layaknya singa. Lebih memperihatinkan lagi, ada yang sudah menyadari dirinya sesungguhnya singa tapi memilih untuk tetap menjadi kambing. Karena telah terbiasa menjadi kambing maka ia malu menjadi singa! Malu untuk maju dan berprestasi!

Yang lebih memperihatinkan lagi, mereka yang memilih tetap menjadi kambing itu menginginkan yang lain tetap menjadi kambing. Mereka ingin tetap jadi kambing sebab merasa tidak mampu jadi singa dan merasa nyaman jadi kambing. Yang menyedihkan, mereka tidak ingin orang lain jadi singa. Bahkan meeka ingin orang lain jadi kambing yang lebih bodoh!

Marilah kita hayati diri kita sebagai seekor singa. Allah telah memberi predikat kepada kita sebagai ummat terbaik di muka bumi ini. Marilah kita bermental menjadi ummat terbaik. Jangan bermental ummat yang terbelakang.."

Allah berfirman;

"Kalian adalah sebaik-baik ummat yang dilahirkan untuk manusia, karena kalian menyuruh berbuat yang makruf, mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah!"
(Ali-Imran:110)

[Kang Azzam, Ketika Cinta Bertasbih]

Kita adalah singa yang masih belum mengaum! Apakah belum tiba masanya kita mengaum untuk menggegarkan dunia ini? Ayuh saudaraku! Kita bangkit!

Wardatul Shaukah
11 Ramadhan, Medan.

Nota 1: Doakan saya supaya diberikan kelapangan untuk meng'update' blog Wardatul Shaukah ni sekurang-kurangnya seminggu sekali, paling tidakpun 2 minggu sekali, kerana saya merasakan bahawa diamnya saya dari meng'update' blog, maka diamlah juga saya dari berdakwah..

Nota 2: Selamat menyambut hari kemerdekaan buat tanahair Malaysia tercinta. Tapi, masih juga tak merdeka kalau pemikiran orang Malaysia masih dijajah. Hm.. Apa-apapun, dirgahayu tanahairku.. Rindu...

11 comments:

Ummufarhan said...

salam,
ukhti, bestnya dapat tgk sperm sec. live..ovum pernh tgk tak? Apapun, akak sungguh takjub akn penciptaan manusia ni, subhanallah! GAbungan genetik ibu dan ayah, terhasil anak yang menyerupai ibubapa mereka. Bila tengok anak, telinga macam ayah, mata macam umminya hee...seronok memerhati dan mensyukuri kejadian kita..

Wardatul Shaukah said...

Ummufarhan:
a'ah best dapat tengok sperm secara live. sungguh takjub melihat sperma yang sangat kecil tu berenang dengan sangat cepat. pergh. subhanallah.. maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan? :)

ZAIEM AL- HILMEE said...

Salam.. wah, doctor teeny nie pintar sekali mengaplikasikan hakikat penciptaan manusia dengan perjuangan bersama jemaah.. Apapun, idea yang sungguh menarik apabila berbicara mengenai keutamaan berjuang secara berjemaah berbanding secara fardiah.

Bila baca entri doctor, ana rasa bersyukur sgt2 sbb dapat lahir dalam keadaan yg sempurna berbanding insan yg kurang bernasib baik yg adakalanya buta, cacat dsb. Syukur kpd ALlah..

pencinta bahasa said...

salam kak tini..=D
wah,seronoknya dapat tengok depan mata. setuju dengan akhi zaiem. satu analogi yang sangat menarik. cikgu sains zati ada mengaitkan perjalanan sperm ke ovum dan proses diffusion merupakan satu perjuangan. dalam berjuta-juta sperm yang dilepaskan ke dalam tubuh wanita tidak banyak yang berjaya sampai dan hanya satu yang berjaya memasuki ovum. ia menunjukkan satu kejayaan yang besar. menunjukkan bahawa hidup kita dari mula merupakan satu perjuangan.

p/s:tunggu lagi banyak entry dari kak tini. agak cemburu kak tini boleh menghasilkan post dengan kerap dan berkualiti xp. nak kene belajar dari kak tini ni. =P

Wardatul Shaukah said...

zaiem:
jemaah itu ibarat kapal, maka yang ada di dalamnya adalah semua yang menyertai jemaah. dan agar kapal itu sampai ke arah yang dituju, maka semua yang ada di dalamnya harus mengayuh. jika hanya seorang saja yang mengayuh, kapal yang besar macam mana sekalipun, takkan dapat berjalan. mungkin akan karam di tengah jalan :)

zati:
salam dik zati. rindu kat zati. akak tak banyak post pun. busy jugak. zati yang busy rasanya. hehe. dik, pmr bila? all the best.. semoga najah dengan cemerlang. akan sentiasa doakan kejayaan zati. amin... :)

pencinta bahasa said...
This comment has been removed by the author.
pencinta bahasa said...

amin.. syukran.
sayang kak tini..(^_^)
pmr buat masa minggu ke3 raya. nak dekat dah. tak sabar nak habis. minggu ni baru je keluar result trial.
rindu akak jugak..=D

ateh... said...

wah best nye..boleh buat modal nak becakap dlm kelas ni.hua3....

bagus2 terus kan menulis mcm ni lagi tau,,leh bace..ateh tak pandai bab mcm ni...ok salam kenalan

Wardatul Shaukah said...

zati:
oh dah tak lama lagi dah exam. belajar rajin2 tau zati. biar cemerlang. harumkan nama islam :)

ateh:
salam ateh, lama tak datang berkunjung sini. oh bisa saja buat modal untuk bercakap dalam kelas. mudah-mudahan ada manfaatnya. insyaAllah. doakan semoga saya diberikan kelapangan untuk menulis pada entry2 akan datang. jazakallahu khair ya akhi...

Ingin tahu said...

Shaukah ye memang seronok dapat tenguk sperm lelaki...tetapi kenapa tak cerita bagaimana anda dapat melihat sperm itu?

Guna microscope apa?

Buatan siapa?
Anda sibuk menulis teori dan kata2 kosong yang tidak menambahkan ilmu orang Melayu.

Bagaimana anda perolehi sperm lelaki yang masih hidup?

Adakah anda yang merangsangkan lelaki itu? Sebab sperm cepat mati. Adakah disimpan dalam peti ais?

Pakai kemikal apa?

Cuba dalami teknologi dari omong2 kosong yang tak bermakna hanya setakat masturbasi diri sendiri atau syok sendiri.

Bukankah berdosa mengeluarkan sperma lelaki dengan tangan anda?
Sebab sperma itu patut hanya dilepaskan dalam rahim wanita untuk penyawaan.

Wardatul Shaukah said...

Ingin tahu:

Saya tahu kamu adalah pengomentar yang sama dengan guna nama "Hairan".

Oh, tak sangka kamu ingin tahu sedalam itu ya. Sepertinya kamu mencurigai saya. Tapi, tak apalah. Ok, saya ceritakan.

Sperma yang diambil adalah dari pelajar-pelajar lelaki kami sendiri. Lab start pukul 10, dan mereka diminta mengambil sperma sendiri kira-kira pukul 8, dua jam sebelum lab.

Saya tahu masturbasi hukumnya haram, tapi saya tak pasti kalau disuruh mengambil sperma sendiri dengan menggunakan sesuatu alat dalam lab sebegini (untuk belajar) hukumnya apa. Nantilah saya tanya ustaz-ustaz.

Jadi kesimpulannya, sperma tu bukan saya ambil dengan tangan saya sendiri. Dan proses mereka mengambil pun kami (pelajar perempuan) tidak tahu. Kami hanya melihat sperma tu melalui mikroskop. Harap jelas.

"Anda sibuk menulis teori dan kata2 kosong yang tidak menambahkan ilmu orang Melayu."

Oh, terima kasih atas kritikan ini. Saya harap ada sesuatu informasi yang sangat 'tidak kosong' dan mampu menambahkan ilmu orang-orang Melayu dari anda nanti :)

Terima kasih atas komentar.