Wednesday, July 22, 2009

Rambut Wanita Bukan Aurat?

RAMBUT WANITA BUKAN AURAT?

Saya tahu tajuk entri saya pada kali ini agak kebudak-budakan. Seperti pertanyaan budak sekolah yang baru belajar tentang aurat wanita di dalam mata pelajaran Agama Islam. Walaubagaimanapun, ada sebuah laman web yang mengatakan bahawa rambut wanita itu bukan aurat, dan kerana itulah saya terpanggil untuk berbicara biarpun ilmu saya ini begitu tandus. Mungkin saya tidak harus kemukakan di sini laman web tersebut kerana saya merasakan laman web tersebut bakal mengelirukan umat Islam. Sepertimana yang telah banyak saya ulas dalam tajuk entri saya yang lepas berkenaan dengan keindahan wanita, namun masih juga belum menjelaskan antara tahapan aurat bagi seseorang wanita. Ya, saya akui.

Di dalam Al-Quran, ada beberapa perkara yang kita tidak menjumpai setiap perkataan yang kita ingin cari. Maksud saya adalah perkataan yang kita inginkan sesuai dengan peredaran zaman kita sekarang. Sebagai contoh, sekarang kita menggunakan berus gigi untuk menyikat gigi, sedangkan di dalam Al-Quran tiada satu perkataanpun bernama 'berus gigi' dalam Bahasa Arab. Sedang kita tahu bahawa penjagaan gigi kita sangatlah penting, sekaligus termasuk dalam perkara yang perlu kita awasi dalam kebersihan diri. Tetapi, perlukah dipertikaikan bahawa sekiranya di dalam Al-Quran tiada perkataan 'berus gigi' maka kita tidak perlu memberus gigi? 'Kebersihan' banyak dinyatakan seperti 'bersuci', bersih dan sebagainya. Bukankah itu sudah merangkumi di dalam kebersihan?

Nah, sekiranya Al-Quran adalah 'buku rujukan' untuk menyatakan sebuah pernyataan, bagaimana ia di describekan supaya menjadi sebuah pernyataan yang lengkap? Bagaimana Al-Quran menggambarkan dari sebuah perkataan atau pernyataan yang tidak kita fahami? Sekiranya Al-Quran adalah 'buku rujukan' maka yang menjadi 'kamus' atau dictionary adalah SUNNAH! Yes, that's it!

Nah, Al-Quran adalah sebuah pernyataan yang kebanyakan mungkin disalaherti, mungkin juga disalahfahami, maka Sunnahlah tugas untuk menggambarkan apa yang diperintahkan oleh Allah di dalam Al-Quran.

Analoginya seperti berikut;

Sekiranya seorang guru menyuruh anak-anak muridnya untuk menyanyi lagu Negaraku, sedang anak-anak murid itu tidak tahu langsung lirik lagu tersebut, malah belum pernah mendengar lagu itu di mana-mana. Tiba-tiba sahaja disuruh menyanyi beriringan dengan muzik, tanpa lirik dan tanpa perlu diperdengarkan terlebih dahulu lagu beserta lirik di dalam Minus One, tidakkah anak-anak murid itu terkumat-kamit sambil menggaru kepala? Maka, bagaimana agar anak-anak murid tersebut bisa menyanyikan lagu Negaraku sehingga lancar tanpa melihat lirik lagu? Sudah tentulah diperdengarkan berulang kali muzik tersebut dan diminta agar anak-anak murid itu menghafal lirik Negaraku sehingga lancar, bukan begitu?

Maaf, kalau analogi tak menarik dan tak effective. Sudah saya katakan bahawa ilmu saya ini sangat cetek. Kalau kamu faham, alhamdulillah dan tahniah. Saya harap kamu faham. Baiklah, sebagai contoh yang lainnya;

Perkataan 'politik' yang mana dalam istilah arab sebagai 'as-siyasah' tetapi perkataan ini tidak dinyatakan di dalam Al-Quran. Maka, apakah politik itu asing dalam agama Islam? Apakah sekiranya perkataan 'as-siyasah' tiada di dalam Al-Quran bermaksud politik tidak terdapat dalam Islam? Biar perkataan 'as-siyasah' tiada dinyatakan dalam Al-Quran tetapi penerangan tentang politik itu sudah dijelaskan di dalam banyak surah, dan antara intinya disebutkan berkaitan 'kerajaan', 'pemerintah', 'pemimpin' ada dinyatakan. Malah, segala sistem dalam kenegaraan ada disebut, termasuklah amar makruf nahi mungkar, riba dan berkaitan dengan pemerintahan negara. Apakah kesemua itu tidak termasuk dalam politik? Untuk apakah politik itu kalau bukan untuk membawa kebaikan untuk sebuah negara? Dan sudah tentu Sunnah banyak menjelaskan tentang kepolitikan.

Nah, seperti itu juga tentang aurat wanita. Memang benar tidak dikatakan tahap-tahap aurat di dalam Al-Quran dengan jelas (biarpun bagi saya sudah cukup jelas, tinggal kita berfikir sahaja kerana itu dicipta akal).

Dalam ayat ini;

“Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau para perempuan (sesama Islam) mereka, atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan), atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.”
(An-nur,24:31)


Dalam ayat ini, tidak dinyatakan dengan terang akan tahap-tahap aurat wanita untuk tidak didedahkan. Tetapi, ayat 'menutupkan kain kerudung ke dadanya' menceritakan terlalu lengkap. Jadi, mengapa perlu dipersoalkan? Dan lagi, kitapunya Sunnah dari hadis Rasulullah yang bakal menguatkan hujjah dari ayat ini;

"Wahai anakku Fatimah! Adapun perempuan-perempuan yang akan digantung rambutnya hingga mendidih otaknya dalam neraka adalah mereka itu di dunia tidak mahu menutup rambutnya daripada dilihat oleh lelaki yang bukan mahramnya."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sama juga halnya sekiranya di dalam Al-Quran sama ada menutup aurat seluruh anggota badan kecuali muka dan telapak tangan, tetapi apakah ada dinyatakan bahawa tidak boleh berpakaian nipis, sendat dan sebagainya? Sekali lagi, kita punya Sunnah dari hadis Rasulullah untuk menguatkan lagi ayat-ayat Allah, di mana sewaktu Asma binti Abu Bakar menemui Rasulullah dengan memakai pakaian tipis;

Rasullulah bersabda: "Wahai Asma! Sesungguhnya seorang gadis yang telah berhaid tidak boleh baginya menzahirkan anggota badan kecuali pergelangan tangan dan wajah saja."
(Riwayat Muslim dan Bukhari)

Kerana dalam hadis ini, Rasulullah menyatakan setelah melihat Asma berpakaian tipis. Maka, secara logiknya juga, sekiranya berpakaian nipis dan sendat, ia seolah-olah termasuk dalam menzahirkan anggota badan. Get it? Again, I said; It's God will. He told us to do it, so we abide. Still not satisfied?!

Berkatalah pada diri, apakah yang halal itu bisa diharamkan, dan yang haram itu bisa dihalalkan? Mengapa kita perlu mencari dan terus mencari kebenaran yang menjerumuskan kita ke dalam kebatilan sedangkan Sunnah itu terlalu berpegang kuat kepada Al-Quran?

"Sesungguhnya orang yang memperdebatkan ayat-ayat Allah tanpa alasan (bukti) yang sampai kepada mereka, yang ada dalam dada mereka hanyalah (keinginan akan) kebesaran yang tidak akan mereka capai, maka mintalah perlindungan kepada Allah. Sungguh, Dia Maha Mendengar, Maha Melihat"
(Al-Mu'min: 56)

Saudara,

Andai Al-Quran dan Sunnah Rasulullah dipisahkan, maka berkecailah iman kita yang kecil ini. Punahlah benteng taqwa kita akibat hancurnya kepercayaan kita pada kedua-duanya. Ambillah kedua-duanya tanpa tinggal salah satu. Kerana, kata-kata Allah itu sesungguhnya dibenarkan dan disampaikan oleh Rasulullah melalui hadis-hadisnya.

"Tidaklah beriman dengan Al-Quran oleh orang yang menghalalkan apa yang diharamkan oleh Al-Quran"
(Diriwayatkan oleh Al-Tirmizi)

"Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Qur'an dan Sunnahku"
(Khutbah terakhir Rasulullah)

"Sekiranya Al-Quran itu buku rujukan, maka Sunnah itu adalah kamusnya."

Wardatul Shaukah,
29 Rejab 1430 H,
Tanahair Malaysia.


Nota 1 : Entah, mungkin kita terlalu merasakan kita ini terlalu hebat sehingga terlalu banyak ingin mempersoal perkara diluar tempurung otak. Right?

Nota 2: Di Indonesia, 'berus gigi' dipanggil 'sikat gigi'. Kawan Indonesia saya kata, berus hanya digunakan untuk berus kasut, baju dan sebagainya manakala kosa kata yang sesuai untuk gigi adalah sikat. (Kata dia sambil mentertawakan saya saat mengatakan 'berus gigi'..)

Foto Perkahwinan

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

ketibaan


ambil posisi depan imam


mula bergetar



terlalu bergetar



buat-buat cool



aku terima nikahnya bla bla (dup dap dup dap)






saya sudah datang


sesungguhnya kita harus makan


inilah kami (kata pengantin)








Mohd Azmi & Faridah Hanum

Semoga berbahagia
terlalu terharu
aku hanya punya dia sebagai abang
(-_-")

Friday, July 17, 2009

Maafkan Aku



Maafkan Aku

(Semoga hidup terus semakin bersemangat, saudaraku)

Hati yang terpenjara
kini sunyi tanpa nada
jauh sekali dari ritma.
Rintik juang di pusara
kian gugur laksana saga
syahdu salju di tebing muara.

Rintihmu ku balas kaku
juangmu ku balas dungu
syahidmu mengundang layu
pada insan yang longlai
seperti aku.

Kulihat kau dari jauh
ternyata kau begitu gagah
tidak gentar pada maut
kerana lazatnya syahid bagimu
tidak mengendahkan lazat yang sebentar itu
asalkan naratifmu fisabilillah
Allahu Akbar!

Kulihat kau dari jauh
bibirmu
keringatmu
semua ikut serta
melaungkan semboyan
berpanjikan Lailahaillallah!

Dalam lirih pedih
di sini aku tetap kaku, dungu
biar melihat bumi berantakan
digoncang dengan tangan yang kotor
aku terkatung
bagai biduk hilang kemudi.

Kuingin usap air matamu
kuingin berdiri di sampingmu
kuingin berjuang bersamamu
namun kulihat kau kuat
sedang aku lemah
aku kejam!
membiarkanmu sendiri.

Saudaraku,
aku malu padamu
maafkan aku
bangsaku masih lena.

Kartini Kassim,
10 Feb 09, Medan.

Puisi ini sudah lama saya tulis. Sudah lima bulan lamanya. Puisi ini juga yang mendapat tempat pertama dalam pertandingan sajak yang diadakan di Medan sewaktu program Festival Nur Islam yang lalu. Alhamdulillah mendapat Tafsir Al-Quran.

Lama rasanya tak dengar khabar Palestin kan? Apa agaknya khabar mereka di sana? Sudah semakin tenggelam berita tentang Palestin, semakin tenggelam juga keprihatinan kita terhadap mereka, tidak sama sewaktu gemparnya peelakuan Zionis Israel terhadap Palestin dulu. Sekarang kita dikejutkan lagi dengan berita yang tidak saling tumpah dilakukan oleh Zionis Israel terhadap Palestin, iaitu yang di lakukan oleh orang Cina terhadap Uighur di Xianjiang.



Sangat sayu melihat video ini. Beberapa kali air mata tumpah dek kekejaman orang yang tiada rasa kasihan dan tiada bersifat manusia langsung. Masihkah kita mengisi ruang dalam seberkas doa setiap kali kita selesai sembahyang 5 waktu untuk saudara-saudara di Palestin sana? Masihkah ada kata-kata kasihan dan rayuan kita terhadap Tuhan di hujung doa kita agar saudara kita di sana diselamatkan walau sudah tiada khabar berita penghancuran mereka di sana? Hanya tunggu berita sahaja baru berdoakah? Sekarang, ayuh kita sediakan pula ruang kecil di dalam seberkas doa kita untuk saudara-saudara Uighur kita di Xianjiang sana. Ayuh! Mereka saudara seakidah kita!!

***

Saya semakin malas untuk mengeluarkan sebarang artikel. Bukan tidak ada yang ingin dikongsi. Malah, ada 5 artikel yang saya masih simpan dalam draft hasil pembacaan saya selama cuti ni. Tetapi, masih tidak lengkap dan perlu diedit lagi. Tak ada mood. Cukuplah kamu tahu hanya tinggal seminggu saja lagi untuk saya pulang ke Medan. Sangat tidak ada mood. Saya rasa cuti terlalu singkat walaupun sudah berada di Malaysia hampir 2 bulan.

Saya masih rasa tak cukup untuk duduk dan tinggal di rumah. Terlalu singkat! Saya benar-benar belum puas untuk bercuti. Alangkah bahagianya saya sekiranya masih ada 2 bulan lagi untuk saya bercuti. Oh! Ternyata saya hanya bermimpi di siang dan malam hari. Saya betul belum punya keinginan mahu kembali ke Medan. Saya merasakan Medan adalah tempat di mana saya terpaksa menghantui mimpi ngeri. Mimpi ngeri yang begitu menakutkan. Saya tak mahu balik. Serius.

***

Besok adalah majlis pernikahan abang saya, manakala lusa adalah majlis perkahwinannya. Saya sangat berdukacita kerana adik saya yang belajar di KL tak dapat datang dengan alasan terlalu banyak assignment. Saya baru saja membayangkan betapa indahnya andai seluruh anggota keluarga saya berkumpul kesemuanya pada upacara ini sepertimana waktu kecil-kecil dulu. Sudah lama tidak berkumpul ramai-ramai. Terlalu rindu.

Kali ini, acara perkahwinan keramat abang saya dijalankan tanpa kehadiran adik saya. Saya sangat tidak bersetuju sekiranya ada guru-guru atau pensyarah-pensyarah yang tidak membenarkan pelajar mereka untuk tidak balik sekiranya adik-beradik kandung mereka berkahwin. Bagilah bermacam alasanpun, saya tetap tidak setuju dan tidak suka alasan mereka. Alah, kalau saya berada di tempat adik saya, saya tetap akan balik! Semua orang pernah merasa dihempap oleh timbunan assignment. Eleh!

***

Saya menerima emel untuk meminta izin daripada saya supaya dicetak-edarkan tulisan-tulisan saya di sini. Saya izinkan kalian sekiranya ingin mengambil, mencetak, mengedar tulisan-tulisan saya di sini yang dirasakan bermanfaat. Tidak perlu meminta izin, saya akan halalkan kesemuanya selagi bermanfaat dan mampu diambil pengajaran serta dikutip sahaja ilmu seadanya.

Cuma, seperti sahabat-sahabat yang lain juga, alangkah baiknya sekiranya alamat blog ini atau nama pena saya (Wardatul Shaukah) disertakan (lebih baik kedua-duanya). Dengan begitu, setiap artikel yang diambil di sini punya sumber rujukan dan sekiranya berlaku sebarang kesalahan atau kekeliruan terhadap tulisan-tulisan saya di sini, maka senanglah untuk menjadikan penulisnya sebagai rujukan.

Saya berharap agar saya memperbaiki lagi tulisan saya dan menambahkan lagi artikel-artikel yang bermanfaat akan datang. Terima kasih kerana membaca tulisan-tulisan saya di sini. Semoga kita tidak jemu untuk mengemis ilmu yang bermanfaat dan semoga Allah juga tidak jemu menerbitkan hidayah ke dalam diri kita.

***

Ini adalah tag dari sahabat maya saya yang belajar di UNPAD, Bandung. Terima kasih ya sahabat. Maaf, sebab hampir terlupa dengan tag ini. Saya cuma menyelesaikan arahan yang pertama saja ya. Saya tak buat arahan kedua sebab saya tak pandai tag orang :p

Amal Islam 100% - perjalanan itu memang memenatkan

Nice tag anyway! Cuma ingin menambah sedikit (pandai-pandai saja tambah tag orang). Perjalan itu memang memenatkan dan melelahkan tetapi jangan jadikan kepenatan dan kelelahan itu untuk kita berhenti atau melarikan diri. Mungkin saya perlu meminjam kata-kata dari Ustaz Faridul;

"Down itu manusiawi, tetapi berhenti atau melarikan diri hanya kerana 'down' itu tidak bersifat Islami"

"Ya Allah, biarkan aku letih, jangan biarkan aku berhenti.."

Wardatul Shaukah,
17 Julai 2009,
Kota Kinabalu, Sabah.


Nota: Doakan majlis pernikahan dan perkahwinan abang saya baik-baik saja ya. Nanti saya bawa ole-ole pada entri akan datang :p

Friday, July 10, 2009

Gelisah: Muhasabah Cinta Kita

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞

Segala puji bagi Allah yang masih mengizinkan daku untuk bernafas di setiap corong yang memudahkan daku untuk menghembus dan menghirup oksigen Tuhan yang hanya meminjamkan padaku di alam buana-Nya yang fana ini. Selawat dan salam buat Muhammad beserta keluarga dan para sahabat baginda yang tanpa mereka, mungkin Islam takkan tertegak seperti sekarang ini.

Lama tidak menulis. Bukan tak ada idea, terlalu banyak. Tetapi, sibuk dengan membaca. Sekarang, masih banyak yang perlu dibaca lagi. Banyak buku sedang menanti untuk dimulakan pembacaan. Tapi, rasa tak senang pula jika jari-jari ini tidak menyentuh keyboard untuk menulis. Saya cukup senang comment box saya dipenuhi dengan cadangan bagi melontarkan idea dalam penulisan saya. Terima kasih kepada semua sahabat. Mudah-mudahan apa yang saya tuliskan di sini dapat dikongsikan bersama lalu dikutip apa sahaja ilmu yang dianggap bermanfaat. Dan, post ini sebenarnya lebih kepada motivasi, atas permintaan Ukhti Nabilah Othman untuk dikongsi bersama.

Pernah, sewaktu di Medan, selesai sahaja waktu kuliah pada hari itu, saya merasakan diri saya kosong. Malah, seharian itu hati saya tidak tenang. Saya tidak tahu apa yang telah terjadi pada diri saya. Saya balik ke rumah berseorang, yang sememangnya setiap kali ulang-alik ke kampus dengan menaiki beca. Saya merenung di satu arah tuju tanpa satu perasaan. Renungan yang tiada makna. Saya tidak tahu apa yang sesuai pada diri saya saat itu selain: KOSONG.

Bukan tidak pernah merasai kosong. Saya pun tidak tahu menggambarkan saya merasa kosong dari segi apa. Tetapi, waktu itu saya rasa seolah-olah tiada tujuan hidup. Saya akui. Saya merasakan ianya adalah satu penderitaan buat saya. Kadang saya berfikir, apakah tujuanku hidup? Adakah hanya menanti siang sewaktu malam? Atau menanti malam sewaktu siang? Saya benar-benar merana.

Menangis. Saya sudah tidak tahu apa yang perlu saya lakukan. Saya benar-benar tidak tenang. Saya merasakan saya adalah makhluk yang tidak berguna. Dan saya, menangis tanpa tujuan. Saya tidak tahu mengapa saya menangis dan apa tujuan saya menangis. Cuma, menangis saja yang mampu saya lakukan saat itu.

Sungguh, hanya Allah yang Maha Menyelami perasaan saya waktu itu. Saya bukan tidak ada teman. Tapi, saya tidak mahu ungkapkan. Hanya Allah yang tahu apa yang tersembunyi dalam hati saya tanpa perlu saya ungkapkan. Apa yang saya mahukan. Dan saat itu tiada siapa yang dapat mententeramkan saya. Saya tidak punya apa. Hanya Dia.

Ketenangan. Mungkin itu yang saya inginkan. Tetapi tak dapat saya gapai. Saya rasa terlalu jauh. Semakin jauh. Seperti daun, yang semakin gugur dari dahan tempatnya bergantungan. Ya, itu yang saya rasakan terhadap diri saya.

Astaghfirullahal azim. Saya sudah tidak tahan. Mengapa perasaan saya sebegitu? Saya tidak mengerti. Malah saya tidak memahami apa sebenarnya berlaku dalam diri saya. Mengapa saya tidak tenang. Mengapa saya rasa sebak dan tiada arah tujuan. Bukankah selama itu saya banyak isi aktviti harian saya dengan membaca Al-Quran setiap maghrib? Bukankah saya selalu mengikuti usrah? Bukankah saya selalu memotivasi diri saya sendiri?

Sahabat yang kucinta kerana Allah,

Insya Allah. Mungkin ini sebagai suntikan semangat di saat kamu merasa lemah, tak berdaya dan merasa tiada tujuan hidup. Lakukanlah ini. Insya Allah semoga Allah membantu dan menguatkan kita dalam kasih sayang-Nya.


Basahi bibir dengan zikrullah dan selawat ke atas nabi

Semakin menyibukkan diri dengan berzikir, maka tiada apa lagi yang kita fikirkan selain Allah. Allah Maha Hidup. Dia sentiasa menyaksikan kita. Dia begitu dengar dengan setiap ucap pujian dari bibir kita untuk-Nya.

"Maka ingatlah kamu kepada-Ku, nescaya Aku ingat kepadamu.."
(Al-Baqarah: 152)

"Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenteram"
(Ar-Ra'd: 28)


Ingatlah Mati

Ingatlah bahwa dunia ini terlalu fana untuk difikir selayaknya. Fikirkanlah tujuan dan misi utama hidup. Hanya untuk beribadah. Taat sepenuhnya pada Allah. Kita lakukan sesungguhnya kerana Allah semata. Tiada yang lain. Dan dunia ini adalah pentas lakonan yang begitu hipokrit.

"Dan tiadalah kehidupan di dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang bertaqwa."
(Al-An'am: 32)

Mati. Ya, ingat itu. Nescaya kamu akan takut dan bergetar. Bayangkanlah saat ajal kamu ditarik nanti. Saat roh dicabut dari jasad. Bagaimanakah wajah kita pada waktu itu? Apakah kita selamat? Apakah kita sempat untuk mengucapkan syahadah? Bayangkanlah. Apakah kematian kita nanti akan dimudahkan? Sungguh begitu tragedis setiap saat mengingatkan mati. Insya Allah, akan menjadikan jiwa kita tenteram. Malah, takut untuk melakukan dosa. Takut untuk melihat maksiat. Mendengar maksiat malah menjejakkan kaki ke tempat maksiat.

Kalau seandainya kita sudah membayangkan mati pada saat itu, maka sudah tentu kita takut pada ancaman Tuhan. Lalu, beristighfarlah berkali-kali.


Membaca Al-Quran dan Maknanya

Apa lagikah yang menjadikan jiwa tenteram selain dari membaca kalimat-kalimat cinta dalam Al-Quran? Bacalah bersungguh-sungguh. Fahamilah sebenar-benarnya akan ayat-ayat dari-Nya. Sungguh, kita begitu mempercayai Allah, maka taatlah sepenuhnya akan perintah-Nya.

Tersenyumlah saat membaca khabar gembira di dalamnya. Dan menangislah saat membaca khabar sedih di dalamnya. Bacalah Al-Quran itu seolah-olah kamu membaca surat cinta dari kekasih hati. Bacalah Al-Quran itu seolah-olah kamu membaca surat cinta dari keluarga sewaktu berjauhan dengan mereka.

Bacalah! Baca tanpa meragui satu ayatpun di dalamnya. Jadikan ayat-ayat cinta dari-Nya sebagai makanan untuk menghidupkan ruh, menyucikan jasad dan menguatkan iman. Maka, kita tak pernah mengenali suatu ayatpun yang indah di dunia ini selain dari ayat-ayat-Nya.

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gementar hatinya, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka, bertambah (kuat) imannya, dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal.."
(Al-Anfal:2)

Semoga dengan membaca Al-Quran, hati kita, iman kita, amal kita, akan menjadi kuat. Moga semakin tenang. Tidak gentar akan masalah-masalah dunia yang sentiasa mengecam kita.


Menangislah di Waktu Malam

Andai kamu terjaga di akhir-akhir malam, maka bangunlah. Kerjakanlah solat sunat. Ambillah peluang itu untuk bersemuka pada Tuhan. Ambillah peluang saat itu hanya berdialog dengan Tuhan.

Menangislah bersungguh-sungguh. Allah dengar semuanya. Allah saksikan air mata kamu. Allah sentiasa melihat wajah kamu yang memohon pertolongan dengan penuh sendu. Sungguh, Allah Maha Mengasihani. Mana mungkin Dia tidak dengar.

Suatu hari, Ahmad bin Abi al-Hiwari bercerita;

"Aku menemui Abu Sulaiman ad-Darani. Kulihat ia sedang menangis. Aku bertanya; 'Apakah yang membuatmu menangis?' Ia menjawab; 'Wahai Ahmad, kala malam para pencinta menapak, sementara air mata mereka membasahi pipi dalam ruku dan sujud. Ketika melihat mereka, Allah SWT berkata;

"Wahai Jibril, demi kedua mata hamba yang menikmati kalam-Ku, Aku memandang dan mendengar mereka serta menyaksikan ratap dan tangis mereka. Sapalah mereka wahai Jibril, dan katakan; "Mengapa kalian begitu resah? Apakah ada yang memberitahu kalian bahwa Tuhan menyiksa para kekasih-Nya? Atau, layaknya Aku membangunkan para kekasih-Ku di malam hari lalu Kukirim mereka ke neraka?! Manusia hina sekalipun tidak mungkin melakukan itu, apalagi Raja Yang Maha Pemurah." Demi kemuliaan-Ku, Aku bersumpah akan menyingkap wajah-Ku sebagai hadiah untuk merela, sehingga Aku dan mereka saling melihat."
(Ibnu al-Jawzi [w 597H])

"Air mata itu bukti kasih sayang yang ditanamkan oleh Allah di hati hamba-hamba-Nya. Sesungguhnya Allah menyayangi hamba-hamba-Nya yang penyayang"
(Bukhari dan Muslim)

Ketahuilah, Allah begitu mencintai air mata hamba-hamba-Nya yang sentiasa menangis untuk menagih cinta-Nya. Menangis di akhir malam. Hanya ada kamu dan Dia. Sungguh, tiada apa lagi yang terasa indah dan nikmat selain dari mengadu di akhir malam kepada Allah sambil meratap dan menyesali akan dosa-dosa yang telah kita lakukan.


Banyakkan membaca

Banyakkan membaca buku-buku agama, buku-buku sejarah Islam, buku-buku motivasi dan apa sahaja yang dibolehkan bahan pembacaan. Tak salah juga membaca artikel-artikel yang terdapat di internet. Agar keresahan beransur sembuh.

Ini juga salah satu pengisian yang berkesan dalam diri saya sekiranya ingin mencari ketenteraman. Kutiplah ilmu sebanyak-banyaknya. Insya Allah hati tak pernah kosong. Malah, makin terisi dengan ilmu yang bermanfaat.


Banyakkan mengikuti program-program agama

Banyakkan mendengar ceramah. Mengikuti usrah. Bergegas dan berlumbalah dalam melakukan kebaikan kerana di situ terletaknya ilmu. Ilmu mendekatkan diri kita pada Allah.

"Mereka itu bergegas segera dalam meraih kebaikan. Dan merekalah orang-orang yang terdahulu memperolehnya."
(Al-Mu'minum: 61)


Jadilah Pemaaf

Allah suka orang yang sentiasa memberi maaf pada saudaranya yang lain. Biar apapun orang perlakukan kita, mahupun menyakitkan hati kita, buangkanlah dendam. Jangan berburuk sangka pada sesiapapun. Sebelum melangkah ke mana-mana, maafkanlah semua orang. Sebelum tidur, maafkanlah semua orang. Insya Allah, mudah-mudahan semakin tenteram.


Optimislah pada Tuhan

Sahabat yang kukasihi,

Silakan andai merasa gelisah. Tidak tenteram. Kerana ianya adalah sifat manusiawi. Namun, jangan sekali-kali berburuk sangka pada Tuhan. Bersangkalah yang baik-baik saja. Jangan sampai akibat gelisah menjadikan kita putus asa. Jangan sampai hanya kerna ingin melarikan diri dari masalah, menjadikan kita lari dari spiritual agama.

Bersyukurlah dengan merasa gelisah, kerana sesungguhnya, sekiranya tiada terlintas perasaan gelisah dalam hati kita, tak mungkin kita akan memikirkan segala dosa kita, tak mungkin kita akan mengingatkan Tuhan Yang Esa. Sekurang-kurangnya, gelisah menjadikan kita tidak tenteram dengan apa yang telah kita lakukan, ia menjadikan kita tidak merasa cukup dan puas untuk beramal.

Berterima kasihlah pada Tuhan.

"Apabila hamba-Ku bertanya kepada engkau tentang hal Ku, maka sesungguhnya Aku hampir. Aku perkenankan do'a orang yang meminta, bila ia meminta kepada-Ku, tetapi hendaklah ia mengikut perintah-Ku serta beriman kepada-Ku, mudah-mudahan mereka mendapat petunjuk."
(Al-Baqarah 186)

Allah begitu dekat. Percayalah!

Semoga terhibur sahabat :)

Wardatul Shaukah
9:23 pm, Sabah
10 Jul 2009

Friday, July 3, 2009

Nisa Wa Rijal

۞ ﺒﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻠﺮﺤﻤٰﻦ ﺍﻠﺮﺤﯿﻢ ۞


Girls desk



Boys desk


After seeing the two pics you can clearly identify who works and who doesn't.....!!!

sumber: email.

Kalau dilihat sahaja kedua-dua gambar di atas, saya hanya tersenyum. Dalam hati kata; "Yes, perfectly correct!" Tapi bila dibaca kata-kata di bawahnya, senyuman saya terus hilang. Hampeh!

Sungguh, pernyataan itu sudah tentunya salah kerana perempuan pastinya sentiasa teliti dan cermat dibandingkan lelaki yang bersifat 'cool' dalam setiap perkara. Saya membangkang kalau kekemasan seorang perempuan (seperti dalam gambar di atas) menyatakan bahwa perempuan tidak bekerja. Kerana, perempuan amat mementingkan kekemasan dibandingkan dengan lelaki.

Ok, stop. Kalau mahu menangkan antara perempuan dan lelaki, sampai bila takkan habis. Macam forum saja. Kalau kamu melihat mana-mana forum, tak habis-habis ada perbincangan antara perempuan dan lelaki, dan masing-masing mahu menang. Sampailah timbulnya pergaduhan. Kadang-kadang seperti budak kecil. Padahal yang berkelahi sudahpun berumur 25 tahun ke atas. Kebanyakannya. That's the fact!


PEREMPUAN (NISA) DAN LELAKI (RIJAL)

“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan istrinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak.” (An-Nisa : 1)

Kedudukan wanita sama tingginya dibandingkan dengan lelaki. Tetapi, adakah sama bermaksud harus berlakunya kesamarataan dalam semua perkara? Telah termaktub di dalam lembaran Al-Quran di mana Allah berfirman;

“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita)..” (An-Nisa’: 34)

Ternyata, Allah melebihkan kaum lelaki dari segi kepimpinan. Maka, apakah tujuan Sister In Islam ditubuhkan? Sewaktu zaman Rasulullah dahulu, memang banyak kaum wanita yang ikut berperang. Tetapi, apakah mereka dibenarkan untuk menjadi pemimpin?

Maka, perempuan seharusnya boleh saja menjadi pemimpin kecuali dalam 3 keadaan, iaitu:

  1. Dalam peperangan
  2. Dalam pemerintahan khilafah
  3. Dalam solat

Tetapi, boleh menjadi pemimpin dalam solat sekiranya kesemua makmum terdiri oleh perempuan. Itu tiada masalahnya. Tetapi apakah layak sekiranya perempuan diberikan kebebasan terlalu luas untuk bersuara? Memimpin yang majoriti yang ingin dipimpinnya adalah lelaki? Maka, apakah relevan sekiranya seorang perempuan menjadi pemimpin negara?

Misi penubuhan SIS adalah:

Misi kami adalah untuk meningkatkan kesedaran mengenai prinsip-prinsip Islam yang sebenar, prinsip-prinsip yang memuliakan konsep kesaksamaan di antara wanita dan lelaki, dan berjuang ke arah pembentukan masyarakat yang mendokong prinsip-prinsip Islam seperti kesaksamaan, keadilan, kebebasan dan martabat dalam negara demokrasi.

Disebutkan dalam Al-Quran:

“Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang makruf. Akan tetapi para suami mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada istrinya.” (Al-Baqarah : 228)

Kelebihan di sini bermaksud pemeliharaan dan perlindungan di mana, golongan yang lemah seharusnya wajib mendapatkan perlindungan. Sudah terang-terang fizikal seorang perempuan itu bersifat lemah berbanding lelaki, maka kerana itulah relevannya lelaki berkuasa menjadi pemimpin di kalangan perempuan, bahkan layaklah sekiranya dalam ketiga-tiga keadaan di atas perempuan tidak dibolehkan menjadi pemimpin.

Namun, ada juga kelebihan yang dinyatakan oleh Allah untuk wanita, sepertimana dalam sebuah hadis, disebutkan bahwa pernah ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah dan berkata,

"Wahai Rasulullah, siapa orang yang paling berhak bagi aku untuk berlaku kebajikan kepadanya?” Nabi menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian setelah dia siapa?” Nabi menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian setelah dia siapa?” Nabi menjawab, “Ibumu.” Orang itu bertanya lagi, “Kemudian setelah dia siapa?” Nabi menjawab, “Ayahmu.” (HR. Bukhari, Kitab al-Adab no. 5971 juga Muslim, Kitab al-Birr wa ash-Shilah no. 2548)

Lihatlah betapa pentingnya berbuat kebajikan kepada seorang ibu, sehingga Rasulullah menggambarkan keistimewaan yang patut dipatuhi oleh seorang anak kepada seorang ibu sebanyak 3 kali lebihnya berbanding seorang bapa.

Dalam ketetapan Islam sendiri, tidak ada syariat yang melarang perempuan untuk tidak bekerja, belajar untuk menjadi para ilmuan, menjadi ahli sufi dan sebagainya. Silakan jika ingin menjadi doktor, engineer, polis dan sebagainya. Lebih bagus sekiranya banyak doktor di kalangan perempuan yang memudahkan pesakit terutamanya dalam kondisi melahirkan anak.


ALLAH MAHA ADIL.

Allah sebenarnya terlalu adil dan mahal adil. Sekiranya lelaki dilebihkan sebahagian keadaan dari wanita seperti halnya dalam kepimpinan, maka perempuan dilebihkan sebahagian keadaannya dari lelaki seperti halnya dalam ketaatan dan kasih sayang seorang anak kepada ibunya. Tetapi, kedua-duanya adalah sama secara umum dan tiada perbezaan di pandangan Allah. Tak ada yang lebih, tak ada yang kurang.


“Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain.” (Al-Imran : 195)

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik, dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (An-Nahl : 97).

Lihatlah betapa banyak kebaikan dan kelebihan yang Allah aturkan untuk lelaki mahupun perempuan, pasti akan dibalas dengan pahala yang lebih baik dari apa yang kita kerjakan.

Maka, bertanyalah pada diri kita, apakah dunia ini tujuannya adalah untuk meraih kepuasan? Kita mendapat hak segalanya sebagai seorang perempuan mahupun lelaki, kita mendapat apa yang kita inginkan, apakah bertujuan dalam meraih kepuasan dunia?

"Aku lakukan ini adalah untuk Allah, dan untuk mendekatkan diriku pada Allah.." adalah tanda kita redha sepertimana setiap kali kita berdoa "Aku rela Allah Tuhanku, Islam agamaku, Muhammad nabi dan rasulku."

“It’s God’s will.
He told us to do it, so we abide."


- It's the only argument that satisfied us to obey Allah's rule.

Wallahu 'alam.

~ WS, 1:31 AM, Kota Kinabalu ~