Saturday, June 28, 2008

Teruskan Perjuangan..

Bismillahirrahamanirrahim..

Segala puji bagi Allah yang mengizinkan ana utk bernafas hingga hari ini. Selawat dan salam buat junjungan Muhammad yg tanpanya tentu Islam tidak megah seperti hari ini..

Syukur kepada Allah result ipta telah keluar seminggu yang lalu. Nampaknya sahabat2 lepasan matrix banyak yg dapat kos best2. Alhamdulillah. Dan rasanya esok dah berangkat ke universiti yg mereka dapat. Syukur alhamdulillah. Kos yg ana ditawarkan ialah Hortikultur Dan Lanskap dapat kat UMS. Dalam masa yang sama, keputusan medic kat indonesia telah menyebelahi ana. Ana dapat kos medic di Universiti Sumatera Utara, Medan Indonesia. Nampaknya tak ada rezeki untuk sambung study di ipta..:( Hari selasa lepas, ana di maklumkan yg permohonan biasiswa negeri Sabah ana telah berjaya. Masya Allah. Rezeki Allah lagi. Ana terus sujud syukur. Sesungguhnya, semua ini adalah dr Tuhanku... Ana berfikir, mungkin inilah hikmah ana tak dapat kos yang ana mintak kat ipta.. Alhamdulillah...

Rasa sedih sebab sahabat2 dah mula sambung belajar. Minggu nie dah start minggu orentasi. Bila ana juga melangkah ke alam perubatan lebih2 lagi di negara orang, sudah tentulah bertemu lagi dengan sahabat2 baru. Di mana2 pun sahabat itu juga paling penting. Ana berharap sangat di Medan nanti ada juga jemaah dakwah untuk mengisi ataupun mentarbiyah diri yang mana imannya semakin lemah ini. Ada juga usrah sebagai peringatan untuk mengembalikan 'islam' di setiap tulang-tulang, otot-otot, urat-urat dan di setiap perjalanan darah supaya hidup dalam keredhaan Allah. Percayalah hidup kita perlukan usrah. Untuk menjadi pembimbing kita. untuk sentiasa membuatkan kita beringat2 dalam urusan duniawi mahupun ukhrawi...

Sepertimana firman Allah SWT:

"Siapakah manusia yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru (manusia) kepada (agama) Allah, dan mengerjakan amal yang soleh dan berkata sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri." [S 41:33]

Walaupun masing2 telah meneruskan perjuangan untuk menuntut ilmu, bukanlah maksudnya dakwah dan usrah itu telah berakhir. Kalau tidak berakhir, bukan juga bermaksud untuk di tangguh. Kerana kita sentiasa memerlukan peringatan. Bila peringatan itu tiada, maka betapa ruginya kita - dengan mengizinkan syaitan untuk menguasai diri kita. Betapa sombongnya kita - menuntut ilmu tanpa meminta keredhaan Allah. Allah berfirman lagi:

"Hai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar" [S 9:119]

Ana teringat pesanan Akhi Burhanuddin (Senior di UMS), bila mana kita menangguh dakwah waktu sekarang nie dengan pelbagai alasan, alasan itu sentiasa menjadi teman dalam hidup kita. Maka bila alasan sentiasa terpacul dari mulut kita, adakah dapat lagi dakwah itu diteruskan? Kalau menjadi mahasiswa di Universiti dengan silibus yang tough, kita mungkin akan katakan "Alah, nanti lepas graduate baru berdakwah lah. Banyak betul yang kena belajar nie..". Bila dah habis graduate, Alhamdulillah kawin, dapatlah berumah tangga., dan waktu itu kita mungkin akan katakan, "Alah, nanti bila dapat kerja baru start berdakwah. Berat betul tanggungjawab sbg isteri/suami nie.." Bila dah kewangan stabil, dapat pula pekerjaan, dan kita akan katakan, "Alah.. busy sangat kerja. Tak sempat nak berdakwah. Tak sempat nak hadiri usrah.." Jadi, bila ditenggelami oleh pelbagai alasan, bilanya nak start dakwah???

Suka ana mengingatkan diri ana sendiri mahupun sahabat2 sekalian, takutilah dengan ayat Allah bilamana Dia berfirman:

"Barangsiapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barangsiapa yang menghendaki keuntungan di dunia, Kami berikan kepadanya dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya satu bahagianpun di akhirat." [S 42:20]

Masya Allah. Jadi apa sebenarnya keuntungan yang kita hendakkan?? Ayat itu bukanlah bermaksud kita melupai keuntungan di dunia ini tapi logik lah dengan ayat tersebut untuk kita mencari keuntungan di dunia ini tanpa melupakan akhirat, mencari keuntungan ini untuk mendapat tempat di akhirat nanti selagi tidak melanggari syariat.

Maka dengan itu, fikir2kanlah apa sebenarnya tujuan kita menuntut ilmu?? Menuntut ilmu dapat meninggikan darjat kita namun janganlah dilupakan tanggungjawab kita untuk membantu agama Allah. Allah tidak sekali memerlukan kita sebaliknya kita lah yang memerlukan Dia. Muhasabahlah diri kita dengan ayat-ayat Allah yang Maha pengasih lagi Maha penyayang..

"Hai orang-orang yang beriman! Jika kamu membantu agama Allah, nescaya Allah akan membantumu serta meneguhkan kedudukanmu." [S 47:07]

Yakinlah bahawa janji Allah itu pasti. Selagi kita sabar akan ketentuanNya! Dan yakinlah akan kebesaranNya. Pasti Dia sentiasa bersama dengan orang-orang yang sabar..

Wassalam..

Ana,
Srikandi@Teeny,
Kota Kinabalu, Sabah,
Sabtu, 28/06/2008,
23:16 PM.

Undergoing MyBlogLog Verification

Thursday, June 19, 2008

Rintihan Hati Seorang Wanita

Bismillahirrahmanirrahim..

Segala puji bagi Allah yang masih menghidupkan daku, yang masih mengizinkan urat2 nadi ku berdenyut, jantungku untuk berdegup, kakiku untuk berjalan, mata ku untuk melihat, telingaku untuk mendengar, tanganku untuk menulis serta menaip. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad SAW serta sahabat2 dan keluarga2 baginda yang bersusah payah memperjuangkan Islam dengan begitu peritnya.

Entah mengapa jiwaku meronta. Aku wanita inginkan kebebasan dalam setiap apa yang ingin ku lakukan. Bukanlah kebebasan yang bertentangan dengan syariat agamaku. Tapi kebebasan untukku bersuara. Kebebasan untukku menjadi apa yang ingin orang lain impikan. Janganlah kerana diri ini yang lemah kau anggap daku tidak punya perasaan. Hatiku bisa terusik oleh kata-kata yang amat menyakitkan. Aku tertanya-tanya, mengapakah tiada lagi yang menjadikan wanita itu layak di hormati? Mengapakah tiada lagi yang menjadikan wanita itu sebagai permata di segenap ruang hati yang bergelar lelaki? Bukan niatku sebagai wanita untuk di sanjung. Dan bukan juga niatku untuk mendapatkan sesuatu tempat yang tinggi yang aku juga tidak pasti apakah aku layak ataupun tidak. Cuma, hatiku meronta ingin di lepaskan dari bebanan yang mencengkam jiwa. Aku tidak meminta untuk mendapat tempat teratas mahupun di bawah kalian. Tapi aku ingin berada di samping kalian supaya kalian bisa memimpin ku. Menjadikan ku seorang yang boleh memanfaatkan setiap sudut kenikmatan yang telah di anugerahi kepada wanita sepertiku.

Ya benar. Wanita sepertiku tidak lari dari sifat egoistik yang memuncak. Bukanlah kerana aku ingin di pimpin oleh syaitan untuk menguasai sifat itu. Bukanlah niat ku untuk membongkak atas tingginya martabatku yang telah di janjikan olehNya bilamana aku menjadi seorang wanita yang solehah. Tapi, aku ingin menjaga maruahku! Aku tidak ingin jika diriku mudah untuk dipijak, diperdaya, dan di aniaya oleh manusia seperti kalian. Aku tidak rela diriku di jatuhkan dengan pelbagai fitnah yang boleh menjadi kemurkaan-Nya kepadaku. Mengapakah kalian tidak memahami hati ini? Mengapakah kalian tidak bisa membantu diri ini? Apakah dengan kelemahan diri ini memudahkan kalian untuk mempergunakan kami? Bagaimanakah agaknya bila ibu kalian, kakak kalian atau adik perempuan di perlakukan oleh orang seperti kalian??? Sanggupkah kalian?? Ya benar. Aku lemah, malah memang telah di ciptakan bahawa aku seorang yang lemah tapi aku juga punya kekuatan yang luar biasa. Bilamana di bandingkan antara kalian, kalian tidak dapat mengatasi kekuatanku ini. Iaitu SABAR. Hatiku yang serapuh kaca bisa di baik pulihkan oleh sifatku yang penyabar. Daku punya sifat yang sabar malah mudah memaafkan orang lain. Sabar itulah satu-satunya kekuatan yang menjadi penenang jiwaku. Biarpun daku tidak layak mendapat kebahagiaan di dunia ini, tapi aku yakin akan janjiNya, bahawa Dia sentiasa bersama dengan orang yang sabar..

Tidak ada sesiapa pun wanita di dunia ini yang tidak ingin diberi perhatian. Aku, seorang wanita tetap menginginkan perhatian. Janganlah kalian terkejut bila aku katakan bahawa setiap wanita menginginkan dirinya diperlakukan seperti kanak-kanak. Ingin disayangi, ingin dibelai, dimanjai, didengar, diajar, dipimpin malah tidak harus di kasari. Sebagaimana kanak-kanak itu ibarat kain yang putih dan ibu bapa yang harus mencorakkannya. Begitulah juga dengan wanita sepertimana diibaratkan wanita ini adalah sebagai tulang rusuk yang bengkok. Maka kalian lah yang bisa meluruskannya. Itulah yang daku maksudkan. Bukanlah daku tidak mengizinkan kalian untuk menegurku tapi tolong jangan berlaku kasar kepadaku kerana ia mungkin bisa menimbulkan luka dalam hati. Bila wanita sepertiku mendapat luka yang mendalam, ia tetap terpahat dan menimbulkan bekas yang mencengkam. Benar, diriku selalu di selubungi oleh sifat sensitif yang mendalam. Kadang-kadang juga emosional yang menggunung. Tapi dengan satu pujukan sahaja bisa mencairkan hati ku yang beku sepertimana ais di cairkan oleh air panas. Betapa lembutnya hati seorang yang bernama wanita..

Justeru aku merayu, bantulah insan-insan sepertiku. Entah mengapa hatiku semakin terusik. Semakin sensitif sejak akhir-akhir ini. Jiwaku ingin meronta. Kami tidak ada sesiapa melainkan kalian. Kalian lah pemimpin kami. Dan kepada kalian lah kami bergantung. Bantulah kami. Pimpinlah kami ke arah keredhaan-Nya. Berikan sepenuh ketulusan dalam jiwa kalian untuk membimbing kami untuk kejayaan, tetapi bukan menggunakan kesempatan di sebalik kelemahan kami. Sedarkan kami dari lena yang penuh dengan kelalaian. Jangan biarkan kami di gelar 'rosak' di sebabkan oleh kepercayaan kami atas penipuanmu, oleh kasih sayangmu yang dusta tetapi tidak pernah menunjukkan kami ke jalan yang benar. Jadilah seperti junjungan besar Muhammad yang amat mencintai dan menghargai orang-orang sepertiku tanpa melemparkan dusta dan fitnah untuk menghancurkan maruahku.

Janganlah kalian mengharapkan wanita semulia Fatimah Az-Zahra andai dirimu tidak sehebat Saidina Ali Karamallahuwajhah..

~karya dari insan yang dhaif lagi hina...

Wallahu 'alam..

Ana,
Srikandi@Teeny,
Kota Kinabalu, Sabah,
19/06/2008 - Khamis,
16:53 PM

Sunday, June 15, 2008

Akibat Cintakan Dunia

Bismillahirrahmanirrahim..


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh ~

“Rasulullah pernah bersabda kepada para sahabat, “Akan datang suatu masa, umat lain akan memperebutkan kamu, ibarat orang-orang yang lapar memperebut makanan dalam hidangan”. Lalu sahabat bertanya, “Apakah kerana pada waktu itu jumlah kami hanya sedikit, ya Rasulullah?” Kemudian beliau menjawab: “Bukan, bahkan sesungguhnya jumlah kamu pada waktu itu banyak, tetapi kamu ibarat ghatsa (buih) yang terapung-apung di atas air bah. Dan di dalam jiwamu tertanam AL-WAHN.” Lalu sahabat bertanya lagi, “Apakah yang dimaksud dengan al-Wahn, ya Rasulullah?” Beliau menjawab: “Iaitu CINTA DUNIA & TAKUT MATI.”

Suatu keadaan yang nyata di hadapan kita sekarang, bahawa jumalah umat Islam sangat banyak. Di dunia ini, satu million dari lima million penduduk bumi adalah Muslim. Tetapi kita saksikan bahawa jumlah yang banyak belum membawa umat ini keluar dari kesulitan-kesulitannya. Inilah rupanya yang diungkapkan Rasulullah dalam hadis di atas. Patutlah kiranya kita semua, umat Islam meneliti ke dalam, seberapa jauh kiranya kita sudah terjangkiti penyakit al-Wahn tersebut, penyakit cinta dunia dan takut akan kematian. Tentunya ini tak lepas dari kesalahan pandangan umumnya masyarakat Muslim terhadap kehidupan dunia. Mengapa sampai cinta pada dunia dan takut mati? Tentu ini kerana memandang bahwa dunia ini adalah tempatnya segala kesenangan, dan kematian adalah pemutus kesenangan tersebut. Sungguh suatu cara pandang yang sesat dan keliru.

DUNIA DALAM PANDANGAN ALLAH

Pada suatu kesempatan lain, Rasulullah SAW memasuki sebuah pasar yang kanan dan kirinya ramai dipadati manusia. Ketika itu beliau melewati seekor anak kambing cacat yang telah menjadi bangkai. Tidak seorangpun mengacuhkan atau tertarik melihatnya. Lantas Rasulullah SAW bertanya kepada para sahabat, “Siapa yang mahu membeli kambing ini dengan harga satu dirham?” Sahabat menjawab, “Sedikitpun, kami tidak menginginkannya.” Beliau bertanya sekali lagi, “Apakah kalian mahu jika anak kambing ini keberikan kepada kalian?” Sahabat menjawab, “Demi ALLAH, kalaupun anak kambing itu hidup, kami tidak akan menerimanya kerana cacatnya, maka bagaimana kami mahu menerimanya setelah menjadi bangkai?”
Mendengar itu Rasulullah SAW berkata, “Demi ALLAH, pandangan dunia itu lebih hina dalam pandangan ALLAH daripada bangkai kambing cacat ini dalam pandangan kalian.”

BAGAIMANA MESTINYA KITA MEMANDANG DUNIA

Tirmidzi meriwayatkan, dari Abdullah bin Mas’ud ra berkata: “Rasulullah SAW tidur di atas tikar dan ketika bangun berbekaslah tikar itu pada belakangnya, lalu kami bertanya, “Ya Rasulullah, bagaimana seandainya kami buatkan untukmu tilam yang lunak?” Beliau bersabda, “Untuk apa dunia ini bagiku? Aku di dunia ini bagaikan seorang musafir, berhenti sebentar di bawah pohon, kemudian pergi meninggalkannya.”

Jadi, begitulah kiranya kita harus memandang dunia ini. Tak lebih dari pondok kecil dalam perjalanan yang panjang. Sungguh bodoh kalau kita samapai terpaku di pondok itu sehingga melupakan perjalanan panjang yang jadi tujuan kita. Jelaslah bahawa segenap aktiviti kita di muka bumi ini harusnya diarahkan untuk akhirat kita, yang kekal abadi. Seperti pernah dinyatakan oleh ulam besar kita, Bapa HAMKA semasa hidupnya, “Hidup yang sesungguhnya itu baru dimulai pada saat kita mati.”

Disabdakan lagi oleh Rasulullah SAW dalam analogi lain: “Dunia ini bagaikan penjara bagi orang mukmin dan bagaikan syurga bagi orang-orang kafir.”

Dalam Surah al-Hadid 57: 20, ALLAH berfirman: “Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.”

AGAR TIDAK TERTIPU OLEH KEHIDUPAN DUNIA

Memang manusia diciptakan denagan fitrah cenderung terhadap kesenangan dunia, dan ini boleh meningkat menjadi kecintaan. Itu merupakan ketentuan ALLAH SWT, “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).” (Surah Ali Imran 3: 14)

Tetapi, jika kecenderungan ini tidak dikendalikan, maka tumbuhlah sifat tamak pada manusia, sehingga seperti dikatakan Rasul, apabila diberi dua lembah penuh berisi emas, pasti ia akan mengkehendaki lagi lemabha ketiga yang penuh berisi emas. Inilah yang harus diatur dan diarahkan. ALLAH tidak melarang manusia untuk menikmati dunia ini, tetapi ada batas-batas yang harus dipatuhi, sebagaimana firmannya:
“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.” (Surah al-Qashash 28: 77)

Apakah kira batasan-batasan tersebut? Mari kita lihat…
Pertama, tidak menjadikan dunia sebagai tujuan hidup.
“Dan sesungguhnya Kami menempatkan kamu di atas bumi ini dan Kami jadikan untuk kamu di atas bumi itu penghidupan buat kamu, tetapi sedikit sekali di antara kamu yang bersyukur.”
Untuk apa kita dihidupkan di bumi ini? Dalam banyak ayat, dinyatakan ALLAH bahawa manusia diberikan kehidupan, “ …untuk Kami uji siapa paling baik amalnya”.
Bagi seorang Muslim, dunia bukanlah suatu tujuan hidup, melainkan hanyalah sekadar alat atau jambatan untuk menuju tujuan hidup yang kekal abadi, iaitu kehidupan akhirat kelak. Bahkan dalam hadith, Rasulullah menyatakan bahawa keikhlasan pun dapat ternoda, dijelaskannya: “Yang mencampuri keikhlasan itu adalah kerakusan terhadap dunia dan mengumpul-ngumpulkannya.”


Kedua, tidak berlebihan-lebihan dengan dunia.
ALLAH telah menyatakan dengan jelas tentang kecenderungan manusia ini, “dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan.” (Surah al-Fajr 89: 20)
Maka Islam mengatur sikap seorang Muslim terhadap kehidupan dunia, iaitu mempergunakan secara secukupnya untuk keperluan diri dan keluarga, asal tidak berlebihan dan bermewah-mewahan kerana perkara itu akan melalaikan kita. Firman-Nya: “Al hakumut takaatsur.” (bermegah-megah telah melalaikan kamu).
Sementara dalam ayat yang lain dinyatakan: “Makanlah di antara rezeki yang baik yang telah Kami berkan kepadamu, dan jangalah melampaui batas padanya, yang menyebabkan kemurkaan menimpamu. Dan barangsiapa ditimpa oleh kemurkaan-Ku, maka sesungguhnya binasalah dia.” (Surah Thaha 20: 21).

Rasulullah SAW pun pernah bersabda: “Kami adalah kaum yang tidak makan sebelum merasa lapar dan bila kami makan tak pernah kekenyangan.” (Riwayat Bukhari & Muslim).

Ketiga, tidak bersifat kikir dan bakhil.
Sebaliknya, ALLAH memuji hamba-Nya yang mejauhi kikir dalam firman-Nya, “Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebih-lebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.” (Surah al-Furqan 25: 67)

Keempat, mengutamakan kesederhanaan dan berikap qanaah.
Dari Abu Hurairah, diriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Lihatlah orang yang di bawahmu, dan jangan melihat orang yang di atasmu, kerana yang demikian itu lebih baik, supaya kamu tidak meremehkan nikmat yang dikurniakan ALLAH kepadamu” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Mari kita mengambil teladan pada Nabi Yusuf as., dia mendapat kepercayaan dari Raja Mesir untuk mengatur seluruh kekayaan negara, tetapi dia sendiri hampir tiap hari berpuasa. Ketika orang bertanya, dia menjawab, “Aku takut kenyang dan melupakan orang yang lapar.”

ZUHUD, POLA HIDUP RASULULLAH SAW DAN PARA SAHABATNYA

Zuhud, bererti menjauhi hal-hal yang bersifat materi, atau senangnya, pola hidup sederhana. Dengan pola hidup zuhud inilah, para sahabat menjalani kehidupannya. Bila kita merasakan kehidupan akhirat dan tidak terpukau oleh kehidupan dunia, seperti para sahabat, maka kita akan terbebas dari hidup yang menyesakkan. Kita akan memiliki cara pandang baru terhadap dunia. Jika kita merasa sesak, sedih, murung, gelisah, pedih, dirisaukan oleh orang banyak masalah nyata ataupun khayal, maka dengan zuhud kita dapat melaluinya.

Secara ringkas, zuhud bererti meletakkan kebahagiaan bukan pada dunia dan keduniaan, Zuhud memiliki ciri-ciri:
tidak menggantungkan kebahagiaan hidup pada apa yang dimiliki.
kebahagiaan seorang yang zuhud tidak terletak pada hal-hal material, melainkan pada hal-hal spiritual.

Zuhud bukanlah beerti meninggalkan dunia dan kenikmatan duniawi, melainkan tidak meletakkannya pada darjat yang tertinggi, seperti dinyatakan Rasulullah, “Bukanlah zuhud itu mengharamkan yang halal, bukan pula menyia-nyiakan harta, tetapi zuhud dalam dunia itu ialah engkau tidak memandang apa yang ada di tanganmu itu lebih diperlukan dari apa yang ada di sisi ALLAH SWT.”

Buah lain dari zuhud adalah mendekatkan hati kita kepada ALLAH dan manusia, begitupun sebaliknya, ALLAH pun mencintai kita, dan hati manusia pun akan dekat kepada kita. Diriwayatkan oleh Ibnu Majah, bahawa seorang lelaki pernah mendatangi Rasulullah dan bertanya, “Wahai Rasulullah, tunjukilah aku pada suatu amal yang bila aku kerjakan, aku dicintai ALLAH dan dicintai manusia.”
Lalu Rasulullah bersabda, “Zuhudlah kamu akan dunia, pasti ALLAH mencintaimu. Zuhudlah engkau akan apa yang ada pada manusia, pasti manusia mencintaimu.”

WaLLAHU a’lam bish-shawab.

Dipetik dari sebuah tazkirah yg berjudul Akibat Cintakan Dunia

Ana,
Srikandi@Teeny,
Kota Kinabalu, Sabah,
15/06/2008, Isnin,
01:21 AM

Sunday, June 8, 2008

Bercuti ke Semporna, Pulau Mabul and Tawau..

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh~
02 June 2008 - Isnin
-Bertolak dari kk ke semporna dari kul 6 am sampai 7.30 pm. wah. jauh nya hanya Tuhan yang tahu..
-Even dah nak dekat 20 tahun menetap kat sabah, nie la 1st time menjejakkan kaki kat area2 hujung sabah... sampai kat celet pas solat jamak tros zzZzzz..
03 June 2008 - Selasa
-Kami berjalan berombongan ke Kg Bangau2 kawasan Semporna.. yang di pimpin oleh pakcik Rahim.


Bilik penginapan


malam tu before dinner.

perkampungan di semporna


inilah tempat tinggal mereka..

semuanya bekerja xmengenal umur.. betapa jauhnya kehidupan mereka dgn kehidupan kita..??



alhamdulillah ada jugak surau..

berehat sebentar di rumah ketua kampung (merangkak sbg imam dan ketua bg cawangan UMNO di Semporna)

di sekitar kawasan challete..

malam sebelum pergi ke pulau.. (tmpt perhentian bot - best tgk langit waktu mlm)



04 June 2008 - Rabu
-Hari yg di tunggu2.. kami menaiki bot untuk ke Pulau2 yg ingin ditujui. bukanlah jarak yg dekat untuk sampai ke sana. itupun mengambil masa dalam sejam lebih utk sampai ke Pulau Mabul. dan dari Pulau Mabul ke Pulau Sipadan mengambil masa lebih kurang sejam. tapi malangnya destinasi ke Pulau Sipadan bukanlah suatu yg mudah hanya dengan menaiki bot. tapi kena ada kelulusan dari kementerian apa ntah. so, kitorg xdpt kelulusan di sebabkan rombongan kami ramai. dan banyak pula kanak2.. baby pun ada. so xdpt persetujuan. nie hanya gambar2 yg sempat di ambil sewaktu berada di Pulau Mabul..


menunggu bot.. adalah dlm sejam.. huhu


naik bot.. uih ramai jugak ya..


best naik bot. tapi time nie ngantuk do..

wah.. rumah atas air..?? cambes je..


Pulau Mabul..



Pulau Mabul dari jauh..

on the way nak p rumah ketua kampung (rehat + makan)


pemandangan sekitar yg mendamaikan



banyaknya tapak sulaiman..

Mabul Water Bungalow Resort



indahnya pulau itu

bersama adik2 sepupu yg bikin panas. hehe

subhanallah..

Allahu akbar!



besa betul ikan2 tu.

05 June 2008 – Khamis
-Kami bertolak ke Tawau dan menginap di North City Hotel. Malam tu sempat memborong amplang banyak2. keropok kegemaranku! 1st time g tawau. Wah tawau mmg happening dan best. Pasar dia pun pergh kalah pasar kk. Cuma tawau xda bangunan utk shopping complex je la. Yg lain suma mcm kk. Bes gak laa..

06 June 2008 – Jumaat
-Kami sempat membeli barang sket2 sbg ole2 utk di bawak ke kk. Tapi xlama sbb dalam kol 10 am mcm tu kena bertolak ke kk. Perjalanan pun mengambil masa dalam 12-13 jam. Sampai ke rumah (kk) kira2 pukul 11 pm.

That’s all the experience that can be expressed to u by showing u the pictures that I’ve published. I’m very much happy and enjoyed the trip with all my big family. Sejak mula sampai ke destinasi, kami dilayan dgn penuh perhatian oleh pakcik Rahim (yg menetap di Semporna). 2 malam dia belanja kami. Betapa ramainya kami n dia sanggup utk belanja jugak. Huhu. Dia juga sanggup temankan kami menaiki bot ke pulau. Sanggup mohon cuti selama seminggu utk layan kami yang datang dari jauh nie J sebelum pergi ke tawau, dia jemput kami ke rumahnya dan menghidangkan kami dengan hidangan yg sgt sedap! Mmg dia sgt baik dan pemurah. Malah xberkira langsung. Ana doakan moga Pakcik Rahim dan sekeluarga di murahkan rezeki dari Allah. Moga hidupnya diberkati.. itu doa ana utk beliau.. hanya Allah yg mampu membalas jasa beliau kepada kami sekeluarga. Insya Allah.. Wallahu’ alam.

Ana,
Srikandi@Teeny,
Kota Kinabalu, Sabah,
Ahad, 08/06/2008,
21:43 PM

Sunday, June 1, 2008

Lucu kan..?

Bismillahirrahmanirrahim..

Lucu kan..???

Kampung kita adalah kampung akhirat..
Tapi bila kita di izinkan Allah untuk merantau di ‘bandar’ dunia ini..
Untuk mencari bekalan untuk di bawa ke kampung..
Kita lupa daratan.. kita lalai dan leka..
Sedangkan kehidupan di dunia ini hanyalah tipu daya semata.
Sepertimana Dia berfirman..
“Dan tiadalah kehidupan di dunia ini melainkan hanya main-main dan senda gurau. Dan kampung akhirat itu lebih baik jika kamu bertaqwa. Maka tidakkah kamu memikirkan?”
(Surah Al-An’aam:32)
segala janji kita dgnNya tidak di patuhi..
Arahan dan suruhan Nya di tinggalkan begitu sahaja..
Lucu kan..??

Kita telah di pinjamkan nyawa..
Tetapi ada juga yg membunuh diri..
Putus asa dgn qada` dan qadar Nya..
Sedangkan Dia telah berfirman…
“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamu adalah orang2 yg tinggi darjatnya jika kamu org yg beriman”
(Surah Ali-Imran:139)
Kita di pinjamkan harta..
Tetapi masih bersikap tamak..
Kedekut untuk memberikan sedekah kepada org fakir miskin..
Sedangkan harta itu tidak akan di bawa ke kubur..
Lucu kan..??

Kita di pinjamkan ilmu..
Sedangkan ilmu yang dipinjamkan hanya setitis air di lautan..
Jangan kan ilmu itu di amalkan..
Nak ucap terima kasih pada Nya pun tak pernah..
Sebaliknya sombong dan takbur..
Mendapat pangkat dan darjat yg tinggi di kalangan manusia..
Tetapi sayangnya hanya di dunia seketika..
Lucu kan..??

Kita di kurniakan hati untuk menyayangi..
Tetapi di salah gunakan…
Masing2 melayan hawa nafsu..
Sehingga terjadinya zina di sana sini..
Entahkan sedar entahkan tidak..
Akhirnya kita tersungkur ke dalam zina hati..
Bila syaitan telah menguasai..
Perkara yang buruk menjadi baik di hati..
Maksiat bermaharajalela di sana sini..
Laknat Tuhan tidak di peduli…
Seolah-olah dunia ini adalah syurga abadi..
Sedangkan kampung akhirat itu lebih nikmat dan kekal abadi..
Lucu kan..??

Kita mengatakan syaitan itu musuh kita..
Tapi hanya sekadar kata di bibir..
Pada hakikatnya.. kita menjadikan dia teman…
Akur dan tunduk kepada perintah dan godaannya..
Seolah-olah kita ini adalah hamba kepada syaitan durjana..
Akidah beragama entah ke mana..
Seolah-olah sesat mencari jalan pulang ke sana..
Sedangkan Al-Quran ditinggalkan kepada kita..
Tetapi kalam Nya yang mulia langsung tak di pandang..
Apa lagi di baca…
Maklumlah zaman sekarang zaman moden…
Tak enjoy lah…
Lucu kan..??

Jika di bandingkan Al-Quran dengan handphone..
Sudah tentu lah handphone yang canggih2 itu yang ramai memilikinya..
Sedangkan darjat dan kemuliaanNya lah yg lebih tinggi di akhirat nanti..
Tetapi kita masih bergelak ketawa….
“Alah.. kuno lah kalau takde handphone..”
Tapi kalau tak pandai baca Al-Quran tak kuno pun??
Lucu kan…??

Wanita dijadikan tinggi darjatnya dari lelaki..
Ibarat sebuah permata yang bernilai..
Yang terletak jauh dari pandangan mata manusia..
Ramai yang ingin memilikinya..
Tetapi tidak mudah untuk menawar harganya yang mahal..
Kerana nilai dan bentuknya yang sangat indah…
Tetapi sayangnya…
Ramai yang memilih dirinya sebagai permata yang murah..
Senang di lihat oleh manusia..
Malah senang juga di sentuh..
Senang juga di tawar harganya biarpun murah..
Lucu kan..??

Bila baca petikan ini..
Anda akan berkata…
“Alah.. nanti2 lah aku taubat.. Aku masih muda.. Remaja hanya sekali dalam hidup.. Rugilah tak hargai zaman remaja..”
Ramai yang masih gelak..
Hanya mengabaikan pesanan ini..
Lucu kan..??

Sahabat-sahabat sekalian, ya benar. zaman remaja itu hanya sekali. tapi zaman remaja ini jugalah yang menentukan ke arah mana kita akan melangkah nanti. sama ada syurga atau neraka..? cuba fikirkan wahai sahabat, kita yang berasal dari kampung syurga dan datuk adam itu adalah ketua keluarga kita. mengapa kita masih merebutkan NERAKA yang penuh dgn azab sengsara. di mana tempat itu hanya di sediakan untuk syaitan durjana, iaitu musuh kita..???

Wahai sahabat sekalian, jika ada sedikit kebaikan yang ingin di lakukan, lakukan lah segera. janganlah di lengahkan kebaikan itu. dan janganlah pula di tangguhkan. takut-takut tidak sempat untuk mengerjakannya. di saat izrail datang mencabut roh dari jasad. di kala itu. untuk menyesal tidak ada gunanya. untuk berpatah balik jauh sekali.. dan setiap apa yang telah kita kerjakan di dunia ini akan di balas. sama ada baik atau pun buruk. maka pada masa itu, tiada siapa yang boleh menolong diri kita melainkan dgn amalan-amalan yang kita lakukan di dunia.

Ingatlah sahabat-sahabat sekalian. takutilah Allah. marilah bersama-sama melakukan kebaikan. marilah berjuang bersama dalam jihad. di jalan Allah. insya Allah kau pasti takkan menyesal untuk selama-lamanya..

Wallahu 'Alam..

Ana,
srikandi@teeny
kota kinabalu, sabah
Ahad, 01/06/2008
19:16 PM